Almighty Coach Chapter 298 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 298 Alasan Menjadi Nomor Satu
Penerjemah: Nyoi-Bo Studio Editor: Nyoi-Bo Studio

“Untuk apa konsultasi pra-pertandingan?” tanya Dai Li.

“Ini adalah tradisi bagi tim tenis meja nasional kami, di mana kearifan kolektif tim kami dapat ditampilkan secara penuh. Sebelum pertandingan, pelatih inti dan pemain akan dikumpulkan bersama, untuk membahas masalah atlet.” jeda, Gu melanjutkan, “Masalah yang ada bukan hanya tentang teknologi, tetapi lebih banyak tentang hal-hal lain, seperti kebugaran fisik atlet, sikap, dan masalah psikologis mereka.”

Setelah mengucapkan kata-kata ini, Gu menoleh untuk melihat Li dan berkata, “Meskipun kami bukan psikolog, kami memiliki banyak pelatih berpengalaman, yang pernah menjadi pemain. Masalah psikologis para pemain pada dasarnya adalah apa yang dialami para pelatih ini sebelumnya. Jadi, mereka tahu bagaimana menghadapi masalah ini. ”

Sambil berbicara, Gu berjalan ke pintu ruang pertemuan. Alih-alih segera mendorong pintu terbuka untuk masuk, ia berkata kepada Dai Li, “Setelah masuk ke ruang konferensi, jangan bicara, tetapi dengarkan terlebih dahulu, sehingga Anda dapat melihat bagaimana konsultasi pra-pertandingan ini dilakukan.”

Mengikuti Gu, Li masuk ke ruang pertemuan. Semua orang di sana, kecuali Bin Wang, terkejut dengan penampilan Li. Jelas, mereka tidak berharap Li akan menghadiri pertemuan itu.

Li duduk dalam posisi yang tidak begitu terlihat, dan mengeluarkan buku catatannya untuk mempersiapkan catatan. Setelah menghabiskan sepanjang pagi mendengarkan, Li akhirnya mengerti apa itu konsultasi pra-pertandingan.

Konsultasi pra-pertandingan terutama ditujukan untuk menganalisis masalah terakhir para atlet, sehingga dapat menemukan solusi untuk masalah ini. Ini melibatkan partisipasi penuh dari semua orang yang hadir, yang tidak hanya mencakup pelatih kepala para atlet, tetapi juga pelatih lainnya, yang juga akan mengungkapkan pendapat mereka. Dan begitu pula para atlet yang hadir. Adapun para atlet sendiri, mereka akan menganalisis diri mereka sendiri untuk mencari tahu apa masalah mereka.

Sebagai contoh, jika seorang atlet berada di bawah banyak tekanan baru-baru ini, semua orang yang menghadiri konsultasi akan membantunya menganalisis penyebab tekanan, dan kemudian, mereka akan membantu untuk menemukan solusi untuknya.

Selalu lebih sulit bagi seseorang untuk menemukan kekurangannya sendiri. Tetapi lebih mudah menemukan kesalahan orang lain. Demikian pula, tidak peduli seberapa sempurna seorang pemain, masih ada beberapa masalah atau kekurangan pemain yang dapat ditunjukkan oleh orang lain selama konsultasi pra-pertandingan.

Namun, bagi para atlit garis depan tim tenis meja nasional, kekurangan mereka tidak terbatas pada teknik mereka, tetapi juga mencakup aspek-aspek lain, seperti kurangnya ketenangan selama pertandingan, cara bermain yang terlalu berhati-hati, atau bahkan penanganan tembakan kopling dalam game tertentu.

Ini adalah pertama kalinya bagi Li untuk berpartisipasi dalam konsultasi sebelum pertandingan, jadi dia tetap sebagai pendengar yang diam. Selama pertemuan, dia tidak punya kesempatan untuk berbicara, dan dia juga tidak mencoba untuk mendapatkan kesempatan untuk berbicara.

Apa yang dia lakukan adalah mendengarkan dengan tenang. Meski begitu, dia masih mendapat banyak manfaat dari itu.

Ketika konsultasi pra-pertandingan selesai, para atlet dan pelatih mereka kembali ke tempat latihan. Namun, Li dipanggil oleh Gu untuk tinggal.

“Yah, bagaimana perasaanmu tentang konsultasi pra-pertandingan pertamamu?” tanya Gu.

“Aku mendapat banyak manfaat darinya,” jawab Li terus terang.

Gu menambahkan, “Seperti apa yang saya katakan sebelumnya, ini adalah tempat di mana tim kami dapat memberikan permainan penuh kebijaksanaan kolektif mereka. Selain itu, semua informasi di sini dibagikan di antara semua anggota. Karena itu melibatkan analisis teknis dan karakter atlet terkenal informasi, proses dan konten konsultasi pra-pertandingan kami hanya dapat diakses oleh talenta internal dan staf inti kami, dan tidak pernah terbuka untuk media atau publik. ”

Li mengangguk. Dia telah menjadi “orang dalam” di lingkaran olahraga, tetapi sebelum hari ini, dia belum pernah mendengar konsultasi khusus seperti itu sebelum pertandingan.

Gu melanjutkan, “Ini sebenarnya contoh sukses sistem nasional kita diterapkan dalam tenis meja. Jika Anda berada di negara asing, tidak mungkin Anda dapat mengumpulkan begitu banyak atlet terbaik dunia dan pelatih terbaik untuk memiliki konsultasi untuk satu pemain, sehingga dapat membantu pemain menemukan masalahnya dan solusi yang relevan. ”

“Para pemain kami berpartisipasi dalam kompetisi internasional sepanjang waktu. Ketika mereka akan sampai ke semi final, itu sebenarnya akan menjadi kompetisi batin di antara para pemain kami dalam tim. Oleh karena itu, dari perspektif ini, orang-orang di ruangan ini sekarang, adalah juga pesaing satu sama lain, karena semua orang ingin memenangkan kejuaraan, tetapi hanya satu yang akhirnya bisa menang. Jika Anda menang, orang lain akan kalah. Karena itu, tidak peduli apakah mereka adalah pelatih atau pemain, mereka semua harus membuat pertimbangan kepentingan mereka sendiri. Jika Anda membantu pesaing Anda dengan memberi mereka nasihat yang baik, mereka akan menjadi lebih kuat, dan Anda kemudian akan menjadi relatif lebih lemah, “tambah Gu.

“Tapi ini juga yang dibanggakan tim kami. Saat kami duduk di sini, untuk kepentingan bangsa, kehormatan tim kami, dan cita-cita dan upaya kami sendiri, kami melepaskan minat pribadi kami, untuk secara kolektif menerapkan kebijaksanaan seluruh tim, dan karenanya, berusaha sekuat tenaga untuk membantu setiap pemain dalam memecahkan masalah mereka sendiri. Semua ini tidak mungkin dicapai tanpa sistem nasional. ”

Gu berdiri dan berkata, “Ayo, aku akan membawamu untuk mengunjungi grup riset kami.”

“Kelompok penelitian?” Li ingin menanyakan alasan mengapa dia harus berkunjung ke sana, tetapi tidak.

Namun, Gu sudah tahu apa yang dipikirkan Li.

“Kamu tidak berpikir bahwa kelompok riset kami hanya minum teh dan membaca koran sepanjang hari, tidak melakukan apa-apa lagi, kan?” tanya Gu.

Li tersenyum canggung. Dalam pandangannya, apa yang disebut “kelompok riset” memang merupakan departemen “berdosa”.

Itu tidak biasa di beberapa lembaga pemerintah, di mana dari setiap 100 orang yang dipekerjakan, hanya dua puluh yang melakukan pekerjaan nyata, dan dari 20 orang itu, hanya 18 yang merupakan pekerja sementara, meninggalkan dua yang tersisa sebagai pemimpin. Oleh karena itu, Li menerima begitu saja bahwa kelompok penelitian tim tenis meja nasional juga merupakan tempat bagi mereka yang menganggur.

Gu menggelengkan kepalanya tanpa daya, ketika dia bangkit untuk membawa Li ke kelompok penelitian. Dia berkata, “Kelompok penelitian kami bukan tempat di mana seseorang dapat menganggur dalam pekerjaannya. Sebaliknya, ada banyak pelatih tenis meja yang berpengalaman di sana. Beberapa pelatih kepala, yang baru saja berpartisipasi dalam konsultasi pra-pertandingan, pernah bekerja di kelompok penelitian kami. ”

“Peraturan tenis meja terus berubah selama bertahun-tahun. Namun para pemain kami selalu menjadi nomor 1 di dunia. Ini sebagian karena kerja kelompok riset kami. Setiap kali Asosiasi Tenis Meja Internasional mengeluarkan peraturan baru, penelitian kami grup akan segera mempelajari teknik mana yang akan menjadi lebih efektif di bawah aturan baru, dan mana yang kurang bermanfaat, karena aturan baru ini. Dengan cara ini, grup penelitian kami akan langsung mengedepankan teknik baru, metode baru, taktik baru dan sistem baru , sesuai dengan aturan baru, dan kemudian meminta atlet untuk melakukan latihan untuk perbaikan berkelanjutan mereka. Oleh karena itu, setiap kali ada aturan baru untuk tenis meja, kita bisa terbiasa dengan mereka sesegera mungkin, “kata Gu.

“Peraturan tenis meja terus berubah selama bertahun-tahun. Namun para pemain kami selalu menjadi nomor 1 di dunia. Ini sebagian karena kerja kelompok riset kami. Setiap kali Asosiasi Tenis Meja Internasional mengeluarkan peraturan baru, penelitian kami grup akan segera mempelajari teknik mana yang akan menjadi lebih efektif di bawah aturan baru, dan mana yang kurang bermanfaat, karena aturan baru ini. Dengan cara ini, grup penelitian kami akan langsung mengedepankan teknik baru, metode baru, taktik baru dan sistem baru , sesuai dengan aturan baru, dan kemudian meminta atlet untuk melakukan latihan untuk perbaikan berkelanjutan mereka. Oleh karena itu, setiap kali ada aturan baru untuk tenis meja, kita bisa terbiasa dengan mereka sesegera mungkin, “kata Gu.

Li telah mendengar apa yang disebut Gu sekarang. Tidak dapat dirahasiakan bahwa ada peneliti yang berspesialisasi dalam mempelajari aturan baru dalam tim tenis meja nasional.

Dalam sepuluh tahun terakhir, untuk mencegah tumbuhnya dominasi tim tenis meja nasional Cina, Asosiasi Tenis Meja Internasional terus-menerus mengubah aturan tenis meja, dengan harapan dapat menahan tim tenis meja nasional. Namun, hasilnya adalah tenis meja nasional kita semakin kuat, sementara semakin sedikit pemain bermain tenis meja di negara lain.

Ini kemungkinan besar karena ada tim di dalam negeri yang berspesialisasi dalam mempelajari aturan baru. Segera setelah aturan Asosiasi Tenis Meja Internasional dikeluarkan, kelompok riset kami akan menganalisis taktik dan metode baru secara menyeluruh dalam aturan baru dalam waktu singkat, sehingga para pemain tenis meja nasional kami dapat beradaptasi dengan aturan baru dengan sangat cepat.

Karena itu, ketika pemain kami mulai bermain dalam kompetisi dengan taktik dan metode baru, pemain dari negara lain mungkin baru saja mulai berlatih di bawah aturan baru. Ini seperti bermain game, di mana karakter pahlawan baru telah disajikan. Kami telah menangkap semua informasi tentang karakter ini, termasuk jenis karakter pahlawan baru, keterampilannya, peralatannya, cara menggunakan karakter pahlawan baru ini untuk bekerja sama dengan pahlawan lain, dan bahkan taktik baru untuk karakter pahlawan.

Namun, pada saat yang sama, lawan baru mulai mengenal keterampilan pahlawan baru. Dalam hal ini, sudah pasti bahwa kami akan memenangkan kemenangan yang luar biasa, sama seperti kemenangan besar kami dalam tenis meja di bawah aturan baru.

Ketika lawan melihat pemain kami bermain, mereka tiba-tiba akan mengerti bahwa mereka seharusnya bermain dengan cara ini, sementara di bawah aturan baru! Akibatnya, tenis meja nasional kami selalu menjadi No. 1!

Gu kemudian berkata, “Faktanya, selain mempelajari aturan baru, kelompok riset kami juga melakukan banyak pekerjaan lain, seperti pengumpulan dan analisis data. Inilah alasan mengapa kami juga memiliki banyak orang yang bekerja pada statistik, selain pelatih tenis meja, dalam kelompok penelitian kami. Ada begitu banyak item statistik, yang berdasarkannya kita dapat menemukan banyak masalah untuk perbaikan. ”

“Ambil waktu penjemputan misalnya, kamu tentu tidak akan menyadarinya saat kamu menonton pertandingan tenis meja, kan?” kata Gu.

“Mengambil waktu? Apa artinya itu?” Li bertanya, dengan kebingungan total.

“Ini jeda antara akhir satu reli dan awal reli berikutnya. Sudah waktunya bagi pemain untuk ‘mengambil’ bola Ping pong,” Gu menjelaskan.

“Ini jeda antara akhir satu reli dan awal reli berikutnya. Sudah waktunya bagi pemain untuk ‘mengambil’ bola Ping pong,” Gu menjelaskan.

“Kami mengumpulkan data tentang ini? Apakah ini benar-benar berguna?” Li bertanya dengan heran. Dalam pandangannya, itu akan membuang waktu untuk menghitung waktu yang digunakan untuk mengambil bola.

Namun, Gu menjelaskan dengan wajah serius, “Ini tentu berguna. Ketika pemain mengambil bola, dia benar-benar memikirkan teknik apa yang harus dia adopsi untuk reli berikutnya. Jadi, semakin lama seorang atlet mengambil untuk mengambil bola, semakin lama dia bisa memikirkan taktik.

“Ambil Anshan Wang sebagai contoh. Kadang-kadang, ketika dia tidak sabar dalam pertandingan, dia menghabiskan lebih sedikit waktu untuk mengambil bola, yang hanya sekitar 20 detik. Dalam keadaan seperti itu, dia cenderung cenderung memenangkan pertandingan. Sebaliknya, ketika dia lebih cenderung menang, dia menghabiskan lebih dari 30 detik untuk mengambil bola, yang berarti bahwa dia telah memikirkan taktiknya untuk reli berikutnya.Kadang-kadang, ketika dia bertemu musuh yang kuat, seperti Xiangxian Zuo, dia bahkan membutuhkan 40 detik untuk mengambil bola, yang menunjukkan bahwa dia memberikan pertimbangan penuh terhadap taktik. ”

Gu terdiam, dan kemudian berkata, “Ini hanya sebagian kecil dari pekerjaan kelompok riset kami. Mereka juga melakukan banyak statistik dari informasi detail lainnya. Sangat membosankan. Kadang-kadang, itu hanya pertandingan selama satu jam, namun butuh tiga atau empat orang tujuh atau delapan jam untuk menyelesaikan statistiknya.

Gu berhenti dengan napas lega, dan kemudian berkata, “Mereka benar-benar pahlawan tim kami, dan negara kami. Namun, pelatih kepala kami dapat tampil di televisi dan dikenal di depan umum, sementara kelompok penelitian dapat hanya tetap tidak dikenal di latar belakang, tidak diketahui publik. ”

“Semua ini harus dikaitkan dengan sistem nasional kita, kan?” Li bertanya tiba-tiba.

“Kamu benar. Hanya di bawah sistem nasional akan memungkinkan seseorang bersedia berpegang pada jabatan mereka sendiri selama beberapa dekade, sehingga dua atau tiga juara dunia dapat memenangkan kemenangan mereka. Itu menunjukkan tidak hanya semangat dedikasi, tetapi juga merupakan perwujudan persatuan, “Gu mengangguk dengan emosi.

“Banyak orang Tiongkok tidak terbiasa dengan sistem nasional kita dalam olahraga. Namun, penerapan sistem ini dalam tenis meja adalah yang paling sukses. Kami telah menyiapkan sistem lengkap, mulai dari penanaman dan pemilihan pemain muda hingga pelatihan atlet dewasa, serta berbagai layanan logistik, dengan satu terhubung erat dengan yang lain, dan semua orang melakukan pekerjaan mereka sendiri untuk membuat seluruh sistem bekerja. ”

“Sistem inilah yang telah kita atur yang membuat tenis meja kita menjadi No. 1 di dunia. Selama sistem ini ada dan berfungsi, tim kita akan terus menjadi No. 1!”

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •