Almighty Coach Chapter 288 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 288 Bakat Kelas S-Plus yang Mengejutkan
Penerjemah: Nyoi-Bo Studio Editor: Nyoi-Bo Studio

“Pelatih Li, saya terpilih! Saya dipilih oleh tim nasional!” Feng Zhu berkata dengan semangat, matanya berbinar-binar.

Feng Zhu memenuhi impian tiga generasi keluarganya dan akhirnya bergabung dengan tim nasional.

Sebagai pemain yang baru terpilih di tim nasional, Feng Zhu harus tetap di Tim Dua. Jika dia ingin menjadi anggota Tim Satu, itu akan membutuhkan lebih banyak usaha.

Di dalam tim tenis meja nasional, ada uji coba upgrade dan downgrade, yang dihadiri oleh beberapa pemain terakhir dari Tim Satu dan beberapa pemain pertama dari Tim Dua. Uji coba mengadopsi mode round-robin dan diperingkat berdasarkan poin.

Para pemain dengan poin terbanyak bisa tetap di Tim Satu jika mereka sudah menjadi anggota Tim Satu. Jika mereka berada di Tim Dua, maka mereka bisa bergabung dengan Tim Satu.

Pemain dari Tim Dua dengan poin rendah akan tetap di Tim Dua, sementara pemain Tim Satu dengan poin rendah sebenarnya bisa diturunkan.

Dalam uji coba pemutakhiran dan penurunan versi ini, para pemain peringkat rendah harus menghadiri pertandingan peningkatan dan penurunan versi. Juara dunia yang terkenal di puncak Tim Satu, bagaimanapun, tidak perlu menghadiri persidangan.

Namun di Tim Dua, hanya pemain yang berada di peringkat atas yang memenuhi syarat untuk menghadiri persidangan. Dengan demikian, pemain baru di Tim Dua tidak memenuhi syarat untuk menghadiri persidangan.

Sebagai contoh, Feng Zhu harus tinggal di Tim Dua untuk sementara waktu. Dia perlu mengalami semua jenis pertandingan dan round-robin untuk meningkatkan peringkatnya di Tim Dua, dan ketika dia mencapai puncak Tim Dua, dia akan mendapatkan kesempatan untuk menghadiri uji coba upgrade dan downgrade dan kemudian pergi ke Tim Satu.

Selain itu, Tim Dua memiliki persaingan yang sangat ketat. Di Tim Satu, kinerja yang buruk akan diturunkan ke Tim Dua, tetapi kinerja yang buruk di Tim Dua akan mengakibatkan dieliminasi dari tim nasional.

Jika seorang atlet bisa pergi ke Tim Satu dalam waktu dua tahun, maka dia akan dianggap sebagai bakat, dan akan pantas untuk dibudidayakan tim nasional. Dan mereka yang menjadi anggota Tim Dua bangsa pada usia 14 atau 15 dan masuk ke Tim Satu pada usia 16 akan menjadi juara dunia di masa depan, bahkan mungkin para penguasa zaman.

Feng Zhu berusia 20 tahun, jadi dia tidak memiliki kelebihan dalam hal usia. Dia baru saja memasuki Tim Dua, sementara ada banyak orang yang telah berada di Tim Satu sebelum usia 18 tahun. Karena itu, ada banyak orang dengan bakat yang jauh lebih besar daripada Feng Zhu.

Di tim-tim provinsi Hanbei, Feng Zhu telah menjadi “pemimpin tim” yang layak. Tapi di tim tenis meja nasional, dia hanyalah pemain biasa. Perubahan besar dalam status bisa membuat seseorang bingung.

Dai Li tidak tahu apakah Feng Zhu bisa beradaptasi dengan perubahan status, dan jika dia tidak bisa beradaptasi, mungkin tidak lama sebelum dia dieliminasi dari tim nasional.

Melihat punggung Feng Zhu, Dai Li tiba-tiba merasakan perasaan melankolis.

Feng Zhu telah mewujudkan mimpinya, tetapi dia juga telah menghadapi tantangan yang lebih besar. Jalan masa depannya akan lebih sulit dari sebelumnya.

Detik berikutnya, Dai Li tiba-tiba memikirkan dirinya sendiri.

Tim tenis meja nasional juga cukup aneh bagi Dai Li, dan lingkungan yang aneh adalah tantangan baru baginya. Terlebih lagi, tim tenis meja nasional benar-benar berbeda dari tim lintasan nasional, di mana Dai Li dilindungi oleh Li Xue. Tetapi dalam tenis meja nasional, dia tidak punya apa-apa.

Memikirkan Li Xue, Dai Li memiliki perasaan sedih. Li Xue telah mencoba yang terbaik untuk mengolah Dai Li, dan dia bahkan menganggap Dai Li sebagai penerusnya di masa depan. Namun, Dai Li telah memilih untuk menjadi pelatih kebugaran tim tenis meja nasional, dan Dai Li tidak tahu apakah itu pengkhianatan Li Xue.

Dai Li sangat bingung, dan akhirnya dia mengangkat teleponnya dan memutar nomor Xue. Tapi dia masih tidak tahu bagaimana menjelaskannya kepada Xue.

Akhirnya, Dai Li memberi tahu Li Xue bahwa dia akan pergi ke tim tenis meja nasional, dan Li Xue tersesat dalam kontemplasi.

Setelah lebih dari satu menit, Li Xue menghela nafas.

Li Xue tidak menyalahkan Dai Li, tetapi mendorongnya. “Dai Li, tim tenis meja nasional akan memperlakukan kamu dengan baik. Tetapi Administrasi Umum Olahraga memiliki persyaratan tinggi untuk tim nasional. Jadi, kamu harus bekerja keras, dan jangan membuatku malu!”

Dai Li bisa merasakan bahwa kata-kata Li Xue penuh dengan melankolis, tetapi juga memberkati Dai Li.

Sebenarnya, Li Xue tahu bahwa tim tenis meja nasional lebih cocok untuk orang muda seperti Dai Li. Ada banyak pemain yang lebih baik, lebih banyak pertandingan dan lebih banyak juara, dan untuk pelatih muda, ruang yang lebih luas untuk pengembangan.

Sebenarnya, Li Xue tahu bahwa tim tenis meja nasional lebih cocok untuk orang muda seperti Dai Li. Ada banyak pemain yang lebih baik, lebih banyak pertandingan dan lebih banyak juara, dan untuk pelatih muda, ruang yang lebih luas untuk pengembangan.

Atlet membutuhkan pertandingan dan medali emas untuk meningkatkan dan menyemangati diri mereka sendiri, demikian juga para pelatih. Jika seorang pelatih tidak bisa bertemu atlet yang baik dan berpartisipasi dalam pertandingan tingkat tinggi, ia bisa tetap tidak dikenal meskipun menjadi seorang profesional. Sebaliknya, bahkan seorang pelatih biasa akan meningkat setelah memenangkan beberapa kejuaraan.

Jadi, dibandingkan dengan tim lintasan nasional, tim tenis meja nasional adalah panggung yang lebih baik untuk Dai Li.

Seminggu kemudian, Dai Li menyelesaikan transfer pekerjaannya dan dia datang ke Huajing lagi untuk mendaftar ke tim tenis meja nasional.

Pusat pelatihan tim tenis meja nasional.

Di pusat pelatihan, Dai Li bertemu banyak orang terkenal yang sebelumnya hanya dilihatnya di televisi. Beberapa dari mereka ada di televisi sepuluh atau dua puluh tahun yang lalu. Orang-orang tua itu sekarang adalah pensiunan pelatih, tetapi mereka telah memfasilitasi banyak pencapaian cemerlang untuk tim tenis meja nasional dan memenangkan banyak kejuaraan. Dan para atlet muda mengikuti jejak generasi sebelumnya, dan akan melanjutkan prestasi gemilang mereka.

Zhizhong Gu mengajak Dai Li berkeliling dan memperkenalkannya kepada semua orang.

“Anshan Wang, ketua tim tim tenis meja pria. Saya pikir Anda sudah mengenalnya tanpa perkenalan!” Zhizhong Gu berkata, menunjuk Wang.

Dai Li mengangguk; tidak ada keraguan bahwa dia mengenal Anshan Wang. Orang-orang di Tiongkok yang memperhatikan tenis meja semuanya mengenal Anshan Wang.

Anshan Wang, 28 tahun, adalah pemain terkemuka di tim tenis meja putra Tiongkok. Dia menempati peringkat pertama di dunia selama tiga tahun berturut-turut, dan dia adalah pemenang grand slam dalam tenis meja, yang disebut “pemain terbaik di tenis meja pria.”

Anshan Wang, 28 tahun, adalah pemain terkemuka di tim tenis meja putra Tiongkok. Dia menempati peringkat pertama di dunia selama tiga tahun berturut-turut, dan dia adalah pemenang grand slam dalam tenis meja, yang disebut “pemain terbaik di tenis meja pria.”

Dai Li secara tidak sadar mendeteksi Anshan Wang.

S plus! Bakatnya adalah S plus! Itu adalah apa yang diharapkan Dai Li, tetapi masih menarik napas.

Anshan Wang adalah pemain pertama yang Dai Li temui dengan talenta kelas S-plus, dan menurut deskripsi sistem, seorang pemain yang memiliki talenta kelas S-plus mampu menguasai zaman. Sebenarnya, Anshan Wang sudah melakukan ini; pada tahun lalu, ia memenangkan kejuaraan tunggal putra Kejuaraan Dunia, Piala Dunia, dan final tur dunia Federasi Tenis Meja Internasional. Semua ini mencerminkan dominasi mutlak Anshan Wang. Dan para pemain di tim tenis meja pria memilihnya sebagai pemimpin tim, yang juga mencerminkan aspek berbeda dari kekuatannya.

Nilai kemampuannya adalah 992! Hanya delapan poin kurang dari skor penuh. Dari semua atlet yang pernah saya lihat, Anshan Wang memiliki nilai kemampuan tertinggi! Jika dia bisa mendapatkan bantuan saya dalam peledaknya, akankah nilai kemampuannya menembus 1000?

“Keuntungannya: permainan yang komprehensif, serangan seimbang dan pertahanan, putaran belakang memiliki kekuatan putar yang kuat, titik drop yang berubah-ubah, kecepatan forehand yang cepat, titik memukul dini, kontrol busur servis yang baik …” Dai Li menonton beberapa baris dan langsung menyaring keluar keuntungan, karena deskripsi kelebihannya begitu lama sehingga butuh Dai Li beberapa menit untuk membaca semuanya.

Kekurangan. . . tidak ada! Tidak ada kekurangan! Tidak ada kekurangan! Dai Li terkejut lagi. Itu adalah pertama kalinya detektor gagal mendeteksi kekurangan seorang atlet, yang berarti Anshan Wang adalah atlet yang sempurna.

Ini adalah kemampuan atlet top dunia! Bakat kelas S-plus, nilai kemampuan hampir sempurna, banyak keuntungan, tetapi tidak ada kerugian. Sempurna! Para atlet yang dapat memerintah umur adalah seperti ini!

Dai Li akhirnya mengerti apa arti “atlet terbaik”.

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •