Almighty Coach Chapter 189 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 189 Peluang
Penerjemah: Nyoi-Bo Studio Editor: Nyoi-Bo Studio

Dai Li telah menyarankan bahwa Yue Zhao bisa menjadi spesialis dalam sprint 200m. Setelah mendengar saran Dai Li, Li Xue langsung terdiam. Dai Li tahu Li Xue menganggap serius sarannya.

Sprinter yang berspesialisasi dalam sprint 200m jarang terjadi, baik di dalam maupun luar negeri. Kebanyakan pelari khusus dalam sprint 100m, dan menganggap sprint 200m tidak relevan.

Tentu saja, sprint 200m jauh kurang berpengaruh daripada sprint 100m. Pemegang rekor dunia dalam sprint 100m dianggap sebagai “orang tercepat yang masih hidup,” tetapi tidak ada gelar seperti itu untuk juara sprint 200m.

Sprint 200m juga jauh lebih jarang di Grand Prix, Super Grand Prix, dan Liga Diamond yang dipegang oleh IAAF. Menurut aturan IAAF, di antara acara serupa, hanya satu acara yang bisa diadakan selama pertandingan.

Misalnya, antara lompat jauh dan lompat rangkap, lompat tinggi dan lompat galah, lari 800 m dan 1.500 m, serta lari 5.000 m dan 10.000 m, hanya satu peristiwa antara keduanya yang bisa terjadi di Grand Prix IAAF .

Antara sprint 100m dan sprint 200m, yang pertama hampir selalu dipilih, karena sprint 100m sangat diperlukan dalam kompetisi trek dan lapangan. Karena itu, sprint 200 m hanya bisa terjadi di level tinggi, acara berskala besar, seperti World Track and Field Championship, Track and Field World Cup, dan Olimpiade.

Probabilitas rendahnya sprint 200 m membuat sprinter terbaik dunia tidak berspesialisasi di dalamnya. Karena ada peluang bagus sprint 100m akan benar-benar terjadi selama pertandingan, atlet dapat berpartisipasi dalam lebih banyak kompetisi jika kinerja mereka dalam sprint 100m lebih baik. Bahkan jika sprinter benar-benar berbakat dalam sprint 200m, mereka akan menginvestasikan sebagian besar waktu dan energi mereka ke sprint 100m.

Banyak orang mengira sprint 100m dan 200m adalah sama. Banyak yang berasumsi bahwa seorang atlet yang bagus dalam sprint 100m harus selalu baik dalam sprint 200m, dan sebaliknya.

Pada kenyataannya, pandangan ini hanya setengah benar. Para atlet yang hebat dalam sprint 200m bisa jadi berbakat dalam sprint 100m; namun, sprinter yang bagus dalam sprint 100m mungkin tidak memiliki kemampuan untuk unggul dalam sprint 200m.

Dibandingkan dengan sprint 100m, sprint 200m jelas 100 meter lebih panjang; tetapi tambahan 100 meter ini berada di lintasan trek, yang merupakan bagian sulit dari sprint 200m.

Karena kurva, atlet harus menguasai tiga keterampilan lagi; teknik kurva start, teknik kurva running, dan teknik transisi antara kurva dan straightaway.

Awal kurva berbeda dari awal lurus. Sprinter hanya perlu berlari ke depan setelah memulai di straightaway; sebaliknya, pelari cepat harus mengendalikan pergantian tubuh mereka saat berada di tikungan. Pelari cepat juga harus mempertahankan kecepatan tinggi, serta mengontrol sudut tubuh mereka setelah awal kurva; kombinasi dari dua faktor ini menjadikan awal kurva teknik yang cukup rumit untuk dikuasai.

Lebar jalur sekitar 1. 22-1. 25 meter. Jika para atlet gagal mengendalikan tubuh mereka, kekuatan ledakan mereka dapat dengan mudah mendorong mereka ke jalur di samping tubuh mereka; Namun, jika atlet melambat untuk mempertahankan sudut yang baik, mereka akan tertinggal begitu mereka memasuki tikungan.

Sprint adalah olahraga di mana kemenangan atau kekalahan dapat ditentukan oleh 0. 01 detik. Jika seorang atlet lebih lambat dari atlet lain bahkan untuk sepersekian detik ketika mereka memulai kurva, mereka mungkin akan kehilangan balapan.

Permulaan kurva yang baik idealnya terdiri dari kecepatan awal yang cepat, sudut tubuh yang baik, dan kontrol yang baik begitu berada di dalam kurva. Bahkan pelari profesional membutuhkan setidaknya satu tahun untuk menguasai teknik ini.

Menjalankan kurva juga merupakan teknik yang sangat rumit. Hambatan dalam putaran kecepatan tinggi adalah mengatasi gaya sentripetal; Oleh karena itu, menjalankan kurva harus menjadi proses yang melibatkan atlet yang mengendalikan tubuh mereka untuk melawan kekuatan sentripetal.

Di luar ini, atlet harus menguasai teknik berlari di sepanjang tepi bagian dalam jalur sementara di tikungan.

Kurva itu panjangnya 100 meter, yang membuat jarak lari di sepanjang tepi dalam lajur 3. 7 meter lebih pendek dari jarak lari di sepanjang tepi luar jalur. Jika atlet dapat menyelesaikan sprint 200m dalam waktu kurang dari 20 detik, 3. 7 meter berarti 0. 037 detik. Karena itu, kita selalu melihat atlet mencoba berlari di sepanjang sisi kiri lajur selama tikungan dalam upaya menyelamatkan sebanyak mungkin dari 0 itu. 03 detik mungkin.

Kurva itu panjangnya 100 meter, yang membuat jarak lari di sepanjang tepi dalam lajur 3. 7 meter lebih pendek dari jarak lari di sepanjang tepi luar jalur. Jika atlet dapat menyelesaikan sprint 200m dalam waktu kurang dari 20 detik, 3. 7 meter berarti 0. 037 detik. Karena itu, kita selalu melihat atlet mencoba berlari di sepanjang sisi kiri lajur selama tikungan dalam upaya menyelamatkan sebanyak mungkin dari 0 itu. 03 detik mungkin.

Menurut aturan sprinting, menginjak garis dianggap pelanggaran, dan atlet akan didiskualifikasi dari pertandingan. Para atlet tidak selalu dapat melihat ke bawah pada garis-garis yang menguraikan jalur selama berlari, sehingga para atlet membutuhkan pelatihan yang ekstensif untuk dapat berlari di dalam garis-garis jalur sambil mempertahankan panjang langkah dan langkah yang optimal bagi atlet profesional tanpa melangkah di garis. Biasanya, atlet membutuhkan setidaknya enam bulan untuk menguasai teknik ini.

Selain itu, transisi antara kurva dan garis lurus adalah aspek sulit lainnya dari sprint 200m. Setelah 100 meter berlari melengkung, tubuh atlet memiliki semua momentum mereka menuju satu arah. Begitu mereka masuk langsung, hal pertama yang harus mereka lakukan adalah mengubah momentum mereka sehingga mereka bisa berlari lurus. Pada saat yang sama, atlet juga harus menjaga kecepatan mereka selama masa transisi. Bahkan mungkin bagi atlet yang hebat untuk mempercepat selama periode ini.

Transisi antara kurva dan garis lurus dapat menyebabkan jarak 0. 1 detik. Karena itu, para atlet akan menghabiskan beberapa bulan pelatihan untuk mengoptimalkan teknik mereka dan menutup celah ini.

Karena semua faktor ini, sprint 200m memiliki sangat sedikit kompetisi dan banyak teknik rumit; pengaruhnya juga jauh lebih rendah daripada sprint 100m. Rasio biaya / hadiah untuk sprint 200m terlalu rendah untuk sebagian besar atlet.

Namun, Dai Li berpikir Yue Zhao sangat cocok untuk berspesialisasi dalam sprint 200m dalam kondisinya saat ini. Ketika Yue Zhao berada di tim nasional, ia berspesialisasi dalam sprint 100m, dan mengambil sprint 200m sebagai anak di bawah umurnya; jadi dia punya beberapa cadangan teknik dalam sprint 200m, dan tidak perlu banyak waktu untuk berlatih teknik kurva.

Pada usia Yue Zhao, jika dia terus berlatih untuk lari cepat 100 meter, dia tidak akan memiliki kesempatan untuk menjadi lebih baik; ada terlalu banyak anak muda. atlet berbakat. Dibandingkan dengan keajaiban seperti Sijie Yang, Yue Zhao tidak memiliki kesempatan.

Pada usia Yue Zhao, jika dia terus berlatih untuk lari cepat 100 meter, dia tidak akan memiliki kesempatan untuk menjadi lebih baik; ada terlalu banyak anak muda. atlet berbakat. Dibandingkan dengan keajaiban seperti Sijie Yang, Yue Zhao tidak memiliki kesempatan.

Tetapi sprint 200m benar-benar berbeda. Atlet muda membutuhkan setidaknya dua hingga tiga tahun pelatihan untuk menguasai teknik kurva. Sebagai atlet yang lebih tua, Yue Zhao sudah memiliki teknik dalam gudang senjatanya; dia hanya perlu berlatih dalam waktu singkat untuk menjadi pesaing dalam sprint 200m.

Lebih penting lagi, Dai Li telah menemukan bahwa kemampuan Yue Zhao di sprint 200m lebih baik daripada kemampuannya dalam sprint 100m menggunakan detektornya. Kemampuan Yue Zhao di sprint 100m adalah B, tetapi kemampuannya dalam sprint 200m adalah B +. Ini berarti bahwa Yue Zhao pandai mengendalikan tubuhnya, dan bahwa ia harus pandai menjalankan kurva. Dai Li belum menemukan atlet di tim nasional yang kemampuannya dalam sprint 200m adalah B +.

Karena itu, Dai Li menyarankan Li Xue membiarkan Yue Zhao memulai pelatihan untuk sprint 200m. Dai Li percaya bahwa jika Yue Zhao dapat memanfaatkan kesempatan ini, dia pasti akan direkrut ke tim nasional lagi.

Tapi Li Xue tidak optimis tentang Yue Zhao. Yue Zhao sudah dua puluh enam, yang membuat Li Xue meragukan Yue Zhao.

Setelah beberapa menit pertimbangan, Li Xue berkata, “Dalam dua bulan, kamp pelatihan untuk Asian Games akan dimulai. Banyak atlet akan direkrut untuk menghadiri kamp pelatihan. Hanya akan ada sekitar lima atau enam atlet yang dapat menghadiri Asia. Pertandingan yang mewakili negara kita pada akhirnya. Apakah Yue Zhao dapat memanfaatkan kesempatan ini dan menonjol dalam uji coba adalah tanggung jawabnya. ”

Dai Li menghela nafas lega segera. Dia sangat senang bahwa dia akan dapat membantu Yue Zhaoget kesempatan untuk kembali ke tim nasional.

Li Xue melanjutkan, “Selama kamp pelatihan untuk Asian Games, para atlet tidak akan menjadi orang-orang yang didaftarkan; para pelatih juga akan didaftarkan. Anda juga harus menghadiri kamp pelatihan ini. Anda belum pernah berada di rumah dalam waktu yang lama, kan “Dalam beberapa hari saya akan memberi Anda waktu istirahat, dengan cara itu Anda dapat kembali ke rumah Anda. Setelah Anda kembali, Anda harus mengikuti saya dan bersiap untuk Asian Games. Kami adalah negara tuan rumah untuk Asian Games tahun ini, jadi kita harus memenangkan setidaknya satu medali di ajang lari cepat. ”

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •