Almighty Coach Chapter 282 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 282 Dua Amatir
Penerjemah: Nyoi-Bo Studio Editor: Nyoi-Bo Studio

“Yoga?” Feng Zhu memiliki ekspresi terkejut di wajahnya, seperti yang diharapkan.

Warga modern akan menemukan yoga yang akrab. Selama ada gym, akan ada kelas yoga. Wanita adalah peserta utama, karena beberapa pria akan berlatih yoga.

Banyak orang domestik menganggap berlatih yoga sebagai kegiatan mengejar tren. Mereka berlatih sehingga mereka dapat memposting gambar di media sosial mereka dan mendapatkan perhatian, bukan untuk latihan murni.

Sebenarnya, berlatih yoga punya banyak manfaat. Bagaimanapun, itu semacam olahraga, dan ia memiliki kekuatannya. Dari perspektif fisiologi, itu bisa meningkatkan sirkulasi, sistem kekebalan tubuh, dan kekuatan, serta keseimbangan. Ini juga membantu mengurangi nyeri otot. Selain itu, berlatih yoga dapat meningkatkan fleksibilitas, seperti pepatah lama: semakin fleksibel tubuh Anda, semakin lama Anda akan hidup.

Berlatih yoga juga membantu mengurangi stres dan membuat orang lebih baik menjaga keadaan emosi yang tenang, dan karenanya, menjadi sehat dan bahagia. Tetapi yoga terasa konyol, jika dibandingkan dengan sesi pelatihan profesional lainnya.

Adapun jumlah latihan, yoga jauh lebih sedikit daripada latihan aerobik lainnya. Banyak orang mungkin merasa lelah setelah latihan yoga, tetapi jenis kelelahan ini berbeda dari yang disebabkan oleh keluaran fisik yang lebih kuat. Bagi seorang atlet profesional, kelelahan ini sama sekali tidak melelahkan.

Efek yoga pada peningkatan fungsi fisik juga tidak sebagus sesi pelatihan khusus lainnya. Misalnya, yoga dapat membantu dengan kekuatan, tetapi itu tidak seberapa dibandingkan dengan mengangkat beban, apalagi fakta bahwa atlet profesional akan berlatih dengan cara yang lebih profesional, sehingga mereka akan memilih latihan yang lebih pribadi daripada yoga.

Karena itu, ketika Feng Zhu mendengar “yoga”, dia pikir dia salah dengar, dan reaksi keduanya adalah berpikir ini lelucon. Namun, menatap Dai Li, dia tampak serius.

Zhu Feng harus bertanya dan memastikan, “Pelatih Li, apakah saya salah dengar? Apakah Anda mengatakan ‘yoga’?”

“Itu benar, yoga.” Dai Li terus berkata, “Kamu mungkin merasa sulit dipercaya, tapi aku serius. Metodeku adalah berlatih yoga, lebih khusus lagi, berlatih yoga di bawah pemanduku.”

“Pelatih Li, aku tahu aku melakukan kesalahan sebelumnya. Aku benar-benar menyesalinya. Kamu tidak benar-benar harus menghukumku dengan cara ini!” Feng Zhu berkata dengan tidak sabar.

“Ini bukan hukuman.” Dai Li menggelengkan kepalanya, “Aku bersungguh-sungguh. Tapi aku tidak akan memaksamu untuk melakukan itu jika kamu tidak mau.”

“Latihan yoga? Ini tidak mungkin! Tentu saja aku tidak akan menerimanya! Bagaimana ini akan berhasil?” Feng Zhu menjawab tanpa ragu-ragu.

“Aku sarankan kamu memikirkannya.” Dai Li melanjutkan berkata, “Kamu telah dilatih untuk menjadi lebih fleksibel selama dua tahun, tetapi tidak ada yang membaik. Apakah kamu pikir itu akan berhasil suatu hari, secara ajaib? Kamu sebaiknya mencoba sesuatu yang baru daripada menunggu. ”

“Tapi itu yoga! Ini tidak akan berhasil,” bantah Feng Zhu.

“Bagaimana kamu tahu itu tidak akan menguntungkan keluwesanmu, jika kamu tidak mencobanya?” Dai Li membantah.

Feng Zhu terdiam. Dia diam beberapa saat.

Dai Li terus berkata, “Tentunya Anda dapat memilih untuk mengabaikan saran saya dan mengulangi trik lama Anda, langkah-langkah yang tidak akan membantu, bahkan jika Anda berlatih seumur hidup Anda. Atau, Anda bisa mengikuti saran saya dan berlatih yoga. Jika itu bekerja, fleksibilitas Anda akan ditingkatkan, dan Anda mungkin dipilih oleh tim nasional. ”

“Tetap di tempatmu sekarang, atau ambil tantangan dan lakukan sesuatu yang berbeda. Itu pilihanmu sendiri.” Dai Li terdiam, berbalik dan berkata pada saat yang sama, “Luangkan waktumu, pikirkanlah. Jika kamu ingin berlatih yoga, datanglah padaku . ”

Ada ekspresi berjuang di wajah Feng Zhu. Feng Zhu masih belum bisa membelinya. Dia tidak percaya bahwa yoga akan lebih efektif daripada apa yang telah dia lakukan sebelumnya.

Namun, dia harus mengakui bahwa kata-kata Dai Li masuk akal. Jika dia melanjutkan apa yang dia lakukan, dia tidak akan mencapai apa-apa. Tetapi sedikit perubahan bisa membuat beberapa perbedaan, bahkan itu terdengar tidak masuk akal.

Akhirnya, Feng Zhu memikirkannya dan membuat keputusan. Dia berlari ke luar, mengambil langkah besar.

Akhirnya, Feng Zhu memikirkannya dan membuat keputusan. Dia berlari ke luar, mengambil langkah besar.

“Pelatih Li, tunggu aku!” Feng Zhu berteriak. “Aku percaya padamu, aku akan mencoba yoga.”

Dai Li sendiri belum pernah belajar yoga sebelumnya. Dia hanya menyalin tindakan pada sistem. Pergerakannya sama sekali tidak mulus, dan bahkan sedikit berkarat, jujur ​​saja.

Yoga berbeda dari latihan melangsingkan tubuh. Yang terakhir adalah semacam pengaturan latihan untuk musik radio, yang telah dipraktikkan oleh Dai Li selama bertahun-tahun sejak sekolah dasar. Anda bisa menguasainya, selama Anda berlatih beberapa kali.

Tetapi yoga adalah hal baru bagi Dai Li, dan itulah sebabnya dia berkarat. Feng Zhu hanya menatap Dai Li dan meniru setiap gerakan yang dia lakukan.

Segera Feng Zhu menyadari bahwa Dai Li tidak melakukan semuanya dengan mulus. “Pelatih Li sama sekali tidak terlihat profesional. Dia sepertinya seorang amatir dalam yoga. Apakah dia benar-benar memenuhi syarat dalam mengajar orang lain? Atau dia hanya bermain-main denganku?” Feng Zhu punya banyak pertanyaan.

Hal yang baik adalah bahwa Feng Zhu belum pernah berlatih yoga sebelumnya, karenanya, sebagai pemula sendiri, ia tidak punya hak untuk menilai. Jadi dia menahan kata-katanya dan terus melakukan apa yang dilakukan Dai Li.

Dai Li merasa canggung juga.

Dai Li merasa canggung juga.

“Gerakan Yoga jauh lebih sulit daripada latihan melangsingkan tubuh. Saya membodohi diri sendiri. Saya akan berlatih beberapa hari ke depan, jika saja saya tahu ini akan terjadi, jadi saya akan lebih lancar. Saya seorang pelatih, jadi bagaimana bisa Saya meyakinkan atlet saya, jika saya sendiri tidak bisa melakukan gerakan itu? ”

Meskipun Dai Li berkinerja buruk, ia merasa yakin akan efek yoga yang bisa didapatnya, karena sistem itu tidak pernah mengecewakannya.

“Apa yang telah kita praktikkan segera berhasil. Saya harap ini bisa bekerja sekaligus! Selama itu berhasil segera, bahkan hanya sedikit efek yang bisa membuat Feng Zhu percaya akan hal itu,” doa Dai Li dalam hati.

Gerakan yoga tidak sulit, dan tidak melibatkan aksi apa pun, seperti mengangkat kaki di atas kepala. Namun, butuh Dai Li satu jam untuk menyelesaikan seluruh set.

Dai Li tidak terbiasa dengan gerakan itu, jadi kamu tidak bisa menyalahkannya. Akhirnya, setelah mereka menyelesaikan langkah terakhir, Dai Li berdiri.

“Apa yang kamu rasakan?” dia segera bertanya pada Feng Zhu.

“Apa yang aku rasakan?” Feng Zhu mengguncang tubuhnya. “Aku tidak merasakan sesuatu yang istimewa!”

“Tidak ada?” Dai Li tampak kecewa. Dia berkata, lebih seperti menghibur diri, “Dibutuhkan lebih dari 1 atau dua hari untuk pelatihan menjadi efektif. Kami masih punya banyak waktu! Sudah terlambat, sebut saja sehari. Kita akan bertemu besok dan melanjutkan latihan kami! ”

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •