Almighty Coach Chapter 210 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 210 Final Sprint 200m
Penerjemah: Nyoi-Bo Studio Editor: Nyoi-Bo Studio

Jika orang biasa mengalami demam, mereka bisa minum obat atau mendapatkan suntikan untuk menurunkan suhu. Namun, atlet profesional tidak dapat melakukan ini, karena pengobatan mereka harus ditangani dengan hati-hati.

Selain itu, acara masih berlangsung; Zitao Wei harus menghadapi tes doping yang mungkin setelah balapan. Kecuali dia keluar dari perlombaan, dia tidak bisa minum obat pada waktu itu.

Karena itu, Zitao Wei harus melawan demam dengan tubuhnya, dan air adalah satu-satunya “obat” yang bisa ia gunakan.

Namun, masalah lain masih mengkhawatirkan Li Xue. Apa yang akan mereka lakukan jika Zitao Wei absen dari final estafet?

Jun Xie pasti akan absen dari final estafet karena frakturnya. Sekarang Zitao Wei mengalami demam, dan tanpa obat, tidak mungkin menurunkan suhu tubuhnya sebelum final estafet, yang akan diadakan pada hari berikutnya.

Kami kehilangan pemain lain! Sekarang kita hanya memiliki tiga atlet yang tersisa. Bagaimana seharusnya kita berurusan dengan relay? Li Xue sangat tertekan.

. . .

Final sprint 200m adalah acara terakhir hari itu.

“Hampir mustahil bagi Zitao Wei untuk memenangkan medali dalam kondisinya saat ini.”

“Sayang sekali. Ini seharusnya menjadi Asian Games terakhir untuk Zitao Wei, dan dia tampil di level atletik setinggi mungkin.”

“Ini adalah kehendak langit. Dewa memilih untuk membuat hujan pada hari ini sehingga Zitao Wei akan demam.”

Para pelatih di daerah itu mengobrol dengan suara rendah.

Dai Li juga merasa kasihan pada Zitao Wei, yang kekuatannya dalam sprint 200m luar biasa. Teknik berlari kurva Zitao Wei cukup baik, dan dia juga memiliki kekuatan ledakan yang cukup untuk berlari langsung. Dia dianggap sebagai kandidat yang menjanjikan untuk memenangkan medali.

Namun, kenyataannya tidak bisa dimaafkan. Sekarang, suhu tubuhnya adalah 102. 2 ℉, jadi tidak mungkin baginya untuk mengerahkan semua kekuatannya dalam pertandingan. Para pelatih akan berterima kasih kepada Dewa jika Zitao Wei bahkan bisa berjalan ke garis start dan menyelesaikan jarak penuh.

Kami tidak bisa mengandalkan Zitao Wei lagi. Saya harap Yue Zhao dapat membawa kita keajaiban. Dai Li mengintip Yue Zhao.

Hasil terbaik Yue Zhao adalah 20. 64 detik, yang merupakan hasil yang cukup bagus untuk Asia. Rekornya lebih baik daripada standar B dari Olimpiade, dan sangat dekat dengan standar A.

Namun, jika ia ingin memenangkan kejuaraan dengan waktu 20. 64 detik dalam balapan terakhir Asian Games, keberuntungan adalah faktor yang diperlukan, yang berarti kinerja pelari lain harus miskin.

Dai Li tidak bisa melihat langit. Hujan terus datang, dan sepertinya lebih berat dari sebelumnya. Lintasan itu sudah lama jenuh di air hujan. Kaki atlet dapat dengan mudah membuat percikan yang terlihat, karena masih ada genangan air di trek. Bahkan perangkat drainase terbaik tidak dapat menyalurkan semua air keluar jalur.

Clark, Oneida dan Jun Xie telah keluar dari balapan. Peluang Zitao Wei juga terganggu oleh demamnya. Sekarang hujan lagi, yang juga merupakan faktor ketidakpastian. Mungkin ini akan menjadi keberuntungan bagi Yue Zhao. Saat dia memikirkan ini, Dai Li bergumam sendiri, “Yue Zhao! Ayo!”

. . .

Tim Jepang awalnya sangat kuat dalam sprint 200m, tetapi sekarang mereka memiliki kekurangan bakat sementara. Oda Sunshine fokus pada staminanya dalam sprint 100m, sedangkan sprint 200m yang dibina oleh Tim Jepang dalam beberapa tahun terakhir biasa-biasa saja.

Pelari cepat 200 m terbaik di Tim Jepang adalah Gehiko Yamamoto, yang berspesialisasi dalam lari 400m. Sprint 200m adalah perlombaan yang kurang penting baginya. Sebagian besar pelari khusus dalam sprint 100m, dan mengambil sprint 200m kurang serius; karena itu, pelari cepat seperti Gehiko Yamamoto cukup langka.

Atlet UEA, Sarafa adalah favorit terbesar untuk memenangkan kejuaraan. Dia telah mengalahkan Oda Sunshine tetapi kalah dari Sijie Yang di final sprint 100m, dan hanya memenangkan medali perak. Sekarang dia berada di trek untuk lari cepat 200 m yang menguntungkan, dia, tentu saja, bertujuan untuk menjadi juara kecuali dia tidak terbiasa dengan balapan yang diadakan pada hari hujan, karena jarang hujan di Uni Emirat Arab.

Para atlet dari Arab Saudi dan Yordania juga tidak dapat beradaptasi dengan situasi ini. Kedua negara ini masing-masing memiliki satu pelari dalam pertandingan final.

Para atlet dari Arab Saudi dan Yordania juga tidak dapat beradaptasi dengan situasi ini. Kedua negara ini masing-masing memiliki satu pelari dalam pertandingan final.

Arab Saudi adalah negara dengan uang, bijih, dan minyak bumi yang melimpah, tetapi kekurangan air. Sebagian besar wilayah Arab Saudi memiliki iklim gurun tropis, yang panas dan kering di musim panas. Suhu udara 104 ℉ hingga 122 ℉ cukup normal, jadi hujan jarang terjadi di negara ini. Ketika hujan turun, curah hujannya sangat singkat dan segera, hampir menguap di tanah.

Kekurangan air Yordania bahkan lebih buruk daripada Arab Saudi. Jordan adalah salah satu dari sepuluh negara di dunia yang paling membutuhkan air. Bahkan Laut Mati yang terkenal hampir kering karena kekeringan yang serius.

Uzbekistan dan Kazakhstan dari Asia Tengah juga masing-masing memiliki satu pelari di final, tetapi atlet mereka tidak bersaing di final untuk sprint 200m.

. . .

Sarafa menatap langit, matanya penuh kesengsaraan.

Sarafa pasti akan menghargai hujan seperti ini di Uni Emirat Arab. Namun, selama perlombaan, Sarafa lebih memilih hari cerah 120 more daripada hari hujan di negara yang biasanya memiliki iklim yang menyenangkan.

Sarafa tidak terbiasa berlari di tengah hujan. Dia pikir lintasan basah kuyup dalam air hujan terlalu licin dan lembut, membuatnya cukup nyaman mengerahkan kekuatan.

Lebih penting lagi, suhu hari ini terlalu rendah untuknya.

Setelah pemanasan yang lama, Sarafa masih merasa anggota tubuhnya sangat kencang, yang bukan pertanda baik untuk acara mendatang.

Sarafa lahir di Uganda, yang merupakan negara di garis katulistiwa. Meskipun kadang-kadang suhu di sana akan turun menjadi sekitar 70 ℉, orang tidak akan pernah mengalami penurunan suhu tiba-tiba di daerah subtropis yang terlalu suram dan dingin. Kemudian, dia pindah ke Uni Emirat Arab, yang merupakan negara di mana tidak ada yang tahu gagasan “dingin.”

“Cuaca yang sangat buruk! Benar-benar menyedihkan!” Sarafa mengutuk dalam benaknya. Dia memandang atlet Kazakhstan yang tidak jauh. Atlet ini jelas memiliki garis keturunan Rusia, dan lengannya yang telanjang ditutupi dengan lapisan rambut tubuh.

Mata Sarafa menunjukkan kecemburuannya. “Rambut tubuhnya pasti cukup hangat,” pikirnya.

Kemudian, Sarafa melihat ke jalur di sebelah kirinya, di mana Gehiko Yamamoto dari Tim Jepang berdiri.

Dia adalah atlet Jepang yang terkenal, Gehiko Yamamoto. Clark dan Oneida telah keluar dari pertandingan, jadi dia akan menjadi lawan terkuatku.

Sarafa melihat ke jalur di sebelah kanannya, di mana Yue Zhao sedang menyesuaikan blok awal dengan hati-hati.

Pria ini adalah atlet tuan rumah, dan telah memasuki pertandingan final sebagai tempat pertama di semi final. Saya belum pernah mendengar tentang dia sebelumnya, jadi dia pasti bukan siapa-siapa. Profil atlet mengatakan dia berusia 26, segera menjadi 27. Dia masih belum dikenal pada usianya, jadi saya pikir saya tidak perlu khawatir tentang dia.

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •