Alice Mare Chapter 6 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 6 Penerima XXXX

Melalui pintu, sekali lagi, tempat yang saya tahu. Tempat yang sama di mana kucing itu memikat saya untuk membuka pintu pertama – kamar saya di fasilitas itu. Entah mengapa, semua perabot yang seharusnya ada di sana sudah lenyap, dengan hanya lemari yang diletakkan di tengah ruangan. … Itu mungkin juga mengatakan “Buka aku.”

Setelah beberapa keraguan, saya meletakkan tangan saya di lemari, seperti malam itu.

… Dan kemudian, aku bangun.

Saya berada di kamar saya seperti biasanya, dengan tidak hanya lemari, tetapi meja, kursi, dan tempat tidur juga. Pintu lemari yang saya pikir baru saja saya buka tertutup rapat. … Apakah itu hanya mimpi?

Aku merangkak keluar dari tempat tidur dan melihat sekeliling. Notebook biru muda duduk sendirian di meja saya. Aku berjalan ke sana, mengambilnya, dan membalik halaman.

Dewa menciptakan dunia dalam enam hari. Orang lupa XXXX, dan dunia terpencar. Kemudian Dewa menciptakan dunia dalam dua ratus juta hari.
“…?”

Saya tidak pernah menulis apa pun di notebook ini sejak menerimanya. … Apakah ini ide lelucon seseorang? Itu membuat saya ragu, tetapi tidak menemukan hal lain yang membuat saya terdiam, saya memutuskan untuk meninggalkan ruangan.

Di luar, juga, itu tampak seperti fasilitas tempat kami tinggal. Aula yang hanya memiliki perabotan minimum, membuat mereka merasa sangat luas. Mungkin semua itu hanya mimpi …?

“Oh? Hei, Allen. Ada apa di sana? ”

Aku menoleh ke suara tiba-tiba di dekatnya dan melihat Joshua dan Letty berdiri di sana, tersenyum.

“Hei, Allen! Dingin, ya? ”Letty menggosok lengannya. “Apakah kamu pikir akan turun salju tahun ini? Tahun lalu, kita semua bertengkar bola salju! Senang sekali Anda bergabung dengan kami untuk yang lain! ”

“Astaga, itu membawaku kembali! Tapi saya tidak suka tangan saya mati rasa karena kedinginan, jadi saya lebih suka bermain di dalam. ”Joshua terus menempelkan tangannya di lengan bajunya, melakukan berbagai gerakan agar tetap hangat.

“… Apakah kamu tahu di mana Guru?”, Tiba-tiba aku bertanya ketika keduanya mengenang. Mereka saling memandang dan berkedip.

“… Belum melihatnya hari ini. Mungkin pergi ke suatu tempat, atau tertidur di suatu tempat yang aneh. ”

“Ya, aku juga belum melihatnya. Lihatlah ke sekeliling fasilitas, dan Anda mungkin akan menemukannya! ”

“…Baik. Terima kasih, kalian berdua. Sampai jumpa. ”Aku melambaikan tangan, dan mereka kembali ke kamar mereka.

Guru mungkin ada di kamarnya. Mengingat Dunia yang pernah saya kunjungi sebelumnya, ini pasti Dunia Guru. Atau jika tidak … maka itu milikku.

Tapi saya tersadar bahwa tidak seperti Dunia sebelumnya, semua orang di fasilitas itu hidup normal. Jadi, apakah itu mimpi, dan kenyataan ini …? Apa pun yang terjadi, saya pergi ke aula untuk mencari Guru.

“Ah … Allen.”

Di luar kamar Guru, saya bertemu Chelsy dan Stella, yang terakhir mengenakan ekspresi bermartabat.

“Halo. Um … Cuacanya bagus, ya? Tapi ini benar-benar dingin. “Chelsy menghembuskan napas ke tangannya dan menggosoknya. Sesekali, napas putih memantulkan telapak tangannya. “…Apakah kamu kedinginan? Apakah Anda ingin meminjam jaket? ”

“… Bukankah jaketmu terlalu kecil untuk Allen?”, Stella menunjukkan, dan Chelsy berteriak, “Ah!” Melihatnya bingung, Stella menghela nafas.

“Hei, apakah kamu tahu di mana Guru?”, Aku bertanya setelah percakapan berakhir. Mata Chelsy melebar dan dia sedikit menggelengkan kepalanya.

“Um … Aku ingin tahu apakah dia ada di kamarnya di sini? … Apakah kamu tahu, Stella? ”

Stella menggelengkan kepalanya berulang kali saat Chelsy memandangnya. Tampaknya tidak ada yang tahu keberadaannya.

“…Baik terima kasih. Sampai jumpa. ”

Chelsy dan Stella mengucapkan selamat tinggal dan melewatiku. Saya mengetuk pintu Guru beberapa kali, lalu membukanya.

Sesosok duduk di kursi di sudut, memegang secangkir kopi. Tapi itu bukan Guru. Adalah Mr. Cliff, orang yang dipanggil Guru untuk temannya, dan sesekali mengunjungi fasilitas itu.

“Hei, kalau bukan Allen.” Mr. Cliff tersenyum padaku dengan ramah. Suaranya lincah. “Apa masalahnya? Dia tidak ada di sini, jika itu sebabnya kamu di sini. ”

“… Korannya … rapi.”

Melihat kertas-kertas itu yang biasanya didorong ke sudut meja yang sebenarnya diatur dengan rapi adalah pemandangan yang langka, kata-kata itu keluar dari mulutku. Mr. Cliff terkejut, lalu tertawa terbahak-bahak.

“Ya, dia tidak banyak membersihkan, kan? Dia bisa membersihkan lorong, membersihkan makanan, tetapi ketika menyangkut dirinya sendiri, Anda tahu apa yang terjadi. Sama seperti ketika dia masih kuliah. ”

Mr. Cliff meletakkan kopinya di atas meja, menarik napas, dan meregangkan tubuh.

“Selalu seperti itu. Yah, meskipun aku hanya mengenalnya sejak kuliah. Dia begitu perhatian kepada orang lain, tetapi dia begitu jorok tentang dirinya sendiri. ”Dia tampak sangat senang berbicara tentang masa lalu Guru, yang saya tidak tahu apa-apa tentang itu.

“… Kamu dan Guru rukun, ya?”

“Ohh! Kau pikir begitu? Senang mendengarnya. Maksudku, kita hanya bertarung sekali saja … Dia pria yang aneh, tapi pria yang baik. ”

“Kamu berkelahi?” Aku sangat terkejut dengan masa lalu di antara mereka. Bukannya saya belum pernah melihat Guru marah, tetapi saya kesulitan membayangkan Guru berkelahi dengan orang lain.

“Yah, dia sudah lama menulis buku ini. Saya pikir itu luar biasa ketika dia menunjukkannya kepada saya. Pada saat itu, ada penerbit surat kabar yang mencari cerita, jadi saya mengirimkannya tanpa menceritakannya. Itu mendapat penghargaan, jadi saya bergegas untuk memberitahunya tentang hal itu, dan dia benar-benar marah karena saya pergi dan menyerahkannya. … Saya kacau, saya tahu. ”

Tampak agak sedih, Mr. Cliff mengambil cangkirnya lagi dan menyesapnya. Bau pahit menghampiri saya.

“Itu sebenarnya diterbitkan juga. Dia mengatakan kepada saya bahwa itu baik-baik saja, hanya saja tidak menggunakan namanya, jadi itu dengan nama pena acak yang saya pikirkan. Pernahkah Anda mendengarnya? Ini disebut Nightmare, memiliki sampul putih. Itu terjual lotta salinan. ”

Saya tahu buku itu. Penjualan berangsur-angsur meningkat sejak publikasi, dan meskipun sudah bertahun-tahun sekarang, itu tidak berhenti – bahkan kembali menjadi pusat perhatian. Saya ingat itu adalah buku tentang penyakit mimpi.

“… Penyakit mimpi …?”

“Ya, ada penyakit dalam buku yang mirip dengan Sindrom Nightmare yang muncul belakangan ini. Itu membawa perhatian kembali ke hal itu lagi. … Keraguan dia peduli tentang bagian itu, tentu saja. ”

Sindrom Nightmare. Ya, saya pikir bahkan koran yang dibaca ayah saya hari itu memuat artikel tentang itu.

“Penyakit macam apa itu?”

“Hm? Oh ya, Anda tidak punya TV atau koran di sini. Baiklah, baiklah … Suatu hari, Anda tidak bangun, dan malah tertidur lelap. Ada kasus-kasus masa lalu, rupanya, tetapi ada lebih banyak orang yang menangkapnya daripada belakangan ini. ”

“… Dan bukan hanya pada orang tua atau apa?”

“Tidak, ini bukan dari usia tua sama sekali. Bahkan, itu selalu terjadi pada anak-anak. Dokter, peneliti, psikolog sedang melakukan semua yang mereka bisa untuk mengetahuinya, tetapi mereka bahkan belum menemukan petunjuk awal untuk sebuah jawaban. … Tapi tidak bisa meninggalkan mimpi terdengar sangat bahagia untukku. ”

Mr. Cliff melihat ke kejauhan. Setelah menatap cangkir kopinya yang kosong, dia meletakkannya di atas meja.

“Setelah kami melewati perjuangan kami atas buku itu, dia mengejutkan saya dengan permintaan untuk membantunya dalam prosedur membeli bangunan ini, karena sudah siap untuk dijual. Katanya dia punya banyak uang untuk hidup dari menjual hasil penelitiannya ke perusahaan, dan dia mendapat royalti dari buku itu juga. Seharusnya ini adalah jenis lembaga lain, tetapi mereka pindah setelah desas-desus aneh menyebar di sekitar kota, jadi aku bertanya-tanya bagaimana itu akan berjalan dengan baik. Intinya, saya sangat terkejut dia ingin tinggal di sini. ”

Pada saat itu, Mr. Cliff sepertinya mengingat sesuatu, dan tersenyum kecut.

“… Dia selalu berusaha melakukan semuanya sendirian. … Maksudku, tentu, ada banyak yang dia capai sendiri. Dia pria yang luar biasa. Tapi kadang-kadang saya hanya berharap dia meminta bantuan lebih banyak. ”

“Kamu harus mengatakan itu pada Guru, lalu …”

Mr. Cliff tersenyum dengan sedikit ekspresi kesepian.

“Ketika kamu dewasa, semakin sulit untuk mengatakan bagaimana perasaanmu. Khusus untuk tipenya. Jadi yang bisa saya lakukan adalah mencoba mendukungnya dalam bayang-bayang. … Yah, kaulah yang menghabiskan lebih banyak waktu bersamanya sekarang. Maukah Anda membantunya untuk saya, Allen? ”

Dia meminta saya sambil membolak-balik kertas tertib di atas meja. Setelah jeda, saya menjawab dengan jelas.

“Aku akan membantu. Saya akan membantu semua orang, termasuk Guru. ”

Mr. Cliff menatapku dan tiba-tiba tersenyum.

“Silahkan. … Dia memberi tahu saya bahwa dia akan pergi ke perpustakaan, ”katanya, menunjuk ke langit-langit. Saya berterima kasih padanya, dan meninggalkan kamar Guru.

Saya naik ke lantai dua dan membuka pintu perpustakaan. Guru sedang tidur di sofa. Jaketnya menutupi dirinya seperti selimut sementara. Diam-diam aku mendekat. Aku bisa mendengarnya bernapas, jadi dia belum mati. Mengingat warna kulit pucat yang sakit-sakitan di sekitar matanya dan tubuhnya yang kurus, aku merasa tidak nyaman ketika melihatnya dengan mata tertutup. Setelah memperhatikannya sebentar, dia sepertinya memperhatikan saya dan perlahan membuka matanya.

Dia menatapku, dan berbicara perlahan, dengan nada lebih gelap dari biasanya. “… Hm? Ahh … Alice. Jika Anda ingin bermain, mari kita lakukan besok. Saya yakin Anda juga lelah, bukan? … Selamat malam. ”Kemudian dia menutup matanya dan mulai bernapas dengan tenang lagi.

“…?”

Melihat sekeliling, saya segera menyadari ada sesuatu yang salah. Ada lemari di belakang tempat biasanya ada rak buku. Jadi ini masih hanya pintu masuk ke Dunia? Dengan lembut aku menyentuh pintu. … Ini akan menjadi yang terakhir.

“Aku akan menyelamatkan mereka … pasti.”

Aku memeriksa sakuku untuk memastikan kuncinya masih ada. Saya masih tidak tahu apa yang akan saya lakukan. Tetapi saya telah memutuskan apa yang akan saya lakukan dalam kasus terburuk. Aku menarik napas dalam lagi.

Dan saya membuka pintu ke Dunia akhir.

Ada aroma yang agak nostalgia, nyaman. Kehangatan di kulitku membuatku mengantuk. Tapi ini bukan waktunya untuk tidur berlebihan. Saya bangkit dan menggeliat. Kamar asing, tidak seperti yang baru saja saya di di fasilitas, diwarnai dengan nada sepia. Sejumlah besar tempat tidur diletakkan di barisan.

Saya memeriksa pintu, dan tidak dikunci. Lega, saya membukanya. Lorong yang mulus memiliki dinding-dinding batu yang membuat langkah kaki saya yang ritmis bergema. Arsitekturnya memberi saya kesan sebagai bangunan tua, masa lalu, bukan sesuatu dari masa kini.

Ada sejumlah pintu di sepanjang dinding lorong, dan di ujungnya ada pintu lain dengan bentuk yang berbeda. Akankah ada lorong lain lewat sini? Saya mendekatinya dan memutar kenop, tetapi yang ini terkunci. …Sekarang apa?

“…Hah? Hei, saudari, ada anak laki-laki! ”

“Bukannya anak laki-laki itu langka … Oh, aku belum pernah melihat anak laki-laki berambut pirang di sini sebelumnya.”

“Wow, dia mungil! Lihat, dia kepala yang lebih kecil dariku! ”

“Dia terlihat mengantuk. Ada banyak tempat tidur, Anda tahu. Mungkin Anda harus tidur dalam satu? ”

Sementara saya dihentikan oleh pintu, empat angka keluar dari ruangan yang berbeda dari yang saya masuki. Figur, seperti di … mereka benar-benar hanya siluet. Aku bahkan bisa samar-samar melihat mereka. Dari garis besarnya, saya hampir tidak bisa menentukan karakteristik seperti kuncir dan rambut panjang.

“Um … Bisakah pintu ini tidak terbuka?”

“Hm? Oh ya, bisa. Siapa yang punya kunci, kakak tertua kedua? ”

“Itu tidak benar. Dia pernah melakukannya sebelumnya, tapi sekarang ini yang tertua. ”

Bayangan bergoyang dan bergumam di antara mereka sendiri. Saya bisa mengidentifikasi suara mereka sebagai perempuan, tetapi tidak bisa menentukan ekspresi mereka membuat saya gelisah.

“Kami tentu saja bisa memberikannya kepadamu sekarang, tapi … aku sedikit bosan. Apakah Anda akan mendengar permintaan saya? Jika Anda melakukannya, saya akan membuka kunci pintu ke aula berikutnya, “bayangan dengan garis rambut panjang mengatakan kepada saya, rambutnya berayun. Saya menjawab, “Saya akan melakukan apa yang saya bisa,” dan dia merenung, terkikik.

“Mari kita lihat … Bagaimana dengan pita? Ya, bawakan saya pita merah, bukan? Saya selalu meninggalkannya di atas meja, tetapi sepertinya saya kehilangan itu. ”

“Pita merah? Aku punya salah satu dari itu.”

Bayangan dengan kuncir berdesir di dekat pinggangnya dan mengeluarkan pita panjang. Tapi itu menyatu dengan bayangan, karena aku juga tidak bisa melihat warna apa pun padanya.

“Ahh! Jadi Anda mengambilnya lagi, bukan? Sheesh. Kembalikan itu! ”

“Baik, tetapi tidak hanya gratis. Mari kita lihat … Katakanlah, Anda di sana. Saya kedinginan sekarang. Bisakah Anda mendapatkan sesuatu untuk menghangatkan diri? ”

Sesuatu yang hangat … Tentu saja, saya bahkan tidak mengenakan jaket sendiri, dan saya tidak punya apa-apa untuk diberikan. …Sekarang apa?

“Kalau begitu, gunakan legwarmersku. … Tapi akan membosankan untuk hanya memberikan ini padamu juga. Bagaimana kalau Anda memutuskan apa yang saya lakukan padanya? ”

“Hah?! Kenapa kau selalu memaksaku karena aku adik perempuan bungsu ?! Ini sebabnya saya tidak suka kalian! Um … Ummm … Oke, uh, buat suara binatang! Bagaimana dengan katak? ”

Bayangan kecil dengan kuncir dan topi mengeluh, lalu meminta saya. Saya belum pernah mencoba meniru binatang sebelumnya, dan harus melakukannya di depan orang-orang …

“… Rrribbit.”

Saya melakukan katak terbaik yang saya bisa dalam waktu sesingkat itu. Goyangan bayang-bayang terhenti; mereka sepertinya menatapku. … Ini sangat memalukan.

“… Ya ampun, aku juga akan pergi bersamanya. Selanjutnya lakukan sapi. ”

“Saya juga! Saya mau kucing! ”

“Anjing, kalau begitu. Anjing untukku. ”

Setelah satu memecahkan es, saudari lainnya mengajukan tuntutan tambahan. Tapi saya tidak bisa hanya berdiri di sini. Mengesampingkan rasa malu saya, saya menanggapi semua permintaan mereka.

“Ahh, itu menyenangkan. Anda tampaknya tidak pandai dalam hal itu. Tapi Anda melakukan yang terbaik, yang penting. Sekarang berikan kuncinya. ”

Tenggorokanku sakit setelah melakukan semua suara itu. Para saudari bayangan bertukar hal-hal yang mereka butuhkan, dan akhirnya, salah satu dari mereka membuka pintu dengan klik.

“Sekarang kamu bisa pergi. … Kalau dipikir-pikir, kemana perginya bocah itu? Bukankah dia selalu membaca di kamar tidur pada siang hari? ”

“Siapa tahu? Dia orang yang sulit dipahami. … Dan yah, Anda tahu apa yang terjadi beberapa hari yang lalu. Dia punya banyak hal untuk dipikirkan, saya yakin. ”

Penasaran dengan pembicaraan para saudari bayangan, saya menghentikan diri saya untuk tidak melalui pintu.

“… Bocah macam apa yang kamu bicarakan?”

Gadis-gadis itu saling berbisik selama beberapa detik. Akhirnya, bayangan kuncir mulai berbicara.

“Dia laki-laki dengan rambut hitam dan mata hitam. Dia memiliki saudara kembar, tetapi baru-baru ini, dia tertidur dan tidak akan bangun. Dia banyak menangis ketika itu terjadi. Dia selalu menjadi cengeng, tapi rasanya dia menangis selama setahun. Kakaknya dibawa ke rumah sakit, dan dia masih tidur di sana … Tapi dia bersikap agak aneh sejak itu. ”

“Ya, itu juga tentang waktu dia mulai menulis … cerita itu, aku percaya? Dia selalu hanya menulis, menulis di mejanya. … Saya kira dia harus melarikan diri ke hal-hal seperti itu untuk menghadapinya, pada usianya. ”

Para saudari semakin tenang saat mereka terus berbisik. Akhirnya, saya tidak bisa mendengar mereka sama sekali, jadi memutuskan bahwa saya tidak dapat lagi dari mereka, saya berbalik ke pintu.

Itu cukup dingin di lorong lainnya. Menggosok lenganku, aku melihat keluar jendela di sebelahku. Langit mendung, siap hujan kapan saja. Pohon-pohon di bawah telah kehilangan semua daunnya. Rasanya sama dengan akhir musim panas. Sebelum saya datang ke Worlds – malam itu saya pertama kali membuka lemari saya di fasilitas itu, itu musim gugur. Jadi aliran waktu di Dunia ini mungkin benar-benar cocok dengan kenyataan.

Aku berbalik dari jendela untuk melihat ke lorong. Tidak terlalu jauh ke depan, saya melihat sosok. Saya mendekat, dan untungnya, saya bisa melihat bentuk dan warna yang jelas. Saya hanya melihat punggungnya, tetapi dia memiliki rambut hitam, mengenakan rompi rajutan kotak-kotak, dan sepertinya tidak terlalu tinggi. Begitu saya cukup dekat, dia memperhatikan saya dan berbalik.

“…Apa? Apakah kamu tersesat?”

Bocah itu kira-kira seusiaku, dan karakteristiknya tampaknya cocok dengan bocah lelaki yang disebutkan para suster. Dia tersenyum padaku, dan senyumnya tampak agak matang, mengingat.

“Tidak, aku hanya mencari sesuatu.”

“Saya melihat. Yah, aku juga … Aku sudah mencari di mana-mana, tapi aku tidak bisa menemukannya. Aneh, ketika aku sudah berusaha keras untuk itu … ”

Dengan ekspresi suram, bocah itu berkedip. Dia memiliki mata hitam yang sepertinya menatap ke kejauhan. … Aku merasa ini bukan pertemuan pertama, dan aku bertanya-tanya mengapa.

“… Katakan, apakah kamu keberatan jika aku ikut denganmu?”

“Hah?”

“Jika aku mencari dengan orang lain, mungkin aku akan menemukan sesuatu yang berbeda. … Jadi, tolong, ”dia bertanya dengan ramah, sambil tersenyum.

“Yakin. Um … siapa namamu? ”

“Ah …” Dia membuat wajah masam dan berpikir. Akhirnya, dia melihat ke arahku dan berkedip.

“… Panggil aku apa yang kamu suka. Saya membenci nama saya. Aku tidak akan memberikan namaku, jadi kamu tidak harus memberikan namamu. … Pokoknya, ayo pergi. ”

Dia dengan ringan mendorong saya ke belakang untuk mempercepat saya, dan rasanya dingin. Saya mulai berjalan seolah ingin menjauh dari itu.

Begitu aku mulai berjalan, bocah itu berjalan di sampingku dan berjalan dengan langkahku. Di pinggangnya ada gantungan kunci dengan beberapa kunci di atasnya, dan aku melihat sesuatu tergantung di tali di lehernya. Tapi apa pun yang ada di dalamnya ada di dalam kemeja putihnya, jadi aku tidak bisa mengidentifikasinya.

“… Ingin tahu tentang kunci? Yah, saya yakin itu bukan kunci yang Anda cari. … Ini semua adalah kunci pintu saya. ”

Saya menatapnya. “Pintuku,” katanya. Apakah dia, tidak seperti anak-anak lain, tahu tentang Dunia ini?

“… Apakah ini Duniamu?”

“Betul. … Ini kali kedua aku datang ke mimpi ini. Ini sedikit berbeda dari sebelumnya. Tapi … tidak ada bagian penting yang berbeda, ”kata bocah itu dengan dingin.

… Ini Dunia bocah ini. Tetapi Kelinci Putih berkata bahwa saya yang keenam datang ke sini. Saya pikir lima yang datang sebelum saya adalah Letty, Chelsy, Joshua, Stella, dan Guru. Dan saya belum pernah bertemu bocah ini sebelumnya.

Setelah berjalan beberapa saat, bocah laki-laki itu menunjuk ke sebuah pintu dan berkata, “Ayo masuk ke sini.” Aku mengangguk, dan dia menggunakan salah satu kunci di gantungan kunci untuk membuka pintu. Di dalam, ada banyak rak buku yang penuh dengan buku. Aku melihat ke arah bocah itu, tetapi sepertinya dia menungguku bergerak.

… Bocah yang aneh.

Saya mengambil buku acak dan membaliknya. Sampulnya bertuliskan “Tentang Orang.”

“Apakah kamu tertarik dengan hal semacam itu?”, Bocah itu bertanya dengan suara yang agak palsu. Tidak memiliki jawaban yang baik untuknya, saya hanya memutar leher saya.

“Mustahil bagi siapa pun untuk mengenal seseorang, kecuali jika Anda adalah mereka. … Kucing itu memberitahuku itu. ”

“…Kucing?”

“Iya nih. Tetapi ketika seseorang di samping Anda pertama kali melihat Anda, “diri” baru lahir, bukan? Itulah yang saya pikirkan. ”

Apakah maksudnya Kucing Cheshire? Itu memang terdengar seperti sesuatu yang dia katakan. Tapi seperti Cheshire Cat, renungan bocah itu terlalu rumit untukku.

“… Ini rumit. Saya tidak bisa sepenuhnya memahaminya. Tapi saya tidak terganggu dengan tidak mengetahui. Orang memiliki kebiasaan buruk untuk mencoba mengetahui hal-hal yang seharusnya tidak mereka ketahui. ”

Sementara bocah itu merenung, dia mengeluarkan buku lain dari rak dan membaliknya. Saya mengembalikan buku yang saya miliki dan mengambil yang lain.

Tampaknya itu sebuah novel. Saya belum pernah membacanya, atau bahkan melihatnya sebelumnya. Melirik colophon, saya perhatikan tanggal publikasi sekitar dua puluh tahun yang lalu. Karena penasaran, saya pergi dan memeriksa buku-buku lain. Semua buku sudah cukup tua; yang terbaru diterbitkan delapan belas tahun yang lalu.

“…Tahun berapa sekarang?”

Konsep waktu di Dunia adalah sebuah teka-teki, tetapi saya dengan takut-takut bertanya kepada bocah itu.

“Siapa yang tahu. Ada kalender di sana.”

Bocah itu menunjuk ke kalender tua di dinding. Itu menunjukkan tanggal pada Oktober, delapan belas tahun yang lalu.

“…Berapa usia kamu?”

“Hm? … Ah, saya tidak tahu. Guru saya mungkin tahu, yang telah menemukan kami dan semuanya. ”

“Guru?”

“Ya, Nona Revis. Seorang wanita yang bekerja di panti asuhan ini. Kami ditinggalkan di dekat tempat ini tepat setelah dilahirkan. Kemudian dia menemukan kami. … Penelantaran anak, kami mendengar dia berkata. ”

Bocah itu membalik-balik tanggal di kalender seolah-olah melakukan perjalanan kembali melalui ingatannya.

“… Mungkin kita harus mencarinya. Dia mungkin tahu sesuatu. Saya punya pertanyaan lain untuknya juga. ”

Dia mengangguk pada dirinya sendiri dan menunjukkan jalan. Kami berdua meninggalkan ruangan. Dia berhenti di depan pintu sebelah dan menggunakan kunci yang berbeda untuk membukanya. Di dalamnya ada seseorang yang hanya bayangan, mirip dengan saudara perempuan.

“…Hah? Tuan Direktur, apakah Anda tahu di mana Nona Revis? ”

“Ah, selamat siang. Dia pergi beberapa saat yang lalu. Mungkin dia pulang malam seperti biasa? ”

“…Saya melihat. Terima kasih banyak … Saya kira dia tidak ada di sini. Hm, ini sedikit berbeda dari sebelumnya. ”

Fakta bahwa bocah itu tidak mengharapkan ini terlihat di wajahnya, dan dia meletakkan jari ke mulutnya dan berpikir. Akhirnya dia sampai pada suatu kesimpulan, mendongak, dan menghela nafas.

“Untuk saat ini, kita hanya perlu berjalan-jalan. Ayo pergi ke tempat lain. ”

Bocah itu menepuk punggungku, dan berjalan menyusuri lorong lagi. Tidak ingin ketinggalan, saya mengejarnya.

Dia menggunakan kunci lain lagi dari pinggangnya untuk membuka kamar di sebelah orang gelap yang dia sebut “direktur.” Apakah tidak apa-apa baginya untuk membuka pintu ini sendiri? Saya mulai khawatir.

“Tidak apa-apa. … Saya melakukan ini karena saya ingin. ”

Dengan itu, dia membuka pintu dan masuk. Aku berhenti karena terkejut dia menjawab pertanyaanku tanpa aku yang menanyakannya. Mereka yang saya ingat memiliki keterampilan seperti itu adalah jenis yang sangat tidak dapat dipercaya.

Kami melihat sekeliling ruangan, yang lagi-lagi penuh dengan berbagai buku. Bocah itu berulang kali mengeluarkan sebuah buku, membalik-baliknya, mengembalikannya, mendapatkan yang lain … lagi dan lagi, lalu tiba-tiba bertepuk tangan menutup sebuah buku, menyerah padanya, dan mendekatiku. Sepertinya dia belum menemukan catatan.

“…Hah? Kunci? ”

Saya memperhatikan sesuatu yang bersinar di sudut penglihatan saya. Kunci kecil diletakkan di meja di sudut. Ketika saya meraihnya, anak itu meraih tangan saya.

“Hati-hati. Lampu di sana rusak, dan sulit untuk melihatnya, tetapi ada serpihan yang tersebar di sekitarnya. ”

Saya hanya memperhatikan sekali anak itu memperingatkan saya tentang mereka. Butir kecil seperti pasir memantulkan cahaya. Bocah itu mengeluarkan saputangan dari saku celananya, mengambil kunci itu, dan setelah mengguncangnya beberapa kali, memasukkannya kembali ke sakunya.

“…Maaf. Tanganku dingin, bukan? Saya yakin itu karena saya tidak tahu kehangatan. ”

Dia menggigit bibirnya dengan sedih. Mengapa dia mengambil tanggung jawab untuk semuanya atas dirinya sendiri?

“… Tidak apa-apa, tidak terlalu dingin. … Jika saya pegang, itu akan menjadi lebih hangat. ”

Saya mengambil tangan bocah itu, dan dia tampak terkejut dan khawatir. Dia berkedip berkali-kali, lalu matanya sedikit menyipit.

“… Kamu baik sekali. Sekarang … saya sadar. Hanya sekarang. … Sangat terlambat. ”

Dengan tangan terbuka ,, bocah itu menggosok matanya.

“Tanganmu hangat.”

Setelah itu, kami memutuskan untuk kembali ke tempat saya pertama kali bertemu bocah itu dan beristirahat di dekat jendela.

“Banyak hujan di sini. Semua orang mengatakan mereka membencinya, tetapi saya lebih suka hujan. ”

“Mengapa?”

“Karena itu menyembunyikan air mataku. Ketika saya masih kecil, saya menangis di sudut di antara suara tetesan air hujan. ”

“… Kamu banyak menangis?”

“… Saya ingin XXXX. Jadi saya XXXXed. … Karena kucing itu memberitahu saya kepada XXXX orang jahat. Jadi saya XXXXed mereka, banyak. Tapi … tidak ada gunanya. Hanya ada orang baik di sekitar saya. Tidak … Bukan itu. Itu pasti tidak ada gunanya karena saya tidak tahu bagaimana cara XXXX. … Aku ingin tahu apakah dia juga marah padaku. ”

Beberapa kata-katanya dikaburkan dengan statis, jadi saya tidak bisa mendengarnya. Dia memiliki tatapan serius, dan bahunya bergetar. Apakah XXXX itu penting?

“Siapa maksudmu?”

“Siapa maksudmu?”

“Kakak perempuanku. Ketika aku menangis, dia selalu mengatakan mantra untukku. Tapi … dia tidak akan bangun. Segera, dia tidak pernah bangun lagi. …Ini adalah kesalahanku. Ini adalah kesalahanku…”

Bocah itu membenamkan wajahnya di lutut dan berhenti berbicara. Dengan diam aku membelai punggungnya. … Kalau dipikir-pikir, itulah yang Guru lakukan untuk kita ketika dia mengkhawatirkan kita.

“… Aku ingin tahu di mana Guru.”

Bocah itu gemetaran karena terkejut. Lalu dia mengusap matanya dengan lengannya berulang kali, berdiri, dan diam-diam memegang tangannya padaku.

“Ayo pergi. … Kita hampir sampai. ”

Dengan ucapan yang tampaknya bermakna itu, bocah itu menunjukkan senyum yang terlihat dewasa. Saya mengambil tangannya dan bangkit, dan dia pergi ke pintu soliter di sepanjang dinding. Membuka kunci itu dengan kunci yang dibungkusnya dengan sapu tangan, dia membukanya dan mengundang saya masuk.

Saat masuk, aroma obat yang kuat menghembus hidung saya. Siluet berbagai ukuran dengan tergesa-gesa berlarian dan berbicara.

“…Saya melihat. Jadi ada ini juga, ”bocah itu mengangguk dengan pengertian saat dia melihat sekeliling.

“Mari kita menuju belakang tanpa menabrak mereka. Meja yang saya gunakan ada di belakang sana. ”

Dia menarik tanganku. Kami nyaris menabrak bayang-bayang beberapa kali, tetapi entah bagaimana kami berhasil sampai ke meja di sudut belakang. Banyak kertas berserakan di meja; tidak mungkin mengatakan apa itu.

“… Ini mungkin terlalu rumit untukmu. Itu milik saya, semuanya. Ini di masa lalu sekarang, tetapi saya melakukan semua jenis penelitian. Saya dipuji dan mendapat penghargaan, bahkan. … Tapi aku sudah menyerah sekarang. ”

“… Kamu bosan?”

“Tidak … aku hanya melakukan sesuatu yang berbeda. Ada fakta saya tidak suka tempat yang ramai … Tapi mungkin itu karena teman saya mengatakan bahwa jas putih tidak cocok untuk saya. ”Bocah itu tersenyum ketika ia membalik dan membalik kertas-kertas yang berserakan.

“Apa yang kamu lakukan sekarang?”

“Ini sebuah rahasia. Saya memutuskan untuk tidak memberi tahu orang apa yang benar-benar ingin saya lakukan, ”jawabnya dengan tatapan sedih.

Saat itulah kecurigaan yang saya miliki tentang bocah ini menjadi jelas. Mengapa saya merasa seperti saya pernah bertemu dengannya sebelumnya pada pertemuan pertama kami. Belum lagi perilakunya, nada bicara, dan hal-hal yang dia katakan. … Dan senyumnya yang aneh dan dewasa.

“…Guru?”

Saya bertanya kepada bocah itu, dan dia menatap saya dan tersenyum samar. Mata hitamnya yang seperti marmer mencerminkan wajahku seperti cermin.

“…Cara ini.”

Dia memegang tanganku lagi, menuntunku ke sebuah pintu di belakang ruangan. Pintunya sepertinya tidak dikunci, mudah dibuka.

Gelap dan sulit untuk melihat ke depan. Dengan cara ini, bocah itu mengulangi, menarikku. Saya memperhatikan kaki saya sehingga saya tidak tersandung, dan kami melanjutkan perjalanan.

“…”

Bocah itu tiba-tiba berhenti. Saya melihat kembali ke arahnya. Sebuah pintu kecil melayang dalam gelap.

“Di sinilah kita berpisah. Di depan adalah Duniaku. … Dunia diriku yang sekarang. ”

Bocah itu mengeluarkan sesuatu, dan segera setelah itu, pintu terbuka.

“Itu terbuka. … Kenapa sampai begini? Kamu pintar, jadi mungkin kamu tahu. ”

Aku tidak yakin dengan ekspresinya, tetapi suaranya yang rendah melukai hatiku. … Apakah dia menangis?

“Jika kamu tahu jawabannya, katakan padaku … Allen.”

Bocah itu mengucapkan namaku, yang belum pernah diucapkan sejak memasuki Dunia ini.

Aku keluar sebentar, dan begitu aku mengambilnya, bocah itu sudah menghilang. …Kemana dia pergi? Aku melihat kembali ke pintu kecil itu.

“… Guru,” bisikku.

Guru ada di depan. Saya harus kembali. … dengan semuanya. Mengatakannya pada diriku sendiri dengan keras, aku akan memutar kenop pintu ketika aku merasakan sedikit kehangatan di telapak tanganku.

“…Tolong aku.”

“…!”

Sebuah suara yang saya dengar sebelumnya menghilangkan akal sehat saya. Energi itu meninggalkan tubuhku, dan penglihatanku menjadi hitam.

Tubuh saya dipeluk dengan kehangatan. Apakah saya tahu apa ini …?

“… Apakah kamu akan berhenti melamun?”

Suara tumpul berbicara dari atas. Seseorang membuatku terbangun. Di depan saya adalah … bukan anak laki-laki dari sebelumnya, tetapi seorang gadis berambut panjang yang sangat mirip dia, menatapku dengan masam.

…Siapa? Aku menatapnya dengan samar, dan dia dengan ringan menampar pipiku.

“… Aduh. Siapa kamu? ”, Tanyaku, membelai pipiku, dan gadis itu tampak lebih tidak senang.

“Kamu tidak tahu, ya? Beri aku sebentar. ”Gadis itu berdeham dan menarik nafas panjang.

“… Ada rumah putih di sudut jalan. Di rumah ini tinggal seorang ibu, seorang ayah … dan seorang anak lelaki yang menyukai buku. ”

Nada itu sama dengan suara yang telah saya dengar berulang kali di Dunia. Suara ramah yang menghangatkan hati saya. Memang, itu adalah suaranya yang sering kudengar dalam mimpiku.

“Kamu sudah sadar sekarang? Bagus. … Kau cengeng, bahkan dalam mimpimu. Kamu berbau seperti air mata. … Persis seperti dia. ”

“… Kenapa kamu berbicara denganku?”

“Hm? Yah … Karena Anda belum meninggalkan apa pun. … Anda masih berusaha keras untuk mendapatkannya kembali. Itu sebabnya saya usil. ”

Gadis itu mendekat dan meraih tanganku. Kehangatannya menggelitik telapak tanganku.

“Aku agak bingung. Dan saya tidak bisa melihat dengan baik lagi. … Maukah Anda membimbing saya? Jangan khawatir, Anda bisa melihat jalannya. Pergilah ke jalan itu. ”

Gadis itu menunjuk ke arah dengan mata kosong. Ada jalan bata lurus berwarna cokelat kemerahan. Sambil memegang tangannya, aku berjalan di sana, berhati-hati agar dia tidak tersandung.

“Kelinci itu berkata bahwa enam orang telah datang ke Dunia ini. Er … Menambahkan Anda, saya kira itu sebenarnya tujuh. ”

“Fiona. … Saya pikir itu nama saya. Ya, itu kedengarannya benar. Saya tidak punya jiwa lagi. Sekarang … itu seperti pecahan kecil mungil yang dia kumpulkan bersama. ”

“… Maksudmu guru kami?”

“Ya, yang kamu panggil Guru. Dia saudara saya, satu-satunya saudara saya. Dia membiarkan rambutnya tumbuh begitu lama, meskipun aku yakin dia sudah belajar cara memotongnya sejak lama. Jujur, itu sangat lemah dan menyedihkan baginya untuk tidak melepaskannya. Dia tidak akan pergi ke mana-mana menyeret semua berat itu! Dia idiot, benar. Bodoh, tolol !! UGH !!! ”

Fiona mulai mengoceh dengan ganas. Dalam penampilannya, dia mirip dengan Guru muda yang saya lihat sebelumnya, tetapi kepribadiannya tidak tampak sama sekali. Saya terus maju ketika dia berbicara, dan akhirnya sampai di pintu. Itu tidak terkunci, jadi kami pergi.

Begitu pintu terbuka, saya mencium aroma yang menyenangkan. Aroma kertas dan buku-buku baru. Itu seperti perpustakaan yang selalu saya kunjungi. Meskipun itu jauh lebih kecil daripada perpustakaan yang saya tahu, dan memiliki lebih sedikit buku.

“Ah, baunya seperti buku. Hei, Crybaby. Apakah Anda melihat noda di sisi kanan dinding belakang? ”

… Apakah dia memanggilku Crybaby? Merasa sedikit tidak nyaman, saya memeriksa di mana dia memberi tahu saya. Seperti yang dikatakan Fiona, ada noda besar di dinding yang menonjol. Saya mengatakan kepadanya tentang hal itu.

“Maka mungkin ini perpustakaan yang biasa kita kunjungi. Itu kecil, tapi kami menyukainya. … Tapi itu diruntuhkan berabad-abad yang lalu. Berpikir itu akan bertahan seperti ini. ”

Fiona melepaskan tanganku dan berjalan sendiri. Jalannya tidak stabil, jadi saya mencoba mendukungnya, tetapi dia mengerang “Saya baik-baik saja” dan mendorong saya pergi.

“Silahkan. Saya sering datang ke sini, Anda tahu. … Mungkinkah ini? Kisah tentang mimpi yang ditulisnya. ”

Dia mengambil sebuah buku putih dari rak buku di depannya. Itu tertulis “Nightmare” di sampulnya, dengan nama yang tidak dikenal tertulis di bawahnya.

“Dia bilang dia akan datang ke sini sebelumnya, untuk mimpi ini.”

“Mimpi? … Hah, dia akan mengatakan itu, bukan? Jika itu benar-benar mimpi, hatinya tidak akan terluka. Yah … Mungkin tempat ini lebih seperti apa yang kau sebut surga atau neraka, ”gumamnya, sambil membelai sampul buku itu dengan penuh cinta.

“…? Tapi aku belum mati. ”

“Ya, jadi mungkin itu tempat yang lebih di antara itu. … Pasti ada alasan sederhana mengapa Anda datang ke sini. Mungkin karena Anda kehilangan XXXX. ”

… XXXX. Kata itu dikaburkan dengan statis lagi.

“Kucing itu mengatakan dia mencuri hanya satu hal dari saya. … Apakah maksudnya XXXX? ”

“Kucing? Maksudmu orang dengan tawa smarmy? … Apakah Anda percaya semua yang dikatakan kucing itu? ”, Dia bertanya dengan kasar. “Kata-kata iblis yang memperlakukan kesedihan orang-orang sebagai pestanya?”

Tentu saja saya tidak akan percaya semuanya keluar dari mulutnya. Tapi tidak ada lagi yang bisa diandalkan di sini, jadi aku punya banyak pilihan. Dengan enggan aku mengangguk.

“Hm. Bagaimana Anda bisa percaya pada sesuatu yang belum pernah Anda lihat atau alami? … Mungkin Anda bisa percaya karena Anda tidak tahu. Hah, aneh sekali. ”

Fiona tersenyum dengan iba dan mengembalikan buku putih itu.

“Setan-setan itu tidak memiliki wajah atau nama. Itu berarti mereka juga tidak memiliki tanggung jawab. Anda harus sangat jujur ​​untuk memercayai mereka. … Pembohong ada di mana-mana. Dunia hampir tidak bisa menampung semuanya. Dan orang-orang yang mudah tertipu … juga di mana-mana. ”

Dengan tatapan sedih, Fiona memeluk tanganku dalam kehangatannya lagi.

“Tapi hanya orang yang mudah tertipu yang terluka. Mungkin Dewa hanya sadis. ”

Mata hitamnya memandang ke kejauhan. Tetapi mereka tidak seperti kelereng kaca Guru. Dia, meskipun mengaku tidak memiliki jiwa, memiliki mata yang lebih mirip manusia.

“Hanya bercanda. Ah, aku suka bau buku. Jangan pernah bosan. ”

Aku melepaskan tangan Fiona, dan dia tersandung di sekitar ruangan lagi. Meski menjaga jarak, aku mengawasinya dengan cermat.

Fiona menggerakkan jarinya secara horizontal di sepanjang buku-buku di rak buku lain. Dia mengeluarkan buku paling tebal dan menunjukkan sampulnya kepadaku.

“Apa yang dikatakan sampul itu?”, Dia bertanya, memutar lehernya.

“Um … Name Encyclopedia?” Aku membaca judulnya, dan dia bersenandung dengan penasaran saat dia menganalisis ketebalannya.

“Dan itu sangat tebal. Hanya ada banyak nama, kan …? Heehee. Rupanya nama saya berarti “cerah.” Guru saya memberikannya kepada saya.

“Gurumu? Nona Revis? ”

“Betul. Guru kami yang cantik, dengan rambut cokelat panjang, yang sedikit menakutkan ketika dia marah, tetapi sangat baik. Padahal, sebelum aku tertidur, dia mengatakan bahwa setelah menikah, dia akan berhenti dalam beberapa tahun. Dia sepertinya ingin punya anak, jadi kami semua merayakannya. Dia terlihat sangat bahagia, memberi tahu kami bahwa dia berharap memiliki seorang gadis, dan bagaimana dia ingin memberi nama Chelsy-nya. ”

“Chelsy …”

Jadi ibu Chelsy adalah Fiona dan guru Guru … Berarti pengirim surat yang saya temukan di Dunia Chelsy kemungkinan besar adalah guru kami. Saya tidak menyangka akan ada hubungan seperti itu.

“Nona Revis selalu mengusahakan semua namanya. Dia mengatakan kepada kami bahwa dia juga sangat menderita atas kita. ”

“… Apa nama Guru … saudaramu?”

“… David. Itu berarti “penerima XXXX.” ”

… XXXX. Saya mencoba menggemakan kata-katanya, tetapi saya tidak bisa menghilangkan statisnya.

“Ya, XXXX. Tapi dia bilang nama itu tidak cocok untuknya, karena dia bukan seseorang yang XXXXed. Dia benci menggunakan nama itu. Tapi … dia tahu XXXX. Dia pasti XXXXed. Oleh saya, guru kami , direktur, teman barunya. Dan sekarang, oleh kalian semua. ”

“…Sangat?”

“Iya nih. Tetapi dia tidak menyadari bahwa itu adalah XXXX. ”

“Apa … XXXX itu?”

“… Oh? Mengapa, XXXX ada di sekitar kita. Lihat, ada XXXX di sini, dan XXXX di sana. Bahkan berbicara dengan Anda sekarang adalah pertunjukan XXXX saya untuk Anda, Crybaby. Ketika Anda menyadarinya, saat itulah Anda dapat memiliki XXXX untuk diri sendiri. … Dan jika Anda tidak menyadarinya? Maka tidak ada bedanya dengan kerikil di tanah. Mengatakan kamu tidak tahu itu hanya alasan. ”

Setelah menjelaskan dengan ramah, Fiona berjalan ke rak buku lain dan mengulangi tindakan pencariannya. Saya bertanya-tanya, apa yang dia cari? Ketika saya mendekat, dia melompat, dan jarinya berhenti.

“… Hei, apa warna ini?”, Dia bertanya dengan serius, mengeluarkan buku catatan kecil dari rak buku.

“Putih. Sepenuhnya putih. ”

“… Dan di dalam?”

Dengan tatapan ingin tahu, dia membalik halaman untuk menunjukkan kepadaku. Sama sekali tidak ada yang ditulis.

“Halaman kosong. Semuanya kosong. ”

“Jadi itu kosong. … Sejak itu selalu kosong sejak saat itu, ”katanya dengan kecewa. Wajahnya yang suram adalah gambar Guru yang meludah. Saya bertanya apakah dia baik-baik saja.

“Tidak apa-apa. Saya hanya ingin memeriksa. Ada pintu di sana. Tidak terkunci, jadi … Ayo pergi ke sisi lain. ”

Fiona meraih tanganku dan menusuk bahuku. Ada pintu di antara rak buku. Saya membukanya.

Pintu itu sunyi senyap melalui pintu, dan tampaknya hanya ada kegelapan di depan. Angin hangat yang samar dan suara kerikil di bawah kaki saya memberi tahu saya bahwa kami ada di luar.

Mengawasinya dengan hati-hati dan memastikan untuk tidak tersandung, saya perlahan-lahan menuju ke depan. Langkah kaki kami bergema di daerah yang sunyi.

Setelah beberapa saat, kami tiba di sebuah danau besar. Ada pusaran besar di air, seperti seseorang telah mencampur cat putih ke dalamnya. Sepertinya tidak ada jalan lebih jauh.

“… Sepertinya kita ada di sini.”

Dia berdiri di sampingku dan melihat ke danau. Tubuhnya mengejutkan, jadi aku gelisah karena khawatir dia akan jatuh.

“Ini adalah langit jiwa. Di sinilah mereka dilahirkan kembali. Jiwa yang dimakan iblis dan jiwa yang kehilangan kekuatannya dapat dilahirkan kembali. … Tapi aku terlalu terbebani untuk terbang. Jadi saya tidak bisa. ”

“… Kamu tidak bisa?”

“Ya,” jawabnya, menatap ke dalam air yang beriak. “Kau tahu, mustahil untuk mendapatkan kertas kusut menjadi tidak bermoral. Aku yakin bahkan dia menyadarinya. Tapi dia bergantung pada saya, menempel pada saya, dan terluka. Dan saya kehilangan jiwa saya, kehilangan kilau saya. Saya tidak bisa membimbingnya lagi. Biarpun aku adiknya. ”

Fiona memejamkan matanya dengan senyum mencela diri.

“Kamu … Kamu harus tumbuh menjadi orang yang bisa melepaskan diri. … Mundur menghadapi diri sendiri. Meninggalkan pengakuan. Melepaskan diri sendiri. Melepaskan keterikatan pada kehidupan. Dan dia meninggalkan memperhatikan apa pun di sekitarnya. Apa yang akan Anda lihat adalah nasib seseorang yang berakhir seperti itu. ”

“Tetapi saya…”

“Kamu belum meninggalkan apa pun. Anda belum menyerah. Anda harus selalu melihat jalan di depan. Tidak ada gunanya melihat ke belakang. ”

Dia menoleh padaku dan memegang tanganku. Kehangatan menyebar ke seluruh tubuhku.

“Inilah akhirnya. … Cahaya terakhirku. ”

“…!”

Sinar matahari yang hangat. Suara lembut ibu. Tangan besar Ayah membelai saya dengan lembut. Bacon yang sedikit dibakar dengan telur yang menghadap ke atas. Teman-teman yang baru dibuat di tempat baru. Guru, yang kadang-kadang tidak dapat diandalkan, tetapi selalu sangat mengkhawatirkan kami. Tangan yang memegang tanganku saat aku terluka. Ini … kehangatan.

“Aku ingat…”

Lubang di dalam diriku terisi sekaligus. Hati saya yang telah menyusut begitu banyak di Dunia ini tidak bisa menahan semuanya, dan mulai mencurahkan mata saya. Aku diam, merasakan apa yang memenuhi diriku.

“… Oh, kamu menangis lagi. Hah, kamu benar-benar cengeng. Di sana, di sana, di sana, di sana … Tidak apa-apa. ”

Fiona memegang tanganku erat-erat dan membaca mantra. Jantungku terasa aneh saat aku mendengarkannya. Jari-jarinya menyeka cairan yang mengalir dari mataku.

“Terserah kamu untuk mengubah akhir cerita. Dan sekarang setelah Anda mendapatkannya kembali, saya yakin Anda akan baik-baik saja. … Selamat malam, Crybaby. ”

Aku terbangun pingsan di depan pintu. Saya bangkit dan melihat sekeliling. Hal yang saya dapatkan kembali tampaknya menghasilkan kehangatan di dekat hati saya.

Aku harus pergi. Tubuhku bergerak sebelum aku bisa berpikir. Aku memutar kenop dan membuka pintu. Ruangan itu tampak seperti gudang sempit.

Mataku berhenti pada sebuah buku bersampul putih yang terselip di antara buku-buku tebal di rak buku. Menariknya, penutup dan belakang keduanya kosong, tanpa judul atau apa pun. Membalik-balik, saya melihat tanggal dan entri buku harian.

Saya membeli rumah. Ya, tapi itu dulu fasilitas. Ini terlalu besar untukku; Saya bisa melihat diri saya tersesat dengan mudah. Saya berhutang budi kepada Cliff sekali lagi. Saya harus benar-benar berterima kasih padanya nanti.
Itu adalah halaman pertama. Beberapa halaman berikutnya semuanya adalah pikiran kosong, tetapi mulai dari salah satu halaman, semuanya berubah.

Hari ini saya bertemu dengan seorang gadis. Beberapa hari yang lalu, dia ditemukan di dekat sebuah rumah yang terbakar, dan tampaknya adalah putrinya. Dia bersikeras ada seseorang selain dia. Dia tampaknya memiliki kepribadian lain. Jadi saya memberinya dua kali lipat perabotan dan semacamnya. Saya tidak yakin apa yang harus saya lakukan, tetapi bagaimanapun juga, saya akhirnya menemukan subjek penelitian. Dia sekarang dalam perawatan saya. Tidak ada gejala saat ini.
Tidak ada gejala saat ini, katanya di akhir. Dan disebutkan subjek untuk penelitian.

Saya bertemu dengan gadis kedua. Saya menerima surat tiga hari lalu yang berisi semua rinciannya. Mungkin karena apa yang telah dia lalui, dia jauh lebih ceria. Dia enggan berbicara dengan saya. Dia menikmati berbicara dengan gadis lain, meskipun tidak terlalu lama. Mungkin lambat, tetapi saya akan mencoba membuatnya berbicara dengan saya. Tidak ada gejala saat ini.
Ketiga. Saya bertemu seorang anak laki-laki. Saya terkejut, tetapi memberi ibunya, saya memutuskan untuk membawanya. Dia banyak berbicara, tapi dia … tidak masuk akal. Dia sedikit canggung dengan kedua gadis itu, tetapi mereka bermain bersama beberapa hari kemudian. Hari ini dia menaruh sekitar tiga katak di kepalaku. Dia agak terlalu nakal. Tidak ada gejala saat ini.
Saya bertemu yang keempat, seorang gadis. Dia berjalan dari kota jauh di tengah hutan. Saya berbicara dengannya, dan dia memberi tahu saya bahwa semua warga kota telah musnah. Jadi, tentu saja dia memang memiliki penolakan terhadapnya? Saya sedikit tertarik, tetapi tidak ada hubungannya dengan apa yang saya lakukan sekarang. Dia juga tidak ingin membicarakannya. Sulit berbicara dengannya. Dia tidak berbicara dengan yang lain, hanya bermain piano di kamarnya. Tidak ada gejala saat ini.
Semuanya ditulis dengan sangat mirip. Di antara halaman-halaman ini ada juga catatan terperinci tentang perilaku dan perubahan fisik pada anak-anak. Tetapi banyak halaman yang rusak, jadi saya tidak bisa mendapatkan gambaran lengkapnya.

Semua anak memiliki potensi untuk keluar, tetapi masih tidak ada gejala. Tetapi apakah ada gejala? Bagaimana hasilnya saat itu? Saya sakit kepala. Saya akan berhenti sekarang.
Surat-surat pada halaman itu berlekuk-lekuk seperti cacing, tetapi saya berhasil membacanya. Beberapa halaman setelah itu juga dicabut, dan halaman berikutnya diberi tanggal hampir setahun setelah entri sebelumnya.

Saya bertemu dengan anak kelima. Dia berada di luar ketika insiden itu terjadi. Mereka mengatakan goncangan itu menyebabkan hilangnya memori. Sekilas, saya terkejut. Itu hanya firasat, tapi dia pasti ada di ambang. Saya akan mengawasinya dengan sangat hati-hati.
… Apakah saya anak kelima?

Dua musim telah berlalu sejak saat itu. Apa yang telah saya lakukan? Aku merasa dadaku terbakar. Saya melihat pemandangan itu lagi di pikiran saya. Ini harus berarti … Ya. Secepatnya. Itu harus segera berakhir. Kepala saya sakit. Maaf, Fiona.
Itu adalah halaman terakhir. Setengah halaman telah dirobek dengan kasar. Saya menduga itu adalah buku harian Guru dari tulisan dan isinya, tetapi “Fiona” pada akhirnya menguatkannya.

“Hitung dosa-dosamu!”

Tiba-tiba, tawa bergema di belakangku. Saya segera berbalik untuk menemukan Kucing Cheshire.

“Pertimbangan! Bersalah! Dihukum tidur! Mimpi indah seumur hidup! Mweeheeheehee! ”

Seperti biasa, dia mencemooh saya dengan suara kisi-kisi. Begitu aku memperhatikannya, dia membentangkan senyumnya yang bergerigi sepanjang jalan.

“Kupikir aku akan bicara tentang bisnis perjanjian yang aku sebutkan sebelumnya.”

“…Tidak, terima kasih. Saya tidak ingin ada hubungannya dengan Anda. Sekarang pindahkan. ”

“Tidak perlu terburu-buru! Aliran waktu di Dunia ini sangat lambat, kau tahu. Dan hei, hanya antara kamu dan aku, kesepakatan ini mungkin bermanfaat untukmu. ”

Kucing Cheshire berusaha menghentikan saya dari sekadar melewatinya. Dia benar-benar tidak ingin membiarkanku lewat. Saya semakin kesal. Mungkin akan lebih cepat untuk mendengarkannya daripada menatapnya.

“Kamu mengerti! Aku tidak bisa membencimu bocah yang pintar. Saya katakan sebelumnya, ya? Mari kita pergi melalui cara-cara untuk menghubungkan Dunia dengan dunia. Salah satunya adalah menggunakan kunci yang Anda pegang dan membuat jiwa menjadi pintu. … Setelah kamu berbicara dengan mereka, dan tahu tidak semua orang bisa kembali, kamu benar-benar berpikir untuk menusuk dirimu sendiri untuk yang lain, bukan? ”

Saya terkejut mendengarnya melihat saya dan mengatakannya dengan lantang. … Lagipula aku adalah orang yang membuka pintu ke Dunia ini. Pasti itu semua salahku, karena telah menciptakan mimpi ini dan membuat semuanya berakhir seperti ini. Jadi orang yang paling jahat … adalah saya.

“Jadi bagaimana kalau aku bilang kalian semua bisa kembali? … Apa yang kamu lakukan? ”

“…Hah?”

… Semua orang bisa kembali ke dunia kita?

“Ya! Ada cara lain untuk menghubungkan dunia. Perjanjian dengan iblis. Kita iblis memakan jiwa untuk hidup. Bahkan dari seekor anjing atau katak – tidak masalah, jiwa adalah jiwa. Tetapi orang-orang merasakan yang terbaik, dan merekalah yang paling memuaskan. … Terutama jiwa yang hancur oleh keputusasaan dan penderitaan. ”

“Jadi, aku dan semua orang …”

“Anak-anak tidak tahu banyak hal. Jika Anda tahu apa yang harus diambil, mudah untuk menghancurkannya. … ‘Tentu saja, saya tidak meletakkan jari pada yang berambut hitam. Kebetulan bertemu dengannya. Namun, orang dewasa tidak baik. Mereka terlalu sulit karena semua pengetahuan kotor itu. ”

Mereka menyiksaku supaya aku bisa menjadi makanan yang lebih baik untuk mereka? Dan yang lainnya juga. … Iritasi saya berubah menjadi kemarahan. Orang ini adalah iblis, oke.

“Itulah sebabnya kami makan dengan memikat anak-anak ke Dunia ini. Meskipun … kali ini, dialah yang membuat Mimpi ini, Dunia ini. Kupikir dia akan tahu lebih baik sejak dia datang ke sini sebelumnya. Tapi kurasa dia tidak berubah sedikit pun! Jangan pikir itu lucu? ”

Saya memelototi Cheshire Cat bertanya-tanya bagaimana cara menggunakan kemarahan ini, tetapi pernyataan bahwa “dia” membuat mimpi itu menarik perhatian saya.

“… Guru membuat Mimpi ini? Bukan saya?”

“Ya itu benar. Kalian berada di jalur yang benar, tetapi belum cukup menderita untuk membuka pintu dulu. Dia yang terhubung ke Dunia kali ini! ”

Kucing itu meletakkan tangan ke mulutnya dan terkekeh. Melihatnya tercengang, saya merasakan suhu turun di kepala saya.

“Apa? Anda memakan sapi dan jiwa burung untuk hidup lebih lama. Beberapa perbedaan, tetapi manusia dan setan sama sekali tidak berbeda pada dasarnya. Sama seperti Anda, kita harus makan atau mati. Hanya saja, ada cara bagi kita untuk tetap hidup tanpa harus makan. ”

Cheshire mengangkat cakar hitam di depanku.

“Dan itu adalah perjanjian dengan iblis. Dalam istilah awam, jiwa dan jiwa Anda bercampur. Iblis bisa pergi ke dunia dan Dunia sama. Jadi itu alasan yang bagus untuk memiliki tubuh juga. Saya bisa memiliki peeps tanpa pakta, tetapi waktu saya akan terbatas dan semua jazz itu. ”

… Campurkan jiwa kita? Dia memintaku untuk menggabungkan jiwa dengan dia?

… Campurkan jiwa kita? Dia memintaku untuk menggabungkan jiwa dengan dia?

“Tepat sekali. Karena kau kosong, aku benar-benar bisa mengambil alih tubuhmu … Kau tidak mendapat kesempatan sebaik ini setiap hari! Anda akan mendapatkan kekuatan untuk pergi antara Dunia untuk diri sendiri. Bahkan tidak harus mulai memakan jiwa atau apa pun. Terserah Anda apakah Anda ingin percaya padaku. Pikirkan tentang itu, oke? Teleponlah kapan pun Anda ingin perjanjian! Aku akan menciummu! ”

Cheshire berbalik dan menjadi bagian dari kegelapan. Tawanya yang menakutkan bergema berkali-kali dari dinding ruangan kecil itu. Saya berdiri di sana, memprosesnya. Seberapa banyak aku bisa percaya?

Lebih penting lagi, saya perlu bertemu Guru sesegera mungkin. Aku menggelengkan kepalaku untuk membersihkan kekacauan yang menumpuk di dalamnya. Lalu aku mendekati pintu terakhir di belakang ruang penyimpanan dan memutar kenop.

Ketika saya membuka pintu, saya mencium bau buku yang sama seperti ketika saya bersama Fiona. Ada sedikit debu yang tercampur, dan di dalamnya gelap. Awalnya saya tidak melihat di antara kegelapan, tetapi ada sosok di belakang ruangan.

Sebelum mendekat, aku dengan erat meraih kunci dunia kita yang tersembunyi di sakuku di tanganku. Kunci menyentuh bagian logam pada suspender saya, membuat suara denting kecil.

“Siapa disana?”

Bayangan itu berbalik dan mendekat, dan aku mundur. Seperti yang saya harapkan, itu adalah Guru.

“Jika kamu di sini, maka … Tidak, kucing itu tidak bisa dipercaya. … Anda benar-benar mahir melanggar janji. Ini cukup merepotkan. ”

Akhirnya, dia cukup dekat sehingga aku bisa melihat wajahnya. Kulitnya lebih pucat dari biasanya, dan matanya hitam pekat.

“… Penyakit yang diimpikan. Apakah Anda mengunci kami di sana untuk meneliti penyakit itu? ”

Guru tampak prihatin dengan pertanyaan saya yang terus terang. Namun dia segera kembali ke netral.

“Ya itu betul. Sindrom Nightmare … Sebagai pembaca yang rajin, saya yakin Anda pernah mendengarnya setidaknya sekali. Penyebabnya tidak diketahui, tetapi saya percaya itu muncul pada anak-anak yang kehilangan sesuatu, membuat hati mereka gelap. ”

Guru merangkak ke arah saya ketika dia berbicara. Dia tampak sangat berbeda dari Guru kami yang baik hati.

“Di permukaan, saya membawa anak-anak yang terluka tanpa tempat untuk pergi, membantu mereka, dan membiarkan mereka tinggal bersama saya. … Tetapi secara diam-diam, saya mengamati dan mempelajarinya sebagai anak-anak yang mungkin tertular penyakit. Itulah yang saya sembunyikan dari Anda di sana. ”

“Guru, apakah kamu … tidak peduli dengan kita?”

“… Benar,” jawabnya setelah jeda. “Tujuan saya adalah untuk meneliti penyakit ini dan menghancurkan mimpi ini. … Kamu hanya … ”

Dia terdiam. Pandangannya jatuh ke pinggangku, dan matanya menyipit.

“… Apakah itu kunci dunia di tanganmu? Maukah Anda memberikan itu kepada saya? ”

Guru mengulurkan tangan ke saya, tersenyum dingin. Saya membawa kunci Dunia keluar dari belakang saya … dan mendorongnya ke arah saya sendiri.

Beberapa tetes cairan merah jatuh dari tangan saya. Tapi pisau tajam itu tidak menusuk ke tubuhku; itu berhenti di udara. Guru dengan kuat memegang ujung kunci. Tetes-tetes yang keluar dari tangannya mengalir sepanjang bilah ke arah milikku, menetes dari sana.

“… Kamu juga pembohong, Guru,” kataku kepadanya sambil memandang dengan khawatir. Saya tahu wajah saya menjadi pucat.

“Kamu seharusnya bisa datang ke sini segera. … Ayah dan ibuku sudah mati. Jika Anda mengatakan itu kepada saya, mungkin itu akan membuat pintu ke Dunia seperti milik Anda. Tapi Guru … Anda selalu mengatakan semuanya baik-baik saja. Anda peduli tentang saya, tentang kami. Anda membiarkan kami mendorong Anda. Bukankah itu … bukankah apa yang baru saja Anda lakukan benar-benar bertentangan dengan apa yang Anda katakan adalah tujuan Anda? ”

Semua yang Guru lakukan untuk kita tidak diragukan lagi untuk kita. Aku hanya tidak akan percaya itu semua bohong.

Guru tidak berbicara. Aku melanjutkan dengan perlahan, yakin bahwa dia bisa mendengarku.

“Apa yang membuatku merasa … adalah cinta .”

Mata Guru melebar pada kata yang saya ucapkan. Saat dia sepertinya mengingat sesuatu, dia menggaruk kepalanya.

“…Tidak. Maksudku, aku tidak tahu bagaimana cara mencintai . Kurangnya cinta yang membuat saya membuka pintu ini kembali ketika saya masih muda. … Setelah saya kehilangan seseorang yang berharga bagi saya di sini, itu menjadi semua yang bisa saya pikirkan. Jadi, masih tanpa cinta , saya menghubungkan kami dengan Dunia ini sekali lagi. ”Guru menggigit bibirnya.

“… Fiona memberitahuku. Anda memang memiliki cinta . Tetapi jika Anda tidak melihat itu cinta , itu tidak lebih dari sebuah kerikil. ”

“Fiona …?” Guru menatapku kekanakan, mulutnya ternganga. Ekspresi yang sama sekali berbeda dari bocah yang kutemui.

Saya melepaskan pisau di tangan saya, dan Guru secara bertahap melepaskan juga, sampai akhirnya, pisau itu terlepas dan jatuh ke tanah.

Saya memegang tangan Guru yang berlumuran darah. Meskipun itu cukup besar sehingga tidak cukup pas.

“Ini … pasti cintaku padamu, Tuan David.”

Aku tersenyum. Tubuh Guru menegang, dan dia berkedip berulang kali. Bibirnya bergetar, tetapi akhirnya, senyum lembutnya yang biasa keluar.

“… Sudah berapa tahun sejak aku dipanggil nama itu? Padahal itu terasa sangat berbeda dari yang dulu. … Hahah … aku benar-benar tidak terlalu pintar, aku. Sangat dekat selama ini. ”

Guru meremas tangan saya kembali. Saya merasakan sedikit kehangatan.

“… Tanganmu hangat.”

Dia diam-diam menurunkan kepalanya yang berantakan. Tidak melepaskan tangannya, saya berlutut untuk sejajar dengan Guru. Saat itu, aku melihat setetes jatuh dari pipinya.

“Aku akan memberimu ini.”

Guru melepaskan ikatan tali di lehernya. Dia menyerahkan liontin emas yang bergoyang itu padaku.

“Apa yang kamu katakan padaku bahwa kamu ingin … Aku tidak bisa memberikan kepadamu kalau begitu.”

Saya mengambil liontin itu di tangan saya. Dalam sekejap itu, Guru dengan cepat mencapai ke arah lain.

… Kunci dunia!

Saya mengulurkan tangan ketika saya menyadari niatnya, tetapi sudah terlambat. Dia meraih kunci dunia di satu tangan dan dengan paksa memasukkannya ke ususnya. Jauh, jauh di dalam. Kemejanya yang putih bernoda merah, dan warna yang sama mengalir keluar dari mulutnya.

“… Akulah yang membuat Dunia ini. Jadi saya harus mengakhirinya. Saya menyembunyikan terlalu banyak kelemahan saya. Sebelum saya menyadarinya, saya tenggelam lebih dari yang bisa saya lakukan. ”

Dia melepaskan tangannya dari perutnya dan bersandar di dinding belakang.

“Seperti yang kamu katakan, aku tidak bisa mengambil langkah terakhir. … Segera, pintu saya terbuka. Saya bermaksud datang sendiri. Dan saya meminta kucing itu untuk tidak membuka pintu siapa pun selain saya. Tapi sebaliknya, kalian semua dibawa masuk, membuat Dunia yang jauh lebih besar. ”

Guru membungkuk dan batuk hebat. Dia merengut melihat cairan yang tersebar di tangannya.

“Jangan khawatir. Saya seorang dewasa, katanya. Mereka tidak akan memakanku. … Aku meneliti panjang, tapi kurasa itu semua sia-sia. Saya baru saja meninggalkan Anda dengan banyak kenangan buruk. … Jangan seperti aku, Allen. ”

Dia mendongak, dan dengan senyum kecil, mengusap pipiku.

Sedikit kehangatan telah kembali ke tangannya. Matanya, kehilangan semua cahayanya, mulai menutup.

“Jangan menangis, sekarang. Di sana, di sana, di sana, di sana, di sana … Tidak apa-apa. … Nomor telepon temanku juga ada di liontin itu. Panggil dia begitu Anda kembali, kan? Anda bahkan tidak perlu mengatakan sepatah kata pun. Dan, tolong … lupakan aku. ”

“Bapak. David … ”

Dia tersenyum lagi padaku, menyebut namanya.

“Maka tidak ada yang akan datang ke sini lagi. …Saya seharusnya mengetahuinya lebih baik. Aku… hanya tidak mau melupakan. ”

Mata Guru tertutup rapat, dan energi meninggalkan tubuhnya. Dia jatuh ke arahku, dan aku berhasil memegang tubuhnya.

Kegelapan di sekitar kami berbentuk banyak tangan, mengelilingi Guru. Saya mencoba menarik pelengkap bayangan, tetapi tangan saya melewati seolah-olah udara; Saya tidak bisa menghentikannya untuk pergi ke kegelapan.

Segera, bahkan tangannya di pipiku tersedot ke dalam.

“Selamat malam, Allen. …Maafkan saya.”

Guru memberi saya satu senyum terakhir yang penuh kehangatan.

2

… Jauh di telingaku, ada banyak suara logam saling tumpang tindih. Tubuh saya terasa tidak berat, seperti saya terlempar ke gravitasi nol. Kelopak mataku terasa berat, dan terasa tertutup rapat; Saya tidak bisa membukanya. Sensasi yang sama seperti ketika jiwaku dibawa ke Dunia ini.

Jiwaku ditarik kembali ke duniaku sendiri.

Segera, indraku sepenuhnya ditelan.

Orang jahat harus XXXXed. Maka semua orang akan senang.
Itu yang dikatakan kucing. Mengapa XXXXing mereka melakukan itu?
Dan apakah kucing itu benar-benar mengatakannya? Aku bahkan tidak tahu itu.
Cukup XXXX mereka. Ah, aku mengantuk. Selamat malam.
Bug terbang di sekitar saya. Aku berjalan di tanah.
Sebuah kursi berbicara. Saya terkejut. Seekor kucing memperhatikan dan tertawa seperti orang bodoh.
Tapi saya tidak tahu siapa di antara kita yang aneh.
Apakah itu saya? Atau apakah ini Dunia?
Oh, saya tidak tahu. … Saya tidak tahu apa-apa.
Semut memberi tahu saya bahwa kodok itu jahat.
Katak itu memberi tahu saya bahwa kucing itu jahat.
Kucing itu memberi tahu saya, tidak, kelinci itu yang terburuk dari mereka semua.
Jadi saya XXXXed mereka.
Ketika saya sadar, itu adalah dunia saya yang biasa.
Dia … masih tidur hari ini.
Saya XXXXed banyak orang. Tapi saya tidak pernah XXXXed.
Mengapa demikian? Ah, apakah saya harus ke XXXX lagi?
Tapi tidak ada orang jahat yang tersisa. Hanya ada orang baik di sekitar saya.
Kucing itu mengatakan hanya XXXX orang jahat.
Mana yang benar Saya tidak tahu Saya tidak tahu apa-apa.
Saya terus mencoba XXXX orang agar saya dapat XXXXed.
Mengapa saya tidak XXXXed?
Saya pikir saya dapat XXXX saat itu, tetapi saya benar-benar tidak dapat melakukannya.
Karena saya tidak tahu bagaimana cara XXXX.
Apa yang akan saya lakukan sekarang? Saya telah kehilangan segalanya.
Saya tidak memiliki apa apa. Oh, aku sangat mengantuk.
… XXXX saya.
Seseorang, tolong … XXXX saya.

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •