½ Prince Volume 9 Chapter 2 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 2 Feng Long Ming, Bagian Dua

“Hoho, bocah itu, dia membangkitkan kegemparan besar di desa begitu dia dilahirkan.” Kepala desa tua itu tertawa ketika dia berkata, “Semua gadis di desa itu mengejarnya tanpa henti, menakuti bocah itu hingga dia memanjat pagar untuk meninggalkan desa. ”

Xiao Xiao Lan menelan ludahnya dan bertanya, “Apakah dia terlihat sangat tampan?”

“Dikatakan sebagai bocah lelaki nomor dua Second Life. Dari apa yang saya lihat, bocah itu memang tampan. Dia adalah anak elf yang tampan dengan rambut putih dan mata merah. ”Setelah mengatakan itu, pria tua itu tertawa lagi.

Rambut putih dan mata merah … Aku mencoba mencatatnya dengan cepat di otakku, tetapi kemudian aku mengerutkan alisku. Bukankah ini berarti Pangeran elf dengan albinisme? Karena seluruh tubuhnya kekurangan melanin, itu mengakibatkan dia memiliki rambut putih dan mata merah? Kasihan!

“Bocah nomor satu yang cantik!” Mata Xiao Xiao Lan berubah menjadi dua hati, dan kemudian dia dengan tidak sabar ingin menyeretku keluar lagi, mulutnya berteriak tanpa henti, “Cepat cepat cepat! Ayo cepat dan cari Pangeran. Saya ingin melihat anak laki-laki yang cantik! ”

“Tunggu sebentar, Xiao Xiao Lan, tunggu sebentar! Aku belum selesai bertanya … ”Aku berjuang mati-matian tetapi tidak berhasil, karena permainan itu terlalu kejam. Saya tidak bisa menang melawan Xiao Xiao Lan bahkan jika saya mengadu seluruh kekuatan saya melawannya.

Bang! Suara keras terdengar, dan kemudian aku merasakan kepedihan tajam di punggungku, sangat menyakitiku hingga bahkan wajahku berkerut.

Hanya pada titik waktu inilah Xiao Xiao Lan kembali sadar. Dia berbalik untuk melihat, dan berseru, “Wow, sayapmu telah diketuk miring oleh pintu!”

Menurut Anda siapa yang menyebabkan ini? Aku dengan marah melihat ke arah wajah Xiao Xiao Lan yang malu, dan kemudian memaksakan diriku untuk menahan rasa sakit yang datang dari sayapku. Aku berbalik dan terus bertanya kepada kepala desa, “Kepala desa, maka bolehkah aku bertanya apakah kamu tahu keberadaan Pangeran saat ini?”

“Pangeran? Semua orang tahu dia ada di Infinite City, ”kata kepala desa, seolah itu adalah fakta.

“Kota Tanpa Batas? Di mana itu? ”Saya bertanya dengan mata terbelalak, ragu bahwa semuanya bisa sesederhana ini.

“Tepat di tengah-tengah benua ini.” Kepala desa meletakkan pipa yang telah dia merokok selama ini, dan kemudian menatap kami dengan ekspresi khawatir. “Kalian berdua anak muda, bahkan tidak berpikir tentang pergi ke Kota Infinite. Paling tidak, tunggu sampai Anda level lima puluh hingga enam puluh sebelum pergi. Ada banyak monster di sepanjang jalan, dan Infinite City bukanlah tempat yang aman. Saya takut itu bahkan mungkin lebih berbahaya daripada pergi ke luar. ”

“Tingkat lima puluh hingga enam puluh?” Xiao Xiao Lan dan aku terpana. Berapa lama kita harus berlatih untuk mencapai itu?

“Ya, saat ini, dunia luar sangat berbahaya. Hanya tempat-tempat kecil seperti kita di sini yang setenang ini. ”Suatu ketika kepala desa mengucapkan kata“ damai, ”wajahnya tersenyum puas.

Setelah menanyakan pertanyaan ini, Xiao Xiao Lan dan saya tidak banyak bertanya lagi. Segalanya sederhana. Setelah pelatihan ke level lima puluh hingga enam puluh, kita kemudian bisa menuju ke Kota Tak Terbatas dan menemukan Pangeran. Misi kami akan tercapai dengan memuaskan setelah kami meminta klarifikasi dari keseluruhan cerita. Meskipun kedengarannya seperti tugas yang cukup sederhana, kami bahkan tidak tahu kapan kami bisa menyelesaikan item pertama dalam daftar itu. Jadi, saat ini, Xiao Xiao Lan dan aku hanya bisa duduk di pinggir jalan, menopang dagu kami sambil melamun.

“Aku sudah memikirkan sesuatu!” Xiao Xiao Lan tiba-tiba berdiri, dan kemudian dengan gembira meraih bahuku dan mengguncangku dengan panik. “Kami akan mencari seseorang untuk membantu kami berlatih. Meskipun ini adalah permainan terlarang, saya telah mendengar bahwa masih banyak orang yang suka bermain game bertahan hidup yang diam-diam bermain di sini. ”

“Dunia ini sangat besar. Siapa yang tahu kalau kita bisa menemukan seseorang? ”Kataku dengan sedih. “Bahkan jika kita menemukan seseorang, mengapa mereka membuang waktu mereka untuk membantu kita?”

Begitu aku mengatakan ini, Xiao Xiao Lan tiba-tiba menatapku dengan tatapan aneh, membuat benjolan merinding di sekujur tubuhku. Dia bahkan menggunakan gerakan tangan yang aneh untuk menggenggam wajahku. “Karena ini!”

Wajahku menjadi pucat, dan kemudian aku meludahkan kalimat, “Jangan pernah berpikir untuk memintaku merayu seseorang!”

“Ini adalah perdagangan yang sangat adil. Untuk para wanita, serahkan mereka padaku, dan untuk mereka, aku akan menyerahkannya padamu! ”Xiao Xiao Lan mengungkapkan ekspresi yang mengatakan,“ Aku juga, membuat pengorbanan, ”tapi aku benar-benar bertanya-tanya … Berapa banyak perempuan suka bermain game terlarang?

Berpikir tentang harus memakai senyum yang mempesona di wajahku, dan bertindak genit dengan sekelompok orang sesat, sialan! Hanya memikirkannya saja membuat asam lambungku terasa seperti terus naik ke atas. Sekali lagi, saya dengan tegas menolak saran Xiao Xiao Lan, “Saya tidak ingin menggoda pria!”

Sebaliknya, mata Xiao Xiao Lan terbuka lebar, dan dia menatapku. Pada saat ini, saya juga menemukan bahwa saya secara tidak sadar ditutupi oleh bayangan. Aku menoleh untuk melihat dan melihat sepasang kaki mengenakan sepatu bot yang bagus. Lalu perlahan-lahan aku mengangkat kepalaku ke atas untuk melihat sabuk yang tertanam dengan zamrud. Setelah mengangkat kepalaku lebih tinggi, wajah tampan dengan senyum lembut dan samar muncul di depan mataku. Juga, dia mengulurkan tangannya kepada saya, dan sedang menunggu untuk membantu saya bangun … Pergilah ke neraka! Saya menepis tangannya, dan kemudian melompat berdiri sendiri.

“Siapa kamu?” Aku segera berdiri di depan Xiao Xiao Lan, menghalangi dia, dan menatap pria di depan mataku dengan ketakutan dan kewaspadaan. Peri gelap dengan rambut putih dan mata hijau, dan penampilannya kebetulan adalah tipe yang paling dicintai Xiao Xiao Lan, tipe dewasa yang tampan. Peralatan di tubuhnya terlihat berkualitas tinggi. Orang seperti ini mungkin bisa membuang kita masing-masing dengan sepotong pedangnya.

“Wow! Pria yang sangat tampan! ”Xiao Xiao Lan menjerit mabuk lagi.

Ketika saya melotot ke belakang saya ke arah Xiao Xiao Lan, saya hanya melihat seorang pria berotot mengeluarkan air liur, dengan kedua mata berubah menjadi hati. Dia bahkan menggunakan kedua tangan untuk menangkupkan wajahnya dengan cara bertindak imut … Seluruh gambar itu begitu menakutkan hingga membuatku menggigil di sekujur tubuhku, dan aku benar-benar ingin melakukan kejahatan baterai terhadap sepupuku sendiri.

Aku berbalik untuk menghadapi pria tampan tadi. Dia jelas melihat ekspresi menakutkan Xiao Xiao Lan. Seluruh tubuhnya menjadi kaku, dan dia bahkan perlahan-lahan mundur beberapa langkah …

“Tunggu … Tampan, jangan takut. Kami tidak akan menyakitimu. “Sambil mengatakan itu, Xiao Xiao Lan bahkan melemparkan pandangan genit” penuh perasaan lembut “pada pria tampan itu. Oh, Dewa, jangan gunakan tubuh pria berotot untuk menunjukkan perilaku malu-malu seorang gadis.

Aku berbalik untuk melihat ke arah pria tampan sekali lagi. Xiao Xiao Lan hanya pemain level satu dan mengenakan peralatan paling sederhana dan paling kasar sementara orang bisa tahu dengan satu pandangan bahwa elf gelap adalah pemain level tinggi. Namun situasi saat ini adalah di mana dia dipaksa ke sudut oleh pemain level satu, dan pemain berlevel tinggi itu bahkan menunjukkan tampilan “jangan datang dan tolong jangan sakiti aku”.

“Xiao Xiao Lan, jangan mendekat. Dia akan mati ketakutan olehmu. ”Aku meraih Xiao Xiao Lan dengan putus asa, dan menggunakan begitu banyak kekuatan sehingga aku hampir akan menghancurkan pembuluh darah. Namun, tekad Xiao Xiao Lan untuk lebih dekat dengan pria tampan itu terlalu kuat. Kami berdua masih melanjutkan ke arah pria tampan itu.

Pada saat ini, sayapku tiba-tiba bergetar dua kali, dan kakiku juga tiba-tiba meninggalkan tanah beberapa sentimeter. Perasaan itu seolah-olah aku akan terbang … aku malaikat, kan? Maka saya harus bisa terbang. Setelah saya mempertimbangkan hal itu, saya menggerakkan sayap saya dengan seluruh kekuatan saya, dan saya memeluk pinggang Xiao Xiao Lan erat-erat dengan kedua tangan saya. Akhirnya, Surga mengenali kerja keras saya; 1 Saya membawa Xiao Xiao Lan dari tanah sejauh tiga meter … Yang juga tiga meter lebih jauh dari pria tampan itu, membuat Xiao Xiao Lan sangat marah sehingga dia terus berjuang seolah-olah hidupnya tergantung pada hidupnya. di atasnya.

“Xiao Xiao Lan, jangan bergerak. Kita akan jatuh. ”Aku bahkan belum selesai berbicara ketika tangan Xiao Xiao Lan menghantam sayapku dengan“ pukulan. ”Keseimbanganku langsung terputus, sehingga Xiao Xiao Lan dan aku jatuh bebas ke tanah.

Bang!

“Owie, itu sakit sekali.” Mengapa tingkat rasa sakit permainan ini diatur begitu tinggi. ”Xiao Xiao Lan sekali lagi mencengkeram pantatnya dan meratap sedih, sama sekali tidak menyadari bahwa di bawah pantatnya, ada seseorang yang akan mati yang telah menopang kejatuhannya.

“Xiao Xiao Lan?” Peri gelap yang tampan itu tiba-tiba berjalan mendekat, wajahnya penuh keraguan.

Xiao Xiao Lan mengangkat kepalanya, dan kemudian menjawab dengan lembut dan malu-malu, “Ya, aku Xiao Xiao Lan.”

Ya Dewa, aku benar-benar tidak berani melihat warna wajah peri gelap (Bukankah seharusnya hitam?). Laki-laki berotot, tampan yang mengatakan bahwa dia dipanggil Xiao Xiao Lan. Ini- ini- dapatkah Anda mendengarkan ini?

“Kapan kamu mulai memainkan game ini?” Namun, bukan hanya wajah peri gelap yang tidak pucat ketakutan, dia bahkan mengulurkan tangan untuk menarik Xiao Xiao Lan. Dia juga dengan penuh perhatian menyapu debu di tubuhnya.

“Baru-baru ini.” Xiao Xiao Lan juga benar-benar panik karena tindakan intim peri gelap, dan dia hanya bisa berdiri terpaku di tempat.

“Oh, apakah kamu membutuhkan saya untuk membantu?” Tanya peri gelap itu dengan niat baik.

“Eh? Anda akan melakukan itu? ”Xiao Xiao Lan bertanya dengan kaget.

“Tentu saja. Aku akan pergi dan membantu kalian membeli peralatan dan ramuan merah terlebih dahulu. ”Setelah peri gelap selesai berbicara, dia langsung pergi ke toko.

“Wow, kami bertemu dengan orang yang baik hati!” Xiao Xiao Lan menjerit dan memantul dalam kegembiraan, dan kemudian dengan wajah pemalu dan bangga, berkata, “Dan itu bahkan seorang pria tampan yang baik hati, tampan.”

Saya menyeka darah di sudut mulut saya, dan kemudian dengan dingin melemparkan air dingin pada antusiasmenya. “Benar, dan dia bahkan gay, pria tampan. Jangan lupa bahwa saat ini, Anda adalah ‘lelaki’! Kurasa dia pasti jatuh cinta dengan otot dan wajah tampanmu. ”

Seolah-olah dia disambar petir, wajah Xiao Xiao Lan berubah dari malu menjadi setan. Dia menatapku, dan kemudian dia menundukkan kepalanya untuk melihat otot-otot dada dan six-pack-nya sendiri. Kemudian, dia sepertinya memiliki mantra pusing ketika dia berseru, “Ya Dewa! Dia sebenarnya tidak mencintaimu, malaikat berdada besar, tetapi telah menyukai saya, pria berotot ini. Ini terlalu menjijikkan! ”

“Apa yang terlalu menjijikkan?” Peri gelap itu masih tersenyum lembut, dan pada saat yang sama, dia memegang banyak peralatan di tangannya.

“Eck!” Aku melirik peralatan di tangan peri gelap, dan kemudian dengan tenang berkata, “Dia mengatakan bahwa memukul slimes terlalu menjijikkan.”

“Oh? Lalu bagaimana kalau kita melawan serigala? ”Peri gelap itu tampaknya tidak keberatan ketika dia menyerahkan peralatan kepada kami berdua. “Kelas apa yang kalian berencana untuk pilih?”

Aku mengangkat dada chesku tinggi-tinggi, dan berkata penuh semangat, “Aku ingin menjadi pendeta!”

Xiao Xiao Lan tampaknya memiliki sentuhan rasa malu ketika dia berkata, “Yang ini ingin menjadi seorang pejuang.”

“Cukup pas untuk balapanmu.” Peri gelap itu menganggukkan kepalanya, senang.

Sementara peri gelap menuntun kami ke lokasi pelatihan, ia menjelaskan, “Gigi serigala sangat tajam, jadi berhati-hatilah. Terutama Xiao Xiao Lan. Terluka sangat menyakitkan. ”Kemudian, dia menunjuk ke serigala yang sendirian. “Pergi dan cobalah melawannya. Ingat, Anda harus berhati-hati. Jika Anda tidak bisa melakukannya, jalankan kembali ke sini, dan saya akan menyelamatkan Anda. ”

Setelah tersenyum bodoh, Xiao Xiao Lan dengan mudah memegang parang di punggungnya di tangannya. Kemudian, dengan ayunan kuat dari lengan Xiao Xiao Lan yang kuat, parang itu berlari ke arah serigala kecil yang malang itu dengan cara memutar. Xiao Xiao Lan seperti biasa, akurat sampai-sampai menakutkan. Bilah itu mengenai tepat di tengah kepala serigala. Bubur otak putih bercampur darah keluar dari sana …

“Xiao Xiao Lan, keterampilanmu belum memburuk sama sekali,” aku memuji tanpa berusaha menutupi kekagumanku.

Senjata apa pun, terlepas dari apakah itu pisau, kapak, batang kayu, senjata, atau busur, segera setelah mereka menyentuh tangan Xiao Xiao Lan, mereka semua akan menjadi senjata yang sangat mematikan! Bakatnya yang tak tertandingi inilah yang membuatnya menakut-nakuti semua pria tidak peduli di permainan mana pun dia berada, dan dia tidak pernah bisa menjadi pacar seseorang … Ini juga secara tidak langsung memicu kehausan Xiao Xiao Lan untuk para pria.

“Ha ha! Tapi tentu saja! Saat itu, saya dikenal sebagai pahlawan wanita yang tak terkalahkan yang memerintah tempat itu hanya dengan pisau. ”Xiao Xiao Lan tertawa liar tanpa menahan diri, benar-benar lupa menjadi seperti wanita … Meskipun sekarang tidak peduli apa yang masih tidak akan terlihat. seperti seorang wanita.

Saya juga sepertinya ingat bahwa julukan sejati Xiao Xiao Lan adalah “Wanita Kekerasan Terkuat Sejarah,” atau “Female Broadsword” yang membuat bahkan monster gemetar pada namanya, atau “Pervert Wanita” yang membuat semua pria tampan menghindarinya dalam ketakutan.

“Long Ming, pergi ke samping dan istirahat dulu. Kamu bukan pendeta sekarang juga dan tidak bisa sembuh. Berdiri lebih ke samping agar kamu tidak terluka. ”Xiao Xiao Lan menyuruhku berdiri lebih jauh seperti biasanya agar aku tidak terluka. Dengan patuh aku berjalan di bawah pohon untuk menghindari sinar matahari yang menyilaukan.

Xiao Xiao Lan tersenyum pada niat buruk yang memalukan itu ketika dia perlahan mendekati paket serigala yang malang.

Xiao Xiao Lan tersenyum pada niat buruk yang memalukan itu ketika dia perlahan mendekati paket serigala yang malang.

Sementara saya mendingin di tempat teduh, saya mengunyah roti kukus. Tiba-tiba, saya pikir saya mendengar gumaman peri gelap, “Seperti yang diharapkan dari putrinya.” Saya menatap peri gelap dengan curiga, tetapi dia malah berkonsentrasi penuh pada menatap bentuk pembunuhan brutal Xiao Xiao Lan dan tidak memperhatikan saya sedikit pun.

Saya juga memandang Xiao Xiao Lan dengan rasa ingin tahu, tetapi saya tidak mengerti apa yang begitu menyenangkan untuk ditonton tentang seorang lelaki yang sedang memotong serigala, membuat percikan darah dan pertunjukan tulang. Saya tidak bisa membantu tetapi memalingkan kepala, tidak ingin melihat pelanggaran serius Xiao Xiao Lan terhadap hukum perlindungan hewan.

Saya menunggu dan menunggu. Di bawah naungan pohon yang sejuk dengan angin yang nyaman dan lembut, aku mulai tertidur. Saya tertidur lelap. Tidak sampai tiba-tiba ada rasa sakit yang tajam di dada saya tiba-tiba saya membuka mata. Apa yang saya lihat hanyalah ekspresi terkejut Xiao Xiao Lan, dan mengikuti pandangan Xiao Xiao Lan, saya melihat bahwa kedua tangan Xiao Xiao Lan ada di dada saya seperti cakar, dan dia bahkan meremas, sialan.

“Rasanya sangat nyaman meremasnya. Tidak heran semua orang sangat menyukai wanita berpayudara besar. ”Setelah mengatakan itu, Xiao Xiao Lan menjejalkan wajahnya di antara dadaku, dan kemudian dia bahkan menghela nafas karena merasa nyaman.

Bang, pop, pow! Aku dengan kejam memberinya tiga film berturut-turut ke combo dahi, satu-satunya serangan yang aku tahu, yang juga merupakan salah satu yang paling ditakuti oleh Xiao Xiao Lan. Begitu saya menggunakan gerakan ini, dia akan selalu bersembunyi di sudut, memeluk kepalanya sambil bertobat dari apa yang telah dilakukannya. Tentu saja, kali ini tidak terkecuali.

“Kamu seharusnya bertarung dengan monster. Mengapa datang dan melecehkan saya secara seksual, ”kutukku dengan sedih.

“Aku hanya ingin memberitahumu bahwa kita sudah level sepuluh, dan Wicked menyuruh kita untuk mengubah kelas kita terlebih dahulu. Dia hanya memberi saya sejumlah uang dan mengatakan bahwa dia memiliki bisnis, jadi dia harus pergi dulu. Dia bahkan mengatakan bahwa dia akan melihat kita di Infinite City dalam satu bulan, ”kata Xiao Xiao Lan dengan nada yang telah dianiaya.

“Jahat? Apakah itu nama peri gelap? ”Tanyaku. Xiao Xiao Lan mengangguk.

Aku menghela nafas tak berdaya. Sebulan? Sepertinya Xiao Xiao Lan dan saya benar-benar harus bekerja keras dan berusaha keras untuk berlatih.

“Pertama-tama, mari kita ganti kelas!” Xiao Xiao Lan menyeretku kembali ke desa dengan semangat tinggi. Kemudian, seolah sengaja, dia benar-benar berlari ke apotek. Sekali lagi, kami melihat senyum profesional wanita NPC itu. Namun, kali ini, saat dia melihat kami, wajahnya langsung menjadi dingin dan kasar.

Xiao Xiao Lan mengambil kesempatan untuk berteriak pertama, “Dua puluh botol masing-masing ramuan merah ekstra besar dan ramuan biru.” Setelah itu, Xiao Xiao Lan memandang NPC dengan tatapan bangga.

Wajah wanita NPC itu berkedut dua kali, dan kemudian berubah dari wajah yang dingin dan kasar kembali ke yang profesional lagi. Dia mengambil ramuan dengan cekatan. “Ini, pelanggan, ini ramuan yang kamu inginkan.”

Xiao Xiao Lan mengeluarkan koin emas dan kemudian melambaikannya di depan NPC perempuan. Dia bahkan pura-pura batuk dan bertanya, “Nona, boleh saya bertanya sesuatu kepada Anda?”

Senyum profesional dari NPC membeku sesaat, dan kemudian sambil tersenyum, terdengar suara gerinda ketika dia menjawab, “Tentu saja. Tolong pergilah.”

“Di mana Anda pergi untuk mengubah kelas Anda menjadi prajurit dan pendeta?” Sudut mulut Xiao Xiao Lan terus naik lebih tinggi.

“Untuk prajurit, ada di alun-alun. Untuk pastor, pergi mencari kepala desa. ”Ekspresinya bercampur antara orang yang sedang mencibir dan seseorang yang nadinya hampir meledak.

“Oh, terima kasih.” Xiao Xiao Lan melempar koin emas itu ke bawah, dan kemudian dia memasukkan ramuan itu ke dalam kantongnya. Sambil tertawa, dia pergi mencari orang yang bisa mengubah kelasnya. Selama waktu itu, aku sepertinya mendengar suara meja kayu pecah di belakangku.

Setelah menemukan NPC yang sesuai untuk mengubah kelas kami, kami berdua menerima pencarian perubahan kelas kami. Xiao Xiao Lan bahkan mencoba untuk menawar secara paksa dengan NPC, mengurangi jumlah taring serigala yang diperlukan untuk pencarian dari sepuluh menjadi lima. Di bawah taktik kekerasan Xiao Xiao Lan yang tak tertandingi, kedua misi perubahan kelas kami diselesaikan dengan mudah. Tentu saja, dengan kombinasi prajurit dan pendeta kami, pelatihan berjalan dengan lancar dan mudah.

Pada dasarnya, aku akan tidur sepanjang waktu sementara Xiao Xiao Lan membunuh gerombolan itu. Xiao Xiao Lan akan membangunkan saya hanya ketika jam makan malam tiba, dan kemudian setelah kami berdua makan dan minum dengan isi hati kami, saya akan dengan mudah melemparkan mantra penyembuhan ke Xiao Xiao Lan, dan kemudian saya akan membalikkan untuk terus tidur .

Ketika kami lelah karena pelatihan, kami akan kembali ke desa. Xiao Xiao Lan akan pergi ke apotek dan terus mencibir dan mengejek wanita NPC dengan kata-kata yang menggigit. Bahkan setelah bertengkar selama beberapa minggu, mereka masih tidak pernah bosan.

Sebaliknya, saya akan pergi ke rumah kepala desa untuk menyeduh teh dan bermain catur. Kadang-kadang, perubahan kelas NPC dan lawan di toko senjata akan datang dan bermain mahjong, benar-benar menghancurkan kesan bahwa NPC akan tetap berada di posisi yang ditugaskan kepada mereka. Para NPC di sini selalu berkeliaran, dan kadang-kadang mereka bahkan pergi keluar dan berburu, dan kemudian mereka akan memperlakukan Xiao Xiao Lan dan aku untuk memanggang lendir, sup tulang rebus (saya mendengar bahwa ada sebuah kerangka gua di dekat … Kotor!), dan juga kelezatan klasik dan lezat dari otak Wolf King.

“Pokoknya, satu-satunya orang yang membutuhkan senjata atau perubahan kelas di sini adalah kalian berdua. Kalian sudah memiliki keduanya, jadi mengapa kita dengan bodohnya tetap berada di toko seperti orang idiot? ”NPC… Tidak, Wu Da Lang2 dari toko senjata dan orang yang awalnya memberi Xiao Xiao Lan perubahan kelasnya memberi tahu saya saat bermain mahjong.

Xiao Xiao Lan dan aku sudah lama lupa apa yang harus kami lakukan di sini, sampai suatu hari, ketika aku berada di apotek menonton Xiao Xiao Lan mencoba memangkas harga dengan NPC perempuan, kepala desa tiba-tiba datang untuk menemukan kami . Dia memberi tahu kami, “Xiao Xiao Lan, Long Ming, bukankah kalian ingin pergi ke Infinite City untuk mencari Pangeran? Ada pencarian yang bisa membantu kalian. ”

Xiao Xiao Lan dan aku bertukar pandang, lalu tiba-tiba kami ingat, Oh ya, kami ingin pergi ke Infinite City untuk mencari Pangeran. Kami berdua bertanya kepada kepala desa dengan tergesa-gesa, “Pencarian apa?”

“Ada dua pemain yang meminta bantuan. Mereka terperangkap di tempat yang disebut Gua Bawah Air. Selama Anda bersedia untuk menyelamatkan mereka, mereka bersedia untuk membentuk tim dengan Anda untuk pergi ke Kota Tak Terbatas untuk mencari Pangeran bersama. “Kepala desa menjelaskan, dan kemudian menambahkan dengan tergesa-gesa,” Desa akan menyediakan semua ramuan yang dibutuhkan serta peralatan terbaik untuk membantu Anda dalam misi penyelamatan Anda. ”

Apakah benar-benar ada kesepakatan yang bagus di dunia ini? Saya sangat curiga, dan saya bertanya, “Mengapa kamu tidak pergi menyelamatkan mereka sendiri? Meski Xiao Xiao Lan dan levelku sudah meningkat banyak, kami masih belum sekuat kalian semua. ”

“Kami adalah NPC dan tidak bisa meninggalkan desa.” Kepala desa memasang ekspresi kasihan.

“Oh?” Aku tanpa ekspresi berkata, “Jangan bilang padaku bahwa untuk otak Wolf King yang direbus yang kami makan kemarin, Raja Serigala secara pribadi datang untuk melompat ke dalam panci agar kalian bisa merebusnya? Untuk lendir panggang kemarin, apakah oven melompat keluar dengan sendirinya dan membuat slime di dalamnya untuk dipanggang? Juga, mengenai sehari sebelum sup tulang kemarin, jangan bilang bahwa kerangka itu benar-benar kehabisan gua sendiri? ”

Kepala desa bertepuk tangan dan menjawab, “Yang terakhir benar. Kerangka benar-benar keluar sendiri. Itu tidak ada hubungannya dengan kita. ”

Kepala desa bertepuk tangan dan menjawab, “Yang terakhir benar. Kerangka benar-benar keluar sendiri. Itu tidak ada hubungannya dengan kita. ”

“Itu bukan poin utama!” Aku mendekatkan wajahku ke kepala desa, pandangan ragu diarahkan padanya. Saya mengancam, “Katakan yang sebenarnya!”

Kepala desa dengan lemah berkata, “Itu karena NPC tidak bisa masuk ke sana. Hanya pemain yang bisa melakukannya. ”

“Hanya itu?” Tanyaku, skeptis sekali lagi.

Kepala desa terus menganggukkan kepalanya ketika dia menjawab, “Percayalah, aku tidak akan menyakiti kalian berdua.”

Meskipun saya masih curiga, kepala desa memang tidak punya alasan untuk menyakiti kami. Menilai dari pengalaman bermain game saya, bahkan jika ia ingin menyakiti kami, itu harus menjadi bagian dari plot. Biarkan saja dia mencoba dan menyakiti kita. Saya berbalik untuk memberi tahu Xiao Xiao Lan, “Ayo pergi dan selamatkan mereka.”

Xiao Xiao Lan juga menyatakan setuju tentang masalah ini, dan kami berdua tumpah. Xiao Xiao Lan pergi ke apotek herbal dan menjarah sejumlah besar ramuan obat, dan karenanya, wanita di apotek herbal sangat tidak senang tentang hal ini. Saya bisa tahu dari goresan di wajah Xiao Xiao Lan. Sedangkan saya, saya pergi ke toko senjata dan meminta banyak senjata dan cakar tali yang bisa disembunyikan. Berpegang teguh pada teori bahwa saya harus mengambil keuntungan dari apa pun yang saya bisa, saya bahkan memaksanya untuk membuat panah kecil untuk saya.

“Lalu, biarkan dia membawamu ke Gua Bawah Air.” Kepala desa menunjuk ke orang yang sangat akrab. Itu adalah wanita NPC dari apotek.

“Apa? Tidak bisakah kita menukar dia dengan orang lain? ”Xiao Xiao Lan meratap sedih.

“Huh!” Kemarahan wanita farmasi hampir akan terwujud, jadi saya juga sepenuhnya mendukung saran Xiao Xiao Lan. Demi tidak mati di tengah jalan dalam perjalanan, lebih baik kita meminta orang lain memimpin kita?

“Tidak tidak. Hanya dia yang bisa … Hanya dia yang tahu bagaimana menuju ke sana, ”jelas kepala desa dengan panik.

“Apakah begitu. Kalau begitu mari kita pergi. ”Meskipun saya masih skeptis, permainan peran biasanya seperti ini, penuh misteri, jadi tidak ada yang aneh tentang hal itu.

Seperti yang diharapkan, jalan di sana penuh masalah. Kedua wanita yang tampaknya memiliki dendam sedalam lautan bertengkar tanpa henti. Yang satu mengatakan bahwa yang lain berbau seperti Angelica sinensis yang berjamur, sementara pihak lain menjawab bahwa yang lainnya semuanya berotot dan tidak berotak. Satu mengatakan bahwa kekuatan dan level pihak lain itu buruk, dan yang lain menjawab bahwa orang lain hanya tahu bagaimana menggunakan botol ramuan untuk menghancurkan orang sampai mati.

Kesimpulannya, kemampuan pertengkaran kedua orang ini benar-benar melampaui semua orang lain dari jenisnya sebelum dan sesudahnya. Untungnya, Gua Bawah Air yang disebutkan di atas tidak jauh. Kalau tidak, saya tidak akan bisa menahan mengangkat panah saya dan membidik, dan kemudian menahannya dengan meletakkannya. Ini berlanjut beberapa kali.

“Ini tempatnya.” Wanita farmasi itu berbicara dengan enggan.

“Di sini?” Xiao Xiao Lan melihat dengan ragu, dan kemudian mulai mengejek, “Apakah kamu bercanda? Ini adalah air terjun, bukan gua bawah air. Mungkinkah ingatan Anda gagal di usia tua Anda? ”

Wanita farmasi sangat marah sehingga seluruh wajahnya memerah. “Masuk dari air terjun ini, idiot bodoh.”

Mendengar kata-kata petugas farmasi, saya segera berjalan ke depan air terjun dan memasukkan tangan saya. Seperti yang diharapkan, itu benar-benar kosong di dalam, dan sama sekali tidak ada dinding batu. Aku buru-buru memanggil Xiao Xiao Lan untuk pergi ke air terjun terlebih dahulu … Seorang prajurit, tentu saja, harus berjalan di depan. Jangan bilang bahwa aku, pastor, harus berjalan di depan?

Setelah Xiao Xiao Lan memelototi wanita itu dengan marah, dia berjalan di depanku dan bersiap untuk masuk ke air terjun. Namun, pada saat ini, wanita farmasi tiba-tiba memanggil Xiao Xiao Lan, “Hei, ingat apa yang saya katakan. Jangan hanya memilih siapa pun. Anda hanya dapat memilih teman Anda sendiri. ”

Baik Xiao Xiao Lan dan aku bingung, tetapi wanita apotek telah pergi tanpa melihat ke belakang setelah dia selesai berbicara. Kami berdua hanya bisa mengangkat bahu dan memulai petualangan gua bawah air kami.

Berjalan ke gua bawah laut, pemandangan aneh muncul. Di sekeliling kami sebenarnya adalah lautan biru, seolah-olah kami telah berjalan ke laut, namun kami masih bisa bernapas, dan tidak ada daya tahan air. Namun, yang aneh adalah, sekelompok ikan benar-benar berenang dengan gembira melewati telingaku.

Mereka benar-benar sangat bahagia, karena saya bahkan mendengar mereka berkata sambil tertawa, “Lihat, kawan-kawan, ikan besar itu terlihat sangat aneh dan sebenarnya tidak memiliki ekor atau sirip.”

Oke, meskipun ini adalah pertama kalinya dalam hidup saya bahwa saya diolok-olok oleh ikan, hidup masih harus terus berjalan, dan kita masih harus terus berjalan di jalan. Saya menampar punggung Xiao Xiao Lan dengan keras. Terkejut, dia tidak berani menggunakan kakinya untuk menginjak ikan pari tertentu yang tidak bersalah.

Saya menunjukkan arah ke Xiao Xiao Lan. Di depan kiri kami, hanya ada satu jalan yang memiliki tanda yang mengatakan, “Jangan masuk jika bukan ikan.” Meskipun tanda jalan mengatakan demikian, Xiao Xiao Lan dan saya biasanya memiliki kebiasaan “Jika ada jalan di Surga, saya tidak akan menerimanya, tetapi bahkan jika tidak ada pintu ke Neraka, saya akan menerobos masuk. ”3 Realitas juga telah membuktikan bahwa Neraka memang tempat yang lebih mengasyikkan.

“Hei, Long Ming, apakah Anda pikir kita akan bertemu putri duyung?” Xiao Xiao Lan bertanya dengan nada bersemangat sambil berjalan.

Setelah saya meliriknya, tampak curiga, saya menjawab, “Saya pikir yang ingin Anda temui sebenarnya adalah duyung, kan?”

Xiao Xiao Lan berkata dengan penuh kepastian, seolah-olah itu hanyalah fakta, “Burung mati demi mengejar makanan, dan manusia mati demi mengejar lawan jenis!” 4

Apakah frasa ini digunakan seperti ini? Saya sangat skeptis, tetapi keraguan saya hanya bertahan selama 0,5 detik sebelum saya mengetuk Xiao Xiao Lan yang berhenti tiba-tiba. Di bawah situasi di mana hidungku yang halus dan lembut mungkin telah bengkok oleh otot-otot punggung Xiao Xiao Lan yang padat, Xiao Xiao Lan malah terkesiap kagum diikuti oleh beberapa lainnya.

“Wow, aku benar-benar melihat duyung!”

“Lalu adakah putri duyung?” Aku menjulurkan kepalaku dari belakang punggung Xiao Xiao Lan dengan tergesa-gesa untuk melihat-lihat.

Aku melebarkan mataku ketika aku melihat pemandangan yang tidak bisa dipercaya di depanku. Dua orang telah dibekukan secara terpisah dalam dua pilar es. Tidak, lebih tepatnya, itu adalah peri dan iblis. Di kedua tangan mereka, mereka memegang senjata. Peri itu memegang busur sementara iblis memegang tongkat sihir. Seolah-olah mereka tiba-tiba membeku di tengah pertempuran.

“Lalu adakah putri duyung?” Aku menjulurkan kepalaku dari belakang punggung Xiao Xiao Lan dengan tergesa-gesa untuk melihat-lihat.

Aku melebarkan mataku ketika aku melihat pemandangan yang tidak bisa dipercaya di depanku. Dua orang telah dibekukan secara terpisah dalam dua pilar es. Tidak, lebih tepatnya, itu adalah peri dan iblis. Di kedua tangan mereka, mereka memegang senjata. Peri itu memegang busur sementara iblis memegang tongkat sihir. Seolah-olah mereka tiba-tiba membeku di tengah pertempuran.

Xiao Xiao Lan berjalan lebih dekat dan lebih dekat, dan pada akhirnya, dia tampaknya hampir menempelkan matanya ke es. Sambil melihat, dia bahkan menelan ludahnya, berkata, “Wow, peri itu adalah tipe yang sangat cantik, langsing dengan rambut emas dan mata biru. Jenis yang benar-benar membuat orang ingin mendorongnya ke bawah. ”

Kemudian Xiao Xiao Lan mulai mondar-mandir di antara dua pilar, tidak dapat membuat keputusan tentang mana yang harus disandarkan. Namun, ketika dia berjalan di antara dua pilar, Xiao Xiao Lan menghilang tanpa jejak. Dia bahkan tidak punya waktu untuk berteriak, meninggalkan aku dan lubang hitam di tanah untuk saling memandang dengan cemas.

Pada saat ini, ada malah bangkit seorang gadis peri dari antara dua pilar. Benar, itu peri. Tapi, tapi … Kenapa “duyung” Xiao Xiao Lan begitu tampan, dan bahkan dua jenis pria tampan, sedangkan peri saya adalah peri tua pendek dan gemuk yang paling hanya bisa digambarkan sebagai murah hati dan ramah. Saya tidak akan membiarkan ini berbaring!

“Gadis kecil yang lucu, apakah kamu kehilangan seseorang?” Peri itu bertanya padaku dengan lembut.

Saya terpana sesaat sebelum saya ingat bahwa saya adalah malaikat wanita sekarang, dan karenanya “gadis kecil yang lucu” tentu saja akan merujuk kepada saya. Saya buru-buru menjawab, “Itu benar, teman saya baru saja jatuh ke dalam lubang.”

Peri tersenyum lembut, dan kemudian dengan lambaian tongkat yang ada di tangannya, pilar es asli yang membungkus elf itu tiba-tiba menghilang. Mata peri itu juga berkedip beberapa kali, dan kemudian dia menatap peri dan aku dengan sedikit kaget.

Peri membuka mulutnya untuk bertanya, “Apakah orang yang Anda kehilangan ini?”

Saya membuka mata lebar-lebar ketika saya menyangkal, “Tidak, ini bukan yang saya kehilangan.”

Peri tersenyum lembut, dan kemudian membungkus elf itu dengan es sekali lagi. Kali ini, es di sekitar iblis menghilang. “Lalu, apakah orang ini yang kamu hilangkan?”

Setan itu perlahan membuka matanya, dan ekspresi wajahnya sangat dingin dan bangga, tampak seperti raja … Tiba-tiba aku merasa sangat senang bahwa orang yang jatuh adalah Xiao Xiao Lan dan bukan aku. Kalau tidak, Xiao Xiao Lan mungkin ragu antara memilih peri atau iblis, dan pasti tidak akan berpikir tentang menyelamatkan sepupunya yang malang.

“Tidak! Ini juga bukan orang yang saya hilangkan, ”saya membantah dengan keras. Saya tidak ingin menyelamatkan dua orang.

Peri sekali lagi melambaikan tangannya dan mengembalikan iblis itu ke dalam es, dan kemudian, muncul sebuah lubang hitam di langit-langit. Xiao Xiao Lan memberi “Ahh” saat dia jatuh dari langit-langit. Dengan penampilan yang tidak terurus, menggosok pantatnya tanpa henti, dan bahkan mencibir bibirnya, sikapnya yang menjijikkan membuatku hampir ingin mengatakan bahwa ini juga bukan orang yang telah aku hilangkan … Sayang sekali aku tidak bisa melakukannya. Saya hanya bisa mengakui, “Ya, ini orang yang saya hilangkan.”

“Nak, kamu benar-benar jujur.” Peri itu tersenyum ramah. “Untuk membalasmu, aku memberikan ketiga orang itu kepadamu.”

Peri itu melambaikan tangannya, dan dua pilar es menghilang lagi. Peri dan iblis keduanya telah dilepaskan, dan peri juga memiliki senyum tipis saat dia menghilang. “Selamat bersenang-senang, anak-anak.”

Hanya menyisakan kita berempat manusia … Tidak, hanya Xiao Xiao Lan yang manusia. Kami berempat, organisme dari berbagai ras yang hanya bisa saling memandang dengan cemas, tidak tahu harus berbuat apa.

Akhirnya, saya bertanya dengan sedikit ragu, “Apakah kalian para pemain yang terjebak di sini? Keduanya yang bersedia membawa kita ke Kota Tak Terbatas? ”

Suasana canggung akhirnya memanas. Peri elegan itu tersenyum tipis. “Ya, terima kasih telah menyelamatkan kami. Saya dipanggil Elf, dan saya adalah pemanah. ”

“Setan Tiga Belas. Pesulap. ”Yang lain menjawab dengan dingin.

“Senang bertemu kalian berdua. Saya Long Ming, seorang imam. Prajurit di sampingku adalah Xiao Xiao Lan. ”Aku tersenyum lebar. Akhirnya, kita bisa menuju Infinite City.

Untuk beberapa alasan yang tidak saya ketahui, Setan Tiga Belas dan Elf yang ada di depan saya tiba-tiba menjadi merah di wajah. Elf tampaknya sedikit terikat lidah ketika dia menyapa saya kembali, sementara Demon Thirteen langsung memutar kepalanya ke satu sisi, rona merah memerah pipinya.

“Seorang pejuang, pendeta, pemanah, dan penyihir. Tim yang sangat bagus. ”Saya hanya bisa tersenyum lebih lebar. Kali ini, kita pasti akan dapat mencapai Kota Infinite.

Pangeran, kami datang!

Catatan kaki

1 “Akhirnya, Surga mengakui kerja kerasku ”: Ungkapan sebenarnya adalah 皇天 不負 苦心 人, huáng tiān bù fù kǔ xīn rén, artinya Surga tidak akan mengecewakan seseorang yang mencoba. Dengan kata lain, jika Anda berusaha keras, Anda pasti akan berhasil pada akhirnya.

2 “Wu Da Lang”: Karakter dari klasik Cina yang terkenal, “Water Margin” (水滸傳). Dia adalah kakak laki-laki Wu Song, seorang penjahat heroik yang eksploitasi termasuk membunuh harimau sendirian. Tidak seperti saudaranya, Wu Da Lang biasanya diganggu. Info lebih lanjut: http: //en.wikipedia.org/wiki/Wu_Song

3 “Jika ada jalan di Surga, aku tidak akan mengambilnya, tetapi bahkan jika tidak ada pintu ke Neraka, aku akan menerobos masuk.”: Biasanya, kalimat ini dikatakan oleh penjahat itu, memberitahumu bahwa kau Saya telah membuat pilihan yang salah. Ada jalan ke Surga, namun Anda tidak memilihnya. Bahkan jika tidak ada pintu ke Neraka, Anda akan lebih suka menerobos masuk. Artinya adalah Anda memilih bukan jalan yang akan membiarkan Anda hidup, tetapi jalan yang akan membunuh Anda.

4 “Burung mati demi makanan, dan manusia mati demi lawan jenis!”: Parodi dari ungkapan yang awalnya mengatakan, “Burung mati demi mengejar makanan, dan manusia mati demi mengejar kekayaan”.

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •