A Slight Smile is Very Charming Chapter 24 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  • 0
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 24 Pertandingan Perpisahan

Setelah lima belas bab sejak disebutkan (dan mengecewakan), Wei Wei akhirnya bisa melihat Xiao Nai bermain basket.

[1] Lukisan tinta biasanya berwarna hitam di atas kertas putih, terkenal karena kesederhanaannya dan penggunaan warna yang minimal. Lukisan minyak biasanya menutupi seluruh kanvas dalam warna dan menggunakan lebih banyak warna dari sekadar hitam atau abu-abu.

[2] 文武全才: digunakan sebelumnya dalam sejarah Tiongkok untuk menggambarkan orang-orang yang unggul dalam posisi sipil dan militer dalam pemerintahan. Sebagian besar pejabat pemerintah pada saat itu berasal dari pihak pemerintahan 文 (sipil) atau 武 (pihak). Konflik antara pihak sipil dan militer di pengadilan dan sebelum kaisar sangat umum. Untuk menjadi pejabat, yang penting adalah penempatan Anda selama ujian dan guru yang Anda miliki. Setelah menjadi seorang pejabat, orang maju berdasarkan seberapa baik mereka tampil di posisi pemerintah mereka. Untuk maju di sisi militer, diperlukan pertempuran dan perang yang menang. Ketika diterapkan pada Xiao Nai, 文 menggambarkan pendidikannya, dan 武 kemampuan fisiknya.

Bab Dua Puluh Empat Pertandingan Perpisahan

Wei Wei mengatakan ini karena suasana hatinya ringan dan dia tidak bisa menahan diri untuk membuat lelucon. Dia tidak berharap bahwa mereka akan percaya padanya. Siapa yang tahu bahwa Er Xi akan muncul dengan garis ini, yang melemparkan Wei Wei untuk satu putaran.

“Sepakat? Apa artinya?”

Er Xi berkata: “Salah satu posting gosip yang lebih populer di forum universitas, berpasangan dengan single terkenal. Anda dan Xiao Nair diakui sebagai yang paling tidak kompatibel. ”

Wei Wei sedikit ditarik kembali dan dengan sedih berkata: “Mereka memiliki jabatan seperti ini, orang-orang universitas kami benar-benar bosan. ”

Tidak ada yang menjawabnya dan topiknya dibatalkan. Xiao Ling dan Er Xi pindah ke topik baru. Wei Wei menarik Er Xi kembali: “Mengapa kita tidak kompatibel?”

Er Xi berpikir bahwa Wei Wei hari ini agak aneh, sangat fokus pada pertanyaan ini. Dia tidak berpikir lebih dalam dan langsung mengatakan: “Itu adalah poster, penampilan, profesi. Eh, biarkan aku ingat apa yang mereka katakan. Itu cukup bagus. ”

Dia mengenang: “Itu seperti, seseorang seanggun dan jernih seperti lukisan tinta, satu berwarna dan semeriah lukisan cat minyak. Yang satu bukan supernatural dari dunia fana, yang lain adalah bunga fana yang hidup … … Whoa, ekspresimu! ”

Er Xi, yang semakin bersemangat, menjadi jengkel.

Wei Wei berkata tanpa ekspresi, “Merindingku muncul. Saya juga tidak berminyak. ”

Er Xi; “… … Leluconmu tidak lucu. ”

Wei Wei masih tidak senang memikirkannya; “Bagaimana profesi kita tidak kompatibel? Kami berdua melakukan Ilmu Komputer. Dua pejuang IT … … ”

Er Xi mendengus padanya; “Bisakah kamu memikirkan gelar yang lebih buruk? Dalam profesi yang sama, tidak ada perasaan kagum. Selain itu, komputer hanyalah salah satu dari banyak talenta Xiao Nai. ”

Wei Wei tidak memiliki apa-apa lagi untuk dikatakan dan tenggelam dalam depresi. Tiba-tiba dia memikirkan pertanyaan penting, “Lalu siapa yang mereka katakan paling cocok dengan Xiao Nai?”

“Tak seorangpun . Semua orang tidak bisa setuju. ”

Sangat bagus! Wei Wei merasa puas.

Udara di stadion tiba-tiba mulai mendidih. Wei Wei melihat ke tengah. Seperti yang diharapkan, itu adalah Xiao Nai yang berpakaian putih.

Dia sudah tampan. Mengganti pakaiannya membuatnya tampak lebih lurus dan hidup. Menerima umpan bola basket dari rekan setimnya, dia dengan tenang menggiring bola dua kali, dan melesat dengan tiba-tiba ketika rekan setimnya berusaha menghalangi dia. Semua orang mengira dia berusaha menerobos. Tiba-tiba berhenti, dia tidak membidik dan melempar. Bola mengeluarkan lengkungan yang indah di udara, ruang di sekitarnya berhenti. Wei Wei melihat rambut hitamnya yang mengalir dan berhenti bernapas.

Swoosh!

Bola secara akurat jatuh melalui ring.

Lemparan tiga poin.

Para penonton bangkit bersorak setelah beberapa detik. Di pengadilan, Xiao Nai tidak bereaksi sedikit pun terhadap pujian dan fokus berbicara dengan teman satu timnya. Dia memulai latihan pemanasan dasar. Saat ini, semua fokusnya adalah di pengadilan dan menghalangi semua yang lainnya.

Er Xi menghela nafas kagum: “Ini adalah idola nyata. ”

Si Si: “Mereka mengatakan bahwa renang Xiao Nai jauh lebih baik daripada bola basketnya. Aku ingin tahu seperti apa rasnya. ”

Wei Wei mengikuti jalan pikirannya. Lomba renang, Da Shen mengenakan pakaian renang … …

Wajahnya memerah.

Si Si menatap wajahnya dan bertanya: “Wei Wei, apakah kamu terlalu panas?”

Wei Wei menceramahinya dengan benar: “Kamu terlalu mesum!”

Wei Wei menceramahinya dengan benar: “Kamu terlalu mesum!”

Si Si: “… …”

Dia begitu polos.

Setelah sepuluh menit, pertandingan resmi dimulai. Xiao Nai berada di garis start.

Basket adalah olahraga yang sangat menarik untuk ditonton. Dibandingkan dengan rentang waktu yang panjang dari sepak bola yang hanya memiliki detik kegembiraan, bola basket terus-menerus menarik perhatian pandangan.

Di pengadilan, Xiao Nai tentu saja yang paling menarik perhatian. Ini bukan hanya karena penampilan dan ketenarannya yang luar biasa tetapi karena penampilannya yang mencolok.

Wei Wei sepertinya melihat Yi Xiao Nai He yang ada di dalam game.

Dia tidak benar-benar mengerti bola basket. Tapi ketenangan itu terlihat dalam lintasannya yang tepat, perhitungan tajam yang ditunjukkan di langkahnya, kekuatan yang sangat kuat ketika melewati masa lalu. Semua itu mengingatkannya pada pemain terkuat di gim ini.

Kadang-kadang, Xiao Nai di pengadilan bisa digambarkan anggun dan anggun. Tetapi ketika dia meletus, kehadirannya sangat kuat dan kuat. Di antara gerakannya, ada kecepatan dan kekuatan yang paling primitif.

Dan kemudian Wei Wei tahu.

Bahwa sebenarnya ada hal semacam ini di dunia ini, di mana hanya butuh satu saat, bagi seseorang untuk orang lain mencapai puncak setinggi mungkin.

Wei Wei gugup menonton pertandingan ini, begitu pula Er Shi dan yang lainnya. Setelah kuartal pertama, Xiao Ling bersemangat berkata: “Perubahan Xiao Nai di udara sangat keren! Aku akan membuat Da Zhong mempraktikkannya! ”

Si Si berkata; “Itu sepertinya cukup sulit bagi tubuh. ”

Xiao Ling: “Saya tidak tahu. Ugh, Xiao Nai adalah seorang jenius di bidang sipil dan militer. ”

Bukan hanya dalam pencarian fisik dan ilmiah. Wei Wei melihat sosok tampan yang beristirahat di samping dan ingat video yang dia buat. Orang ini agak terlalu sempurna. Jika dia benar-benar akan bersama dengannya, dia perlu melakukan lebih banyak upaya untuk tetap mengikuti.

Istirahat singkat kemudian, pertandingan memasuki periode kedua yang lebih tegang.

Poin total Xiao Nai bukan yang tertinggi di pengadilan. Saat itu, ia lebih suka mengoper bola ke rekan setimnya. Tapi dia yang mengendalikan irama yang mendasarinya. Di bawah komandonya, tim Ilmu Komputer berkinerja sangat lancar. Tim memimpin fakultas Teknik dengan hampir dua puluh poin pada akhir periode kedua.

Poin total Xiao Nai bukan yang tertinggi di pengadilan. Saat itu, ia lebih suka mengoper bola ke rekan setimnya. Tapi dia yang mengendalikan irama yang mendasarinya. Di bawah komandonya, tim Ilmu Komputer berkinerja sangat lancar. Tim memimpin fakultas Teknik dengan hampir dua puluh poin pada akhir periode kedua.

Xiao Ling berkata, “Xiao Nai mungkin akan keluar. Da Zhong mengatakan dia hanya bermain setengah pertandingan secara maksimal. ”

Si Si kecewa: “Mengapa?”

Wei Wei juga melihat ke arah Xiao Ling.

Xiao Ling menjelaskan: “Ah, ini pertandingan perpisahan. Pengganti lulus juga akan bermain. Dan tidakkah kamu masih ingat? Xiao Nai shixiong baru saja mengalami kecelakaan mobil. Terlalu banyak berolahraga mungkin tidak baik. ”

Wei Wei hanya bisa berpikir. Ketika awalnya dia mendengar bahwa beberapa tahun kelulusan empat shixiong mengalami kecelakaan mobil, dia tidak terlalu memikirkannya. Siapa yang tahu itu …

Hidup bekerja dengan cara yang misterius.

Sepuluh menit kemudian, kuartal ketiga dimulai. Xiao Nai tidak melanjutkan. Gelombang diskusi kecewa muncul di antara para penonton. Wei Wei tidak kecewa, dan hanya fokus pada pertandingan. Artinya, dia menghabiskan lebih banyak waktu melihat Xiao Nai di tepi pengadilan.

Memperhatikan bagaimana dia berbicara dengan teman satu timnya, menonton apa yang terjadi di pengadilan dan mendiskusikan pertandingan.

Memperhatikan bagaimana dia mengangkat kepalanya untuk minum, rambut hitamnya berkilau.

Perhatikan bagaimana dia … …

… …

… …

Letakkan airnya, dan tiba-tiba mulai berjalan ke arah bangku penonton!

Wei Wei membeku di kursinya.

Fokus seluruh stadion mulai bergeser dari lapangan dan ke arahnya.

Tapi Xiao Nai masih tampak acuh tak acuh terhadap semuanya, seolah tatapan itu tidak ada. Dia berjalan secara tidak wajar menaiki tangga, melewati satu baris dan lainnya, sampai dia di depan Wei Wei.

Fokus seluruh stadion mulai bergeser dari lapangan dan ke arahnya.

Tapi Xiao Nai masih tampak acuh tak acuh terhadap semuanya, seolah tatapan itu tidak ada. Dia berjalan secara tidak wajar menaiki tangga, melewati satu baris dan lainnya, sampai dia di depan Wei Wei.

Wei Wei sedang duduk di set lorong, jadi dia dengan santai berdiri di sampingnya, satu tangan menjuntai di belakang kursinya. Berjongkok, tatapan terbakar.

“Setelah, semua orang pergi keluar untuk merayakan. Saya mungkin tidak bisa online. ”

Wei Wei mengangguk.

“Apa yang kamu rencanakan besok?”

Wei Wei berkata: “Belajar. ”

Ekspresi Wei Wei sangat tenang, tetapi jika seseorang mendengarkan dengan cermat dunianya, mereka akan menemukan, yang bertentangan dengan menjadi tenang, lebih baik untuk mengatakan … …

Xiao Nai berkata, “En, aku akan pergi denganmu besok. ”

Wei Wei berkata: “Oh, aku akan memesankan tempat duduk untukmu. ”

… …

Dia sudah kembali menjadi insting murni … …

Xiao Nai mengangkat matanya dan bertanya pada Si Si, yang duduk paling jauh: “Ada kursi kosong di sebelah, bisakah kamu pindah satu?”

Si Si melihat ke sisinya. Tanpa sadar, orang di sebelahnya telah pergi beberapa saat sebelumnya. Si Si pindah, Er Xi dan Xiao Ling secara otomatis mengikuti. Wei Wei berdiri dan pindah ke kursi asli Xiao Ling.

“Terima kasih. ”

Xiao Nai berkata dengan sopan, dan kemudian dengan tidak sopan duduk di samping Wei Wei. Pandangannya terfokus pada permainan, sama seperti penonton lainnya.

Dengan dia sebagai pusat, dalam lingkaran radius sepuluh meter, ada keheningan total. Itu kebalikan dari kerasnya perjuangan di pengadilan.

  •  
  •  
  •  
  •  
  • 0
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •