Almighty Coach Chapter 111 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 111 Selamat Tinggal, “Agen”

Penerjemah: Nyoi-Bo Studio Editor: Nyoi-Bo Studio

Hui Zhang menceritakan seluruh kisah itu kepada Bin Lu.

“17. 11 meter? Apakah Jiankang Chen benar-benar melempar 17. 11 meter ?!” Bin Lu tahu detailnya, tetapi tidak tahu siapa Jiankang Chen.

Karena ada banyak atlet yang pergi setiap tahun, selalu ada pendatang baru. Orang-orang sering datang dan pergi, dan sebagai pelatih kepala, Pelatih Lu tidak dapat mengingat nama semua orang. Dia hanya tahu yang luar biasa. Jiankang Chen bukan siapa-siapa, jadi tidak heran Bin Lu tidak mengenalnya.

17. 11 meter. Itu cukup baik baginya untuk berpartisipasi dalam kompetisi tingkat dewasa. Bagaimana Tim Olahraga Provinsi bisa melewatkan atlet yang begitu bagus?

Pelatih Lu mencari informasi pribadi Jiankang Chen di komputernya.

Temukan dia. Skornya adalah 14. 74 meter dalam seleksi. Dia telah meningkat banyak dalam waktu yang singkat! Apakah dia retak di bawah tekanan selama seleksi?

Pelatih Lu menyisir evaluasi kinerja Jiankang Chen dari bulan sebelumnya.

14 Desember. 68 meter; 14 November. 63 meter; 14 Oktober 59 meter. . .

Pelatih Lu menghela nafas. Dia menyadari bahwa Jiankang Chen telah membuat kemajuan besar setelah empat bulan pelatihan. Sebelumnya, dia adalah pecundang, dan bahkan tidak bisa melemparkan lebih dari 15 meter. Sekarang nilainya berada di atas 17 meter.

Luar biasa! Bagaimana dia melakukannya?

Pelatih Lu tiba-tiba teringat bahwa anggota tim lain yang ada di tim tembakan juga semuanya sudah berumur 16 tahun. Pertunjukan 50 meter.

Siapa nama mereka lagi? Sudahlah, izinkan saya memeriksa daftar nama. Pelatih Lu mengetik sesuatu, dan beberapa detik kemudian daftar nama muncul di layar.

Tak satu pun dari mereka yang mampu melemparkan lebih dari 15 meter! Pelatih Lu tersentak pada hasilnya. Dia menatap layar dengan heran.

Bukan hanya Jiankang Chen — yang lainnya semua membuat kemajuan besar! Hanya dalam empat bulan pelatihan, tepat setelah tahun baru! Apa yang terjadi?

Tidak ada yang berubah. Itu adalah bidang pelatihan yang sama, perangkat yang sama, jumlah waktu pelatihan yang sama; bahkan makanan di kantin tetap tidak berubah. Satu-satunya perbedaan adalah pelatih. Dai Li adalah pelatih put shot baru.

Dalam atletik, hanya pelatih yang bisa mengubah atlet! Pelatih Lu menyadari itu pada detik berikutnya.

Dalam atletik, hanya pelatih yang bisa mengubah atlet! Pelatih Lu menyadari itu pada detik berikutnya.

Dai Li, itu pasti dia! Luar biasa! Dia mampu sangat membantu para atlet. Dia bahkan mengalahkan Xian Sum finisher ketiga di National Youth Game! Saya tidak pernah tahu dia begitu hebat! Pelatih Lu menarik napas panjang. Wajahnya cerah dengan senyum berkilau.

. . .

Malam itu, Tim Pemuda mengadakan pesta selamat datang untuk Sekolah Menengah Nantan.

Pelatih Lu sangat gembira. Joy memiliki efek itu. Dia memegang gelasnya saat dia berjalan berkeliling dan bersulang. Wajahnya penuh dengan keceriaan.

Wakil presiden Sekolah Menengah Nantan tersenyum dan mencoba yang terbaik untuk mempertahankannya. Senyum itu menunjukkan rasa malu. Nantan sekarang harus pulang tanpa membawa apa-apa. Kartu truf mereka telah dikalahkan oleh siapa pun, yang sangat memalukan.

Dai Li, bagaimanapun, telah membuat kagum semua orang di Tim Pemuda. Dia telah mengubah lima “pecundang” menjadi atlet muda top hanya dalam waktu empat bulan. Itu saja luar biasa.

Dalam atletik, orang menilai orang lain hanya dengan kemampuan mereka. Aturan ini digunakan untuk mengevaluasi tidak hanya atlet, tetapi juga pelatih. Secara umum, pelatih tim muda tidak sebagus tim olahraga. Kalau tidak, mereka tidak akan bersama tim pemuda di tempat pertama.

Dengan bantuan Sistem Pelatihan, Dai Li sekarang menjadi pelatih kelas dua di fase seniornya. Kemampuan kepelatihannya hampir identik dengan pelatih terbaik di tim nasional. Dia sekarang jauh lebih baik daripada kebanyakan pelatih tim muda.

Dai Li tidak pernah pamer, dan karena dia adalah pendatang baru, tidak ada yang menyadarinya, juga tidak berharap dia mencapai apa pun. Tetapi sekarang segalanya telah berubah. Semua orang mengakui bahwa Dai Li adalah orang dengan kemampuan hebat, dan pasti akan memiliki masa depan yang cerah. Di pesta makan malam, Dai Li adalah fokusnya; banyak orang datang untuk bersulang padanya, berharap untuk membangun hubungan yang lebih dekat.

Dai Li tidak pernah pamer, dan karena dia adalah pendatang baru, tidak ada yang menyadarinya, juga tidak berharap dia mencapai apa pun. Tetapi sekarang segalanya telah berubah. Semua orang mengakui bahwa Dai Li adalah orang dengan kemampuan hebat, dan pasti akan memiliki masa depan yang cerah. Di pesta makan malam, Dai Li adalah fokusnya; banyak orang datang untuk bersulang padanya, berharap untuk membangun hubungan yang lebih dekat.

Kemudian, Pelatih Lu datang ke Dai Li.

Karena terlalu bersemangat, Pelatih Lu mabuk. Wajahnya merah, tetapi tampak senang.

“Bagus sekali, Dai Li! Kamu menyelamatkan kita semua! Tanpa kamu, kita akan merusak reputasi kita! Pantat!” Pelatih Lu tersenyum dan melirik gelasnya sendiri, berkata, “Aku akan menghabiskan sepertiga gelas itu!”

Pelatih Lu mendentingkan kacamata Dai Li, lalu minum.

Dai Li tidak menolak. Dia minum anggur dengan jumlah yang sama. Kapasitas minum Dai Li layak, dan gelasnya kecil. Dia mampu mengatasinya.

Tapi Pelatih Lu mabuk. Dia berkata, “Kamu tahu, Dai Li? Aku tahu kamu pria yang baik pada hari pertama kita bertemu! Kami menyambutmu! Kami mencintaimu! Tunggu sebentar, apakah kamu masih seorang pelatih agen?”

Dai Li mengangguk, “Ya. Menurut prosedur normal, saya perlu tiga hingga enam bulan untuk menjadi pelatih formal, saya kira.”

“Jangan khawatir!” Pelatih Lu melambaikan tangannya dan berkata dengan lugas, “Besok! Besok saya akan menyerahkan laporan dan meminta Anda untuk menjadi yang formal!”

“Itu akan luar biasa! Terima kasih banyak!” Dai Li berterima kasih kepada Pelatih Lu.

“Kamu adalah salah satu dari kita sendiri, buat dirimu di rumah! Kamu adalah pekerjaanku, bagaimana mungkin aku tidak membantumu? Aku benar-benar menyukaimu. Tetap bekerja keras seperti ini. Kamu masih sangat muda; kamu harus membuat prestasi besar di masa depan ! ” Kata Pelatih Lu, mengangkat gelasnya lagi. “Ayo, mari kita minum satu ronde lagi!”

“Itu akan luar biasa! Terima kasih banyak!” Dai Li berterima kasih kepada Pelatih Lu.

“Kamu adalah salah satu dari kita sendiri, buat dirimu di rumah! Kamu adalah pekerjaanku, bagaimana mungkin aku tidak membantumu? Aku benar-benar menyukaimu. Tetap bekerja keras seperti ini. Kamu masih sangat muda; kamu harus membuat prestasi besar di masa depan ! ” Kata Pelatih Lu, mengangkat gelasnya lagi. “Ayo, mari kita minum satu ronde lagi!”

. . .

Dai Li mengira Pelatih Lu terlalu mabuk, dan dia tidak akan pernah mengingat janjinya. Dai Li telah merencanakan untuk mengingatkan Pelatih Lu tentang hal itu, tetapi ragu-ragu. Karena Pelatih Lu adalah bos Dai Li, ia tidak ingin mendorong Pelatih Lu untuk suatu pekerjaan.

Namun, Pelatih Lu tidak melupakan apa yang dikatakannya. Satu minggu kemudian, persetujuan datang, dan Pelatih Lu segera memanggil Dai Li ke kantornya.

“Selamat! Dai Li, mulai sekarang, kamu adalah pelatih resmi!” Pelatih Lu menyerahkan dokumen kepada Li.

“Terima kasih, Pelatih Lu!” Dai Li mengambil dokumen itu dengan gembira. Dia membukanya dan membacanya dengan cermat.

Dai Li telah bekerja keras sepanjang karirnya. Dia bertanggung jawab dan setia. Oleh karena itu, setelah mempertimbangkan dengan seksama, komite partai departemen telah memutuskan bahwa Dai Li akan menjadi pelatih kepala Program Lompat Jauh Tim Pemuda selama dua tahun. Ini adalah persetujuan dari keputusan akhir. Keputusan penunjukan di atas dimulai pada tanggal rilis. . .

Dai Li membeku. Dia membaca kembali dokumen itu kata demi kata, memastikan bahwa dia tidak melewatkan apa pun.

Lompat jauh? Kenapa saya menjadi pelatih lompat jauh? Saya pelatih kepala dari tim tembakan! Apakah ada kesalahan?

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •