Almighty Coach Chapter 289 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 289
Penerjemah: Nyoi-Bo Studio Editor: Nyoi-Bo Studio

Seorang atlet tanpa kekurangan akan menjadi tantangan besar bagi pelatihnya.

Latihan fisik biasa akan membuat seseorang tetap sehat, tetapi pelatihan olahraga profesional adalah peningkatan yang lebih bertarget untuk kondisi fisik spesifik seseorang. Misalnya, seorang pria yang lemah mungkin membutuhkan rutin peningkatan kekuatan, sedangkan pria yang lambat mungkin membutuhkan rejimen kecepatan. Dengan kata lain, tujuan kuat memandu pelatihan olahraga profesional.

Tetapi pelatihan untuk atlet tanpa kekurangan akan kekurangan arah atau tujuan, yang akan menimbulkan tantangan besar bagi pelatih.

Seorang atlet seperti Anshan Wang telah mencapai kesempurnaan dalam setiap aspek. Apa yang paling penting baginya, dan dengan demikian tugas pelatihnya, adalah mempertahankan keadaannya saat ini.

Pelatihan olahraga seperti berlayar melawan arus. Pelatihan yang tidak tepat akan menyebabkan penurunan kinerja atlet, yang akan sangat jelas bagi atlet tingkat tinggi.

Karena itu, Dai Li mulai memikirkan rencana pelatihan untuk Anshan Wang setelah mereka bertemu.

Dan Zhizhong Gu terus memperkenalkan Dai Li kepada atlet lainnya.

“Di sana ada Pengfei Cui, yang mungkin kamu kenal. Dia adalah pemain paling populer di Tim Tenis Meja Nasional kita, memiliki banyak penggemar wanita,” kata Gu.

Pengfei Cui juga seorang juara Grand Slam di tenis meja. Sebagai pemain kelas dunia top, dia tentu saja secara teknis sempurna, dan terlebih lagi, dia bermain sangat agresif. Berkat agresivitasnya, ia bahkan mengalahkan Anshan Wang beberapa tahun yang lalu.

Dai Li mendeteksi Cui sekaligus.

Bakatnya adalah Level S, sedikit lebih rendah dari Anshan Wang, tetapi Poin Keterampilannya 905, jauh lebih sedikit daripada Wang. Oh, itu karena luka!

Deteksi menunjukkan bahwa kelemahan Pengfei Cui tidak terletak pada keterampilan teknis. Kekurangannya berasal dari cedera di bahu, pinggang, lutut, dan pergelangan kaki. Pada saat itu, Cui dilanda cedera, baik ringan maupun berat.

Hasil seperti itu tidak mengejutkan Dai Li sama sekali. Sudah lama dilaporkan bahwa Pengfei Cui terluka. Dan dengan mempertimbangkan keagresifan Cui yang ekstrim dalam bermain, tidak mengherankan jika ia terluka.

Dalam tenis meja, pemain yang bermain agresif lebih cenderung terluka, dan mereka biasanya memiliki kehidupan karier yang relatif lebih pendek. Atlet-atlet seperti Pengfei Cui sering membuat gerakan teknis yang sulit, yang secara fisik membuat game layak ditonton, tetapi mereka membayar game semacam itu dengan cedera fisik mereka sendiri.

Karena itu, Pengfei Cui mengalahkan Anshan Wang empat atau lima tahun yang lalu. Dia bisa memenangkan kejuaraan di hampir setiap pertandingan yang dia hadiri. Pada saat itu, Anshan Wang dikatakan “kedua bagi Cui selamanya.” Namun dalam beberapa tahun terakhir, Pengfei Cui tidak dapat mempertahankan gaya permainan agresifnya karena cederanya. Keadaan kompetitifnya juga menurun dengan cepat.

“Ini Xiangxian Zuo,” kata Zhizhong Gu, “satu-satunya pemain penhold kiri di tim kami.”

Zuo, yang juga juara dunia, pernah menduduki peringkat teratas dunia dan saat ini menduduki peringkat ketiga di dunia.

Menjadi pemain penhold kidal, lebih mudah baginya untuk bekerja sama dengan ganda. Jadi, ia mengambil bagian dalam lebih banyak pertandingan ganda daripada tunggal. Dan dia memenangkan lebih banyak kejuaraan di nomor ganda.

Ada beberapa pemain tenis meja penhold saat ini. Penhold lebih fleksibel dalam menerima dan menangani situasi di atas meja dengan lebih baik. Dan itu memiliki lebih banyak keuntungan dalam tiga pukulan pertama. Namun, dengan perubahan aturan tenis meja, keunggulan penhold telah melemah, karena kemampuan penhold juga dapat dilakukan melalui genggaman tangan.

Tren tenis meja profesional selama dua tahun terakhir adalah untuk memperkuat cara bermain backhand. Jelas bahwa pegangan tangan goyang bekerja lebih baik dengan backhand daripada penhold.

Dan sejak skill Penhold Backhand muncul, itu telah menjadi keterampilan yang diperlukan untuk pemain penhold. Tetapi persyaratan Penhold Backhand untuk pergelangan tangan pemain sangat tinggi, dan itu sangat sulit untuk dipelajari. Terlebih lagi, bahkan penguasaan Penhold Backhand mungkin tidak sama dengan Shake-hand Grip Backhand dalam hal kekuatan. Karena manfaat penhold tidak besar, lebih sedikit atlet yang memilih untuk menggunakannya.

Dai Li mendeteksi Xiangxian Zuo. Dia menemukan bahwa bakat Zuo juga Level S dengan Skill Points 937, dan Zuo juga menderita masalah bahu dan punggung.

Dai Li mendeteksi Xiangxian Zuo. Dia menemukan bahwa bakat Zuo juga Level S dengan Skill Points 937, dan Zuo juga menderita masalah bahu dan punggung.

Zhizhong Gu menunjuk ke atlit keempat. “Shuang Pang, jenius tim kami.”

Dai Li tahu bahwa dengan semuanya berjalan dengan baik, Pang ini akan menjadi pemain terkemuka berikutnya dalam Tim Pria Nasional setelah era Anshan Wang.

Shuang Pang adalah jenius termuda di Tim Tenis Meja Nasional. Ketika dia berusia 14 tahun, dia sudah bisa mengalahkan sebagian besar pemain di Tim Nasional Dua. Pada usia 15, Shuang Pang memasuki Tim Nasional Satu. Selama tahun berikutnya, ia melewati semua tahap kompetisi dalam tim dan memenangkan kesempatan untuk mengambil bagian dalam WTTC. Tahun itu juga mengantarnya ke kejuaraan Tenis Meja Terbuka di Jerman dan Polandia berturut-turut.

Shuang Pang baru berusia 19 tahun ketika Dai Li melihatnya, tetapi dia sudah dimahkotai dengan selusin kejuaraan dunia. Dia nomor dua setelah Anshan Wang di dunia. Dan jarak antara Wang dan kekuatannya tidak terlalu besar.

S +! Bakat Shuang Pang juga S +! Prediksi saya benar bahwa setiap pemain terkemuka dari Tim Tenis Meja Nasional adalah Level S +. Namun, ia memiliki beberapa kekurangan, tidak seperti Anshan Wang, yang sempurna. Tapi Pang baru berumur 19 tahun sekarang. Yang dia butuhkan untuk mencapai level Wang adalah sedikit lebih banyak waktu, pikir Dai Li.

Empat pemain utama dalam Tim Tenis Meja Putra Nasional — Anshan Wang, Pengfei Cui, Xiangxian Zuo dan Shuang Pang — semuanya adalah atlet Level S, dan dua di antaranya adalah S + yang menakjubkan. Itu sudah cukup untuk menunjukkan kekuatan Tim Nasional.

Dan kemudian Zhizhong Gu memperkenalkan pemain lain di Tim Nasional Satu. Tidak ada lagi Level S, tetapi mereka semua memiliki bakat Level A. Yang terburuk dari mereka peringkat Level A-. Tidak Tingkat B.

Hasil seperti itu membuat Dai Li khawatir tentang Feng Zhu. Feng Zhu hanyalah Level B +. Tampaknya dia hampir tidak bisa masuk ke dalam Tim Satu.

Hasil seperti itu membuat Dai Li khawatir tentang Feng Zhu. Feng Zhu hanyalah Level B +. Tampaknya dia hampir tidak bisa masuk ke dalam Tim Satu.

Kemudian Zhizhong Gu membawa Dai Li ke Tim Tenis Meja Wanita Nasional.

Ada dua pemain S + dengan usia yang sama. Dan hanya ada satu pemain Level S di Tim Wanita.

Tapi ada tiga atlet S dan lima A + di tim. Yang terburuk di Tim Satu Wanita Nasional adalah Level A. Tidak ada Level A- ada di tim. Dapat disimpulkan bahwa kompetisi di Tim Wanita lebih sengit daripada di Tim Pria.

Tujuan berikutnya Gu dan Li adalah Tim Tenis Meja Nasional Dua. Mereka bertemu dengan Kepala Pelatih Feihong Liu dari Tim Dua di sana.

Para pemain Tim Dua memang tidak setampil rekan-rekan mereka di Tim Satu.

Situasi wanita lebih baik daripada pria. Pemain Level S di Tim Wanita baru saja bergabung, jadi mereka belum mencapai apa-apa. Tim Putra, bagaimanapun, tidak memiliki pemain muda Level S. Sebagian besar pemain dalam tim adalah Level A. Bakat B + Feng Zhu hanya berperingkat lebih rendah dari rata-rata.

Setelah ia memperkenalkan setiap pemain di tim, Zhizhong Gu berkata, “Dai Li, Anda baru saja datang ke sini, jadi saya tidak akan memberi Anda tugas pelatihan. Tugas utama Anda, untuk saat ini, adalah membiasakan diri dengan lingkungan. Anda adalah kebugaran Pelatih. Tolong buat rencana latihan fisik untuk setiap pemain di tim kami. Ada 78 pemain di Tim Satu dan Dua kami. Anda punya waktu satu bulan untuk membuat sebanyak mungkin rencana latihan fisik. ”

“Tidak masalah!” Dai Li mengangguk sekaligus, mengetahui bahwa menyusun rencana pelatihan adalah “ujian sebelum posting” Zhizhong Gu untuknya.

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •