½ Prince Volume 5 Chapter 6 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 6 Tuan Berdarah

“Ayo semuanya, hancurkan gerbang kota!” Aku berteriak sekuat tenaga. Selain menginspirasi para pejuang dari Infinite City yang mendorong domba jantan untuk menghancurkan gerbang Kota Bulan, saya juga harus mengangkat perisai saya untuk memblokir semua panah yang dihujani dari tembok kota dan mengayunkan pedangku bersama dengan Nan Gong. , Jahat, dan yang lainnya untuk menjauhkan gelombang pemain yang datang untuk merebut kota dari kami setelah kami melakukan kerja keras membunuh para penjaga NPC.

Ada banyak prajurit pemberani dari Infinite City di sini. Beberapa dari mereka dengan putus asa menabrak gerbang, mencoba menurunkannya lebih cepat untuk melanjutkan menaklukkan kota dan bahkan lebih banyak lagi di tangga yang mencoba memanjat tembok kota, mengabaikan hujan panah saat mereka memanjat. Darah para prajurit nyaris menodai seluruh dinding menjadi merah.

Para penyihir di bagian belakang tentara hanya memiliki dua hal yang harus dilakukan: melemparkan mantra dan menelan ramuan mana. Dari sini aku bisa mengetahui seberapa sukses Yu Lian dan yang lainnya melatih para penyihir. Jika bukan karena takut harus membayar sejumlah besar uang nanti untuk perbaikan Moon City, para penyihir saja bisa menghancurkan seluruh kota secara terpisah. Namun, untuk menjaga Moon City tetap utuh, mereka hanya bisa menggunakan mantra tingkat menengah dan rendah untuk meledakkan penjaga NPC dari tembok kota.

Selama pertempuran untuk kota, para penjaga NPC bukanlah apa-apa. Masalah sebenarnya adalah para pemain datang untuk merebut kota. Tidak hanya jumlahnya yang besar, mereka juga datang berbondong-bondong tanpa akhir. Yang bahkan lebih sulit dipercaya adalah bahwa para pemain yang telah menjadi pilar cahaya putih dan terbang jauh beberapa menit yang lalu sekarang berlari kembali tanpa rasa takut untuk putaran kedua. Situasinya dalam keadaan yang sangat konyol sehingga selain para pejuang mendorong domba jantan yang menghancurkan gerbang dan para penyihir yang bertugas meledakkan pemanah NPC dari tembok kota, kami semua telah membentuk setengah lingkaran di depan gerbang Kota Bulan untuk mencegah pemain lain menyelinap ke kota di tengah kebingungan.

Untungnya Yu Lian dan Phoenix muncul dengan rencana membuat pasukan Kota Infinite mengenakan seragam yang sama dan bukannya pakaian normal mereka. Jika bukan karena rencana itu, kita tidak akan pernah bisa membedakan sekutu kita dari musuh kita.

Dengan Nan Gong bertarung di sebelah kiriku, Jahat di sebelah kananku dan Wolf-dàgē di belakang untuk menyembuhkan, aku meretas para pemain seperti tidak ada hari esok, mengikuti “bunuh dan kau dapatkan exp, bunuh lebih banyak dan kau dapatkan lebih banyak exp” aturan Ketika satu datang saya akan membunuh satu, ketika dua datang saya akan membunuh tiga! Eh? … Oh, aku tidak sengaja membunuh penonton di sisi yang hanya menonton? Maaf…

“Pangeran! Gerbang akan segera turun, jadi cepatlah sekarang! Kamu harus menjadi yang pertama memasuki menara pusat dan menghancurkan permata kota! ”Gui berteriak ketika, di bawah perlindungan beberapa prajurit, dia berlari melalui hujan panah berbahaya, mantra sihir, dan bentrokan pedang dan tombak.

“Tidak masalah!” Aku balas berteriak. Setelah memberi isyarat kepada Nan Gong dan Jahat untuk menuju gerbang kota, mereka segera mengangguk dan bergerak maju bersamaku.

“Murni . Putih . Inferno. Rhapsody! ”Aku meraung, berlari menuju gerbang yang sudah retak. Dengan itu, ledakan api segera meledak dari Black Dao saya. Tidak seperti nyala api merah normal, nyala api yang melonjak kali ini adalah nyala api putih dari panas yang paling murni.

Mengapa nyala api yang dihasilkan berbeda sekarang? Sebenarnya, tidak hanya warna nyala api telah berubah, tetapi bentuk Black Dao saya juga berbeda. Ternyata, permata yang diberikan Lolidragon kepada saya tempo hari — hadiah untuk membunuh Surgawi — adalah permata yang dapat meningkatkan afinitas api senjata. Ketika saya menempelkan permata itu pada Black Dao, senjatanya telah berubah secara drastis. Bilah pedang dan sarung pedang hitam asli yang asli sekarang dihiasi dengan pola api. Ketika saya memegang Dao di tangan saya, sebuah tantangan otomatis akan muncul, menutupi seluruh lengan kanan saya. Armor merah darah tipis itu begitu kuat sehingga sampai sekarang, tidak ada senjata atau mantra sihir yang aku coba yang dapat menyebabkan kerusakan padanya.

Setelah melakukan kontak dengan Pure White Inferno Rhapsody, hampir tidak ada yang bisa bertahan. Oleh karena itu, gerbang yang retak hanya hancur menjadi potongan-potongan kayu. Ketika semua orang melihat bahwa gerbang telah dirusak, ada suara alarm datang dari para pemain, tetapi ada lebih banyak lagi sorakan yang memekakkan telinga dari pasukan Infinite City.

Namun, saya tahu ini belum berakhir. Selama permata kota tetap utuh, kota itu tidak ada di dalam tas. Saya melihat Nan Gong Zui dan berteriak, “Zui, cepat dan bawa saya ke menara pusat!”

Setelah saya melihat Zui mengangguk pada saya, saya berbalik ke arah Burung Putih dan memerintahkan, “Jagalah gerbang dengan baik dan jangan biarkan siapa pun masuk. Beri tahu Gui untuk memimpin pemanah dan prajurit ke tembok kota dan bersiap untuk mempertahankan kota. ”

White Bird mengangguk padaku. Saya segera berbalik untuk mengikuti Nan Gong Zui ke menara pusat tanpa melihat ke belakang sekali pun.

Dengan Nan Gong Zui memimpin kami, kami segera menemukan menara pusat. Saya memecahkan pintu menara pusat dengan Pure White Inferno Rhapsody dan kemudian mengikuti tangga langsung ke puncak menara, di mana permata kota berada.

“Prince, ayo, kami akan menjagamu,” kata Wicked dengan tenang.

“Benar,” kataku. Tepat saat aku akan memotong permata kota, aku menangkap kilatan cahaya perak dari sudut mataku. Aku segera berbalik untuk membela diri, dan suara pedang yang saling bentrok bergema di seluruh menara pusat.

Nan Gong Zui dan Jahat, yang awalnya menjaga di atas tangga, memutar kepala mereka, terkejut. Aku, di sisi lain, sama sekali tidak terkejut ketika aku berhadapan muka dengan seorang pembunuh lain yang mengenakan pakaian hitam. Kali ini, mungkin itu adalah pembunuh pria.

Sayang sekali baginya, karena aku bukan lagi orang yang seperti aku sebelumnya. Dalam dua minggu ini, jumlah pembunuh bayaran yang menargetkanku begitu banyak sehingga sejak aku membuka mata, aku siap menghadapi para pembunuh bayaran. Karena merekalah yang memulai serangan dan aku hanya membela diri, aku tidak khawatir sama sekali tentang mendapatkan namaku di daftar orang yang dicari. Selain itu, setelah harus menghadapi begitu banyak serangan menyelinap di setiap hari, orang pasti menjadi frustrasi. Tentu saja, menyalahgunakan pembunuh ini menjadi hiburan harian saya. Akibatnya, level saya meroket, belum lagi seberapa banyak mereka melatih saya dalam refleks dan ketangkasan saya.

Meskipun level saya masih tidak setinggi Neurotic yang telah kembali ke Benua Barat, saya sudah level delapan puluh enam. Ini, bersama dengan refleks luar biasa dan tidak manusiawi yang dilatih oleh para pembunuh … Bahkan Neurotic mungkin tidak bisa mengalahkanku.

Mataku bersinar dengan kilau kegembiraan, kilau bertemu lawan yang kuat. Bagaimanapun, para pembunuh saat ini benar-benar terlalu lemah dan sama sekali tidak sebanding dengan pembunuh perempuan sebelumnya. Dari kesimpulan Departemen Luar Negeri, mereka yang lemah mungkin bukan kaki tangan pembunuh wanita. Namun, saya yakin bahwa orang di depan saya ini, yang mengenakan pakaian hitam ketat yang sama, adalah kaki tangannya.

“Rwaahhhh!” Aku berteriak pelan dan menyerbu si pembunuh. Pertukaran pukulan yang cepat di antara pedang kami begitu memuaskan sehingga aku lupa tentang semua yang ada di sekitar kami.

“Saya pikir Pangeran benar-benar lupa apa yang harus dia lakukan di sini. ” Ketika suara Nan Gong Zui melayang ke telingaku, aku langsung dan otomatis berpura-pura tidak mendengarnya.

“Sudahlah, biarkan saja dia bertarung. Situasi di luar kota berada di bawah kendali dan menurut Pedang Patah yang tetap tinggal untuk melindungi Kota Tak Terbatas, mereka yang pergi menyerang Kota Tak Terbatas hanyalah beberapa bangsawan yang ingin membuat gangguan kecil. “Setelah mendengar kata-kata Wicked, sedikit hati nurani saya segera menghilang dan saya bertarung dengan lebih antusias lagi dengan pembunuh laki-laki itu.

Pembunuh laki-laki tahu bahwa situasinya pasti melawannya. Dia tidak bisa mengalahkan saya, ditambah dia melihat bahwa Nan Gong Zui dan Jahat hanya bersantai di sela-sela. Tampaknya dia juga tidak punya keinginan untuk keluar dari pertempuran, karena dengan flip belakang dia melompat ke langkan jendela tempat dia masuk dan bersiap untuk pergi.

Ketika saya melihat ini, saya langsung berteriak, “Kalian semua sangat kuat; mengapa kamu ingin membunuhku? ”

Setelah terdiam, dia menjawab dengan dingin, “Itu karena kamu jauh lebih berbahaya daripada yang lain. ”

Aku berbahaya? Bagian mana dari diriku yang berbahaya? Ini tidak seperti ada tanda yang mengatakan “Binatang buas yang berbahaya, jangan memberi makan” berkeliaran di leherku. Meskipun mendekati saya sekarang mungkin berarti dibelah menjadi dua karena refleks saya, itu semua dilatih oleh Anda pembunuh dan bukan bagian dari kepribadian asli saya. Aku menggaruk pipiku tanpa daya, tidak bisa mengerti bagaimana aku berbahaya.

“Aku ingin tahu berapa lama bagi Pangeran untuk mengingat bahwa dia benar-benar di sini untuk memecahkan permata kota …” Nan Gong Zui akhirnya dengan lembut bertanya pada Jahat setelah melihatku berkerut pada diriku untuk waktu yang lama.

Menatapku tanpa daya, Wicked menjawab, “Itu pertanyaan yang terlalu sulit, aku tidak punya jawaban untukmu!”

Setelah beberapa saat, saya akhirnya tersadar dari ucapan ‘Anda berbahaya’ dan kembali menjadi kenyataan. Setelah melemparkan pandangan malu pada Nan Gong Zui dan Jahat, yang sekarang membaca koran dan minum teh ke samping, saya mulai memukul permata kota dan berada di ambang menyanyikan “Hei ho, hei ho, tarik lobak1” … Tidak, maksudku aku dengan tenang memukul permata itu.

Sambil memukul permata, saya mendengarkan laporan Nan Gong Zui tentang situasi dua kota lainnya. Dengan santai minum teh, dia berkata, “Lolidragon dan Feng Wu Qing sudah meneliti para pemain lain yang menurunkan dua kota lainnya. Pada dasarnya, semua itu ada dalam batas kita dan tidak ada yang tidak bisa kita tangani. Setelah Kota Bulan stabil, kami akan melanjutkan dengan menaklukkan Matahari dan Kota Bintang. ”

“Bukankah terlalu memonopoli semua kota?” Aku terus memukul batu permata itu tanpa sadar menyuarakan keluhan yang dimiliki pemain lain.

Zui mengambil cangkir tehnya dan mulai menyeruput dengan anggun sementara Wicked mengambil giliran untuk menjelaskan. “Kami tidak punya pilihan,” katanya. “Jika kita tidak menaklukkan kota-kota Matahari dan Bintang, maka begitu mereka mendapatkan pijakan, mereka pasti akan menyerang kita. Untuk menjamin keamanan Kota Infinite, menaklukkan ketiga kota besar di Benua Tengah adalah suatu keharusan. ”

“Aku mengerti … Tapi bukankah orang-orang tidak akan puas dalam jangka panjang jika kita memonopoli kota-kota ini?”

“Jangan khawatir. Setelah tambalan, pemain akan dapat membeli sebidang tanah mereka sendiri untuk pengembangan. Mereka masih dapat membangun kota mereka sendiri; kita hanya menaklukkan kota Matahari, Bulan dan Bintang untuk menghemat waktu dan uang yang dibutuhkan untuk membeli tanah dan membangun kota. “Zui menjelaskan, meletakkan cangkir teh.

“Oh,” aku menjawab sebagai pengakuan dan berbalik untuk terus meretas batu permata itu. Itu masih utuh meskipun saya sudah memukulnya sebentar. Hanya dengan melihatnya, aku merasakan ketidaksabaran mengalir dalam hatiku seperti api dan nyala api putih murni mengepul keluar dari pola pada Black Dao-ku lagi.

“Hyaaaaa!” Aku menuduh permata itu dan mulai menebasnya dengan tidak menentu, terus-menerus berteriak, “Mari kita lihat apakah kamu akan memecahkan waktu ini!”

Dengan BOOM terakhir, permata hancur menjadi bubuk dan menyebar ke udara, menyebabkan saya menghirup beberapa suap bubuk. Batuk deras, aku melambaikan tangan untuk membersihkan debu. Aku berbalik dan memberi tahu Zui dan Jahat bahwa kami bisa pergi, hanya untuk dikonfrontasi dengan dua “lelaki bubuk”, keduanya berlutut di lantai sambil memegang cangkir teh mereka tanpa bergerak. Bubuk putih menutupi mereka dari ujung kepala sampai ujung kaki dan hanya dua pasang mata yang tidak tersentuh, menatapku tanpa daya sambil terus-menerus batuk lebih banyak bubuk.

Setelah memecahkan permata, sorakan keras yang memekakkan telinga dapat terdengar saat aku melangkah keluar dari menara pusat. Ribuan orang berkumpul di luar menara pusat dan dari pakaian mereka aku bisa mengatakan mereka semua pejuang Kota Infinite. Memegang Dao tinggi-tinggi di atas kepalaku, aku dengan gembira bersorak bersama mereka. Saat aku berjalan menuruni tangga, semua prajurit Kota Infinite tiba-tiba menyerbu ke arahku dan melemparkanku, melemparkanku ke langit berulang-ulang.

Ketika saya melihat bagaimana prajurit Kota Infinite memandang saya, saya sangat tersentuh. Saya mulai bermain-main dan berpesta dengan semua orang sampai mereka menjadi terlalu lelah untuk bergerak, sebelum melakukan perjalanan untuk melihat-lihat pemandangan Kota Bulan, kota yang baru saja kami peroleh dengan nama saya.

“Apa yang membuatmu begitu lama ketika kamu memukul permata? Kami hampir tertidur menunggu Anda di luar, “Lolidragon mengikuti saya dan mengeluh dengan sedih.

Sambil menggaruk bagian belakang kepala saya meminta maaf, saya menjawab, “Saya bertemu seorang pembunuh. Ditambah lagi, pembunuh bayaran ini mungkin adalah kaki tangan pembunuh bayaran wanita itu sejak pertama kali. ”

“Apa?” Setelah mendengar itu, Lolidragon segera berdiri lebih tegak dan bertanya dengan serius, “Seberapa kuat dia?”

“Setara dengan pembunuh wanita dari terakhir kali,” jawabku jujur. Jika Nan Gong Zui dan Jahat tidak di sisiku, itu diragukan siapa yang akan memenangkan pertarungan.

Sambil mengerutkan kening, Lolidragon mondar-mandir. “Bagaimana ini mungkin? Karena jumlah pemain elit dengan tingkat keterampilan itu sangat langka, hampir mustahil untuk menemukan mereka di Benua Tengah lagi; kami telah mengesampingkan sebagian besar tersangka yang mungkin. ”

“Bagaimana dengan pemain dari benua lain?” Feng Wu Qing tiba-tiba muncul entah dari mana dan memotong.

Baik Lolidragon dan aku melihat ke arah Wu Qing dengan bingung. Adakah yang benar-benar bepergian ke benua lain hanya untuk membunuh seseorang?

Dengan lambaian kipasnya, Feng Wu Qing berkata dengan apik, “Jika ada orang yang ingin mengambil alih seluruh benua, maka akan ada orang yang ingin mengambil alih seluruh Second Life. Untuk mencapai itu, menyingkirkan juru bicara terkenal dan kuat dari Second Life, Bloody Overlord Central Continent, Prince, adalah yang paling penting. ”

“Begitu, jadi itu sebabnya aku lebih berbahaya daripada yang lain?” Aku bergumam pada diriku sendiri.

“Dalam hal itu, para tersangka adalah tuan dari empat benua lain?” Tanya Lolidragon ketika dia mengerutkan alisnya.

“Tuan dari empat benua?” Tanyaku dengan sedikit kegembiraan. Neurotik seharusnya menjadi penguasa Benua Barat, kan? Aku ingin tahu seperti apa tuan-tuan lainnya …

Tanpa ragu-ragu, Lolidragon menjawab, “Tuan Yang Tersenyum dari Benua Timur, Kemenangan Musim Dingin. The Carefree Overlord di Benua Barat, Neurotic. ”

“Tuan Yang Abadi dari Benua Selatan, Manusia yang Tidak Mati; Tuan Bunga dari Benua Utara, Bunga Utara; dan tentu saja, termasuk Anda, Penguasa Berdarah Benua Tengah, Pangeran, ”tambah Wu Qing dengan sinkronisasi sempurna dengan Lolidragon.

Saya benar-benar terpana dengan apa yang baru saja saya dengar. Mengapa semua tuan terdengar sangat kuat?

“Siapa yang menjadi tersangka itu?” Lolidragon mempertimbangkan dengan hati-hati.

“Pasti bukan Neurotic dan anak buahnya,” jawabku tegas. Jika mereka ingin saya mati, mereka bisa saja membiarkan saya mati di Lembah Berkeliaran Nimfa alih-alih membantu saya.

“Kami memerintah Benua Barat saat itu. Sepertinya kita perlu menyelidiki dengan seksama para penguasa di benua Utara, Selatan, dan Timur, ”gumam Lolidragon.

“Bagaimana kamu akan menyelidikinya? Anda bahkan tidak dapat melakukan PM di berbagai benua. Apakah Anda akan menghabiskan sepuluh hari lebih hanya untuk melakukan perjalanan bolak-balik dari satu benua ke benua lain? “Feng Wu Qing menjawab dengan ketidaksetujuan.

Tanpa menahan diri, Lolidragon menjepit telinganya dengan sekuat tenaga, memungkinkan saya untuk melihat pemandangan menakjubkan dari saudara lelaki genit saya yang menangis kesakitan lagi. Pada saat yang sama, Lolidragon berteriak ke telinganya, “Kami memiliki karpet terbang Sunshine!”

Mengabaikan pandangan penderitaan Wu Qing, Lolidragon berkata kepadaku, “Aku akan pergi dengan orang ini ke berbagai benua dan mengumpulkan informasi. Prince, hati-hati. ”

“Jangan khawatir, aku tidak akan terbunuh oleh pembunuh,” jawabku sambil melambaikan tangan pada Lolidragon.

Mulut berkedut, Lolidragon berkata, “Bukan itu yang saya maksudkan. Maksudku, jangan terlalu banyak menyalahgunakan para pembunuh itu atau Asosiasi Hak Asasi Manusia akan mengetuk pintumu! ”

“Saya akan mencoba . ”

Dengan bantuan dari Sunshine, Lolidragon dan Feng Wu Qing melakukan perjalanan antar benua. Selama waktu ini orang-orang dari Kota Tak Terbatas tidak kendur juga. Setelah memasuki Kota Bulan, departemen Militer, Keuangan, dan Konstruksi segera mulai bekerja. Mereka memperbaiki kerusakan yang disebabkan oleh perang, membangun lebih banyak fasilitas penting yang tidak dimiliki kota, dan mengatur para penjaga dan tentara untuk kota. Bahkan, itu menjadi sangat sibuk sehingga saya tidak punya waktu untuk melihat hal lain dan pada satu titik saya hampir ingin pergi sekali dan untuk selamanya. Tapi aku sudah membuat keputusan untuk menjadi tuan yang baik. Bagaimana saya bisa menyerah di tengah jalan?

Jadi, terlepas dari saat-saat ketika Sun dan Star city diserang — pada titik mana saya akan mengambil keuntungan dengan sedikit berlatih dengan membunuh para penyerang secara diam-diam — sebagian besar waktu saya hanya berjuang dengan tumpukan besar dokumen yang diserahkan oleh masing-masing departemen . Setelah saya lulus dari universitas, saya mungkin memiliki potensi yang sangat tinggi untuk mencalonkan diri sebagai walikota.

“Sudah diputuskan: Aku akan mengembangkan Kota Bulan menjadi pusat seni dan budaya,” kataku dengan pandangan mengepal ketika aku menyaksikan pemandangan damai di luar jendela.

Keesokan harinya, saya memberi tahu Yu Lian-dàsăo keputusan saya. Dia hanya memikirkannya sejenak sebelum dia setuju untuk mendanainya. Kemudian dengan riang saya pergi mencari departemen Konstruksi, dan memberi tahu Gui dan Fairsky, “Saya ingin mengubah Kota Bulan menjadi kota seni dan budaya. Selanjutnya, Yu Lian-dàsăo telah setuju untuk mendanai proyek! ”

Namun, Fairsky hanya dengan garang meraih kerahku dan menggigit giginya, “Kau baru saja mengirim suamiku sayang Sunshine pergi untuk tur keliling dunia, meninggalkan aku di sini sendirian menunggunya, dan sekarang kau akan menambah beban kerjaku ? Apakah Anda lelah hidup dan merasa bahwa jumlah pembunuh yang menargetkan Anda tidak cukup? ”

“Ah? Ini akan menambah beban kerja Anda? Tapi setelah menaklukkan Matahari dan Star mengutip, saya masih ingin mengubah Sun City menjadi kota perdagangan dan Star City menjadi dunia hiburan! ”

Mendengar itu, Fairsky melepaskan kerahku dan menatap kosong. “Apakah kamu benar-benar Pangeran?” Dia menuntut dengan tidak percaya. “Tidak, tidak, itu tidak mungkin; Prince tidak akan pernah sepintar itu. Anda harus menjadi pembunuh yang menyamar sebagai Pangeran. Tumpahkan, di mana Pangeran yang sebenarnya? ”

Oi! Sikap macam apa itu ?!

“Pangeran selalu sangat pintar. Dia sangat bijaksana sehingga dia terlihat bodoh kepada orang lain, ”kata Gui, membuat benjolan angsa segera muncul di kulit saya.

“Pokoknya aku menyerahkan masalah ini ke Departemen Konstruksi. Saya akan ke Departemen Militer untuk melihat kapan kita bisa menyerang kota-kota Matahari dan Bintang. “Bersenandung dengan nada saya sendiri, saya melompat gembira ke Departemen Militer.

Di belakang saya, Fairsky bergumam, “Mengapa orang ini sangat bahagia? Dia memiliki banyak pekerjaan administrasi yang harus dilakukan, belum lagi dia diserang oleh setidaknya tiga pembunuh per hari dan masih harus khawatir tentang menaklukkan kota-kota Matahari dan Bintang … Mungkinkah dia begitu sibuk sehingga dia menjadi gila? ”

Di belakang saya, Fairsky bergumam, “Mengapa orang ini sangat bahagia? Dia memiliki banyak pekerjaan administrasi yang harus dilakukan, belum lagi dia diserang oleh setidaknya tiga pembunuh per hari dan masih harus khawatir tentang menaklukkan kota-kota Matahari dan Bintang … Mungkinkah dia begitu sibuk sehingga dia menjadi gila? ”

Gui menjawab dengan jujur, “Baru-baru ini, standar pembunuh sudah agak tinggi, dan Pangeran sangat senang bertarung dengan mereka. Dan setiap pembunuh sedang diajari pelajaran dengan kejam oleh Doll’s Chain, Penyiksaan Tanpa Akhir setelah pertarungan, jadi Pangeran … ”

“Begitu, jadi itu karena dia bisa melepaskan kecenderungan sadisnya …”

“Zui, Wolf-dàgē, apakah kalian di sini?” Aku memasukkan kepalaku ke kantor Departemen Militer dan melihat sekeliling. Memang, selain dari Pedang Patah yang bertugas melatih para prajurit, semua orang ada di sana.

Sebuah tangan mendarat di pundakku, disertai dengan suara hantu, “Kenapa kamu tidak menyebutkan namaku?”

Menjaga wajahku yang tersenyum, aku berbalik untuk menghadapi ekspresi muram Wicked dan berkata, “Selamat pagi, Jahat!”

“Ada apa, Pangeran?” Wolf-dàgē tersenyum dan berjalan ke arahku, mengacak rambutku dengan tangannya seperti biasa.

“Aku ingin bertanya kapan kita bisa menyerang Sun City dan Star City,” kataku terus terang, tidak menyembunyikan kilau semangat di mataku.

“Sebenarnya, Sun dan Star City bersedia untuk menyerah kepada kami asalkan kami setuju dengan kondisi mereka,” jawab Nan Gong Zui. “Kami sudah membahas kondisinya dengan Star City dan seharusnya tidak ada masalah; Saya akan memberi tahu Anda nanti. Satu-satunya tuntutan para pemain Star City adalah memiliki perkebunan terbesar di Infinite City secara gratis, dan bahwa setelah bergabung dengan pasukan Kota Infinite, mereka seharusnya memiliki setidaknya memiliki jabatan sebagai pemimpin tim. Kondisi ini sangat sederhana dan harus mudah dipenuhi. Tetapi untuk Sun City … Kondisi mereka mungkin menjadi masalah. ”

“Bagaimana bisa?” Tanyaku. Tetapi bahkan jika memang ada masalah, saya tidak terlalu peduli. Jika kami tidak dapat mencapai kesepakatan, maka kami hanya akan memulai perang. Saat ini aku benar-benar tidak takut perang!

Nan Gong Zui terdiam. Setelah beberapa saat, Wicked melanjutkan, “Ini Fan. ”

“Dan beberapa tim yang memusuhi kita,” tambah Wolf-dàgē. “Tim Putri Sempurna, Tim Phoenix, Hell’s Murderers, dan orang lain mensponsori mereka yang aku tidak kenal. Saya mendengar dia menyimpan dendam terhadap Anda juga. Dia bernama Huang Wei. ”

Saya terkejut dengan apa yang saya dengar. Huang Wei datang ke Benua Tengah juga? Sambil mengerutkan kening, aku mempersiapkan diri secara mental, karena kondisi penyerahan diri mereka pasti berkaitan denganku dan pastinya juga berhubungan secara negatif. “Apa kondisi mereka?”

Mereka bertiga terdiam saat Wolf-dàgē mengambil sehelai kertas panjang yang menakutkan dari meja dan memberikannya padaku.

Saya mengambilnya dan mulai membaca darinya, “Satu: Biarkan Pangeran menghilang selamanya dari Second Life; Dua: Perut Rip Prince terbuka; Tiga: Hadiah Pangeran bagiku, Putri Sempurna; Empat: Setelah membunuh Pangeran hingga seribu kali, bawa Lu Jing kembali padaku; Kelima: Kembalikan Api Phoenix kembali kepadaku, lalu lempar Pangeran dan roti daging sialan itu ke laut untuk memberi makan hiu … ”Tanpa ekspresi, aku merobek selembar kertas yang penuh dengan omong kosong berkeping-keping. Dengan nada tegas dan memerintah, saya bertanya kepada Departemen Militer, “Kapan pasukan akan siap?”

“Kita perlu memegang Star City terlebih dahulu dan kemudian kita dapat mengirim pasukan keluar seminggu kemudian,” Nan Gong Zui melaporkan.

“Lalu dalam satu minggu, seseorang akan berada dalam masalah besar,” kataku ketika aku mengepalkan tinjuku dengan ganas.

Seminggu kemudian, saya mengendarai kuda, berjalan mondar-mandir di hadapan pasukan Kota Infinite sambil menatap dinding Sun City yang jauh. Menurut penilaian saya, jumlah pemanah di tembok kota jauh lebih sedikit daripada jumlah pemanah NPC yang dikirim oleh Second Life ketika kami pertama kali mencoba menaklukkan Moon City.

“Sepertinya pertempuran untuk menaklukkan kota kali ini akan menjadi sepotong kue …” Aku bergumam pada diriku sendiri.

“Tapi Fan bukan pemain biasa. Anda tidak dapat yakin bahwa ini bukan jebakan, ”Nan Gong Zui mengingatkan saya dengan khawatir setelah mendengar gumaman saya. “Fan menyimpan dendam yang dalam terhadapmu dan mungkin saja targetnya adalah kamu sendiri. Pangeran, Anda harus berhati-hati. ”

Betul; Fan jelas bukan seseorang yang akan membiarkan dirinya memainkan peran yang tidak penting. Sedikit membangunkan diri saya, saya menjawab, “Saya mengerti, saya akan berhati-hati. ”

Dengan itu, saya menarik tali kekang dan mengubah arah kuda untuk menghadapi prajurit Kota Infinite sambil memegang Black Dao saya tinggi di atas kepala saya. Semua orang diam, menunggu kata-kataku. Aku meraung, “Kalahkan Sun City! Menyatukan Benua Tengah! ”

Setelah mendengar itu, semua orang bersemangat menjadi kegilaan liar. Nyanyian yang keluar dari mulut para pejuang Infinite City begitu keras sehingga hampir membuatku, penguasa kota mereka, terlepas dari kudaku. “Menyatukan Benua Tengah! Menyatukan Benua Tengah! Menyatukan Benua Tengah! ”

Aku menendang sisi kudaku, mengendarai lurus ke arah Sun City, dan berteriak, “Mengisi!”

“Tuan kota … memimpin serangan …” Jahat menekankan tangannya ke dahi seolah-olah dia sakit kepala.

Nan Gong Zui memandang, sama-sama tak berdaya, dan berkata, “Haruskah kita bergegas dan menyusulnya?”

Selain pemanah di tembok kota, garis pertahanan Kota Sun terdiri dari tiga cincin prajurit yang mengelilingi gerbang kota. Tapi inilah tepatnya yang membuat darahku mendidih karena kegembiraan. Saya bisa mengayunkan Black Dao saya yang berharga namun saya ingin sesuka hati, sesuatu yang pasti tidak bisa saya nikmati setiap hari.

“Heeeeh! Yaaaa! ”Aku mengangkat perisaiku tinggi di atas kepalaku untuk menghalangi panah yang datang dari tembok kota ketika tanganku yang lain terus menerus menebas satu demi satu prajurit. Pada awalnya saya masih akan mendapatkan beberapa luka di sana-sini, tetapi para imam di belakang sangat efisien sehingga saat saya mendapat luka kecil, lebih dari sepuluh lampu penyembuhan putih akan mendarat pada saya.

Para penyihir di tembok kota juga tidak bisa menyakitiku. Meskipun saya tidak bisa melihat mereka, saya bisa menjamin bahwa setidaknya ada sepuluh perisai pelindung di atas kepala saya. Ketika Nan Gong Zui dan Jahat menyusulku dan keduanya berdiri di sisiku untuk melindungiku, aku tersenyum lemah. Sudah waktunya untuk masuk ke mode ofensif total!

Kuda itu sepertinya merasakan kegembiraan saya juga, karena ia mengikuti langkah saya dan berlari bolak-balik di antara musuh, memungkinkan saya untuk membunuh sesuka hati. Setelah beberapa kali pengisian, area di sekitar saya mulai kosong. Mengerutkan bibirku dengan ketidakpuasan, aku akan mengatakan beberapa kata memprovokasi musuh untuk melihat apakah ada orang yang cukup gelisah untuk datang dan membiarkan aku memotongnya.

Lalu suara tak berdaya Nan Gong Zui terdengar, “Pangeran, berhenti bermain. Gerbang kota sudah turun, cepat dan masuk kota! ”

“Ohhhh …” Memandangi Zui dan Jahat yang sama-sama terengah-engah, aku berpikir betapa melelahkan bagiku untuk menutupi barusan. Merasa sedikit bersalah, saya tidak berani terus bermain lagi dan terus menuju gerbang kota.

Setelah memasuki kota aku melihat sekeliling, mencoba menemukan menara pusat.

Sebuah bayangan tiba-tiba mendarat di depan kudaku dan dengan pandangan sekilas aku menyadari bahwa itu sebenarnya Kong Kong. Dia mungkin terlalu banyak menonton drama Jepang, karena dia sebenarnya berpakaian seperti seorang ninja. Belum lagi dia berlutut dengan satu tangan digenggam bersama saat dia melaporkan kepada saya dengan nada hormat dan hormat, “Tuanku, menara pusat hanya di depan ke kiri. Silakan ikuti hambamu yang rendah hati. ”

Dengan memutar mata, saya bertanya, “Apakah Anda minum obat yang salah hari ini?”

Merasa tersinggung, Kong Kong sedikit melengkungkan mulutnya dan memutar jari telunjuknya dengan gelisah. “Apa yang salah? Bukankah ini yang mereka lakukan dalam komik? ”

Orang lain yang kecanduan komik! Saya tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis atas tindakannya, jadi saya berkata, “Apa pun yang membuat Anda bahagia baik-baik saja, selama Anda bisa membawa saya ke menara pusat. ”

“Tidak masalah tuanku, tolong ikuti aku. “Beralih kembali ke mode ninja, Kong Kong menunjuk ke arah utama menara dan mulai berlari. Saya bertukar pandangan dengan Wicked dan Nan Gong Zui yang sekarang memimpin pasukan dan kemudian semua orang mengikuti kami, berjalan menuju menara.

Setelah beberapa saat, menara pusat berada tepat di depan mataku. Seperti yang diharapkan, sisa pasukan menjaganya, seperti taktik yang kami gunakan ketika Fan menyerang kami.

Setelah beberapa saat, menara pusat berada tepat di depan mataku. Seperti yang diharapkan, sisa pasukan menjaganya, seperti taktik yang kami gunakan ketika Fan menyerang kami.

“Whoa, semuanya ada di sini. “Saya sedikit terkejut. Di depan menara pusat, saya mengenali banyak wajah yang dikenal: Tim Putri Sempurna, Tim Phoenix, Pembunuh Neraka, dan Huang Wei. Satu hal yang sama-sama dimiliki oleh mereka semua adalah bahwa mereka tampak seolah-olah tidak sabar untuk merobek-robek saya, mengunyah saya, dan memuntahkan saya. Aneh, di mana Fan? Saya merasa sedikit bingung dengan ketidakhadirannya.

“Pangeran, kaulah pria pertama yang berani memandang rendah diriku! Saya pasti akan membuat Anda membayar! “Kata Putri Sempurna sambil menggigit saputangannya dengan mata penuh kebencian.

“Pangeran! Kali ini aku bersumpah aku akan memanggangmu menjadi barbeque! ”Seru Hell’s Murderers. Jika saya ingat dengan benar, saya pikir dia disebut Raja Iblis yang Direndam Darah?

“Kembalikan sayangku Lü Jing kembali padaku!” Tampilan mode lama gemerlap Huang Wei belum berubah.

“Pangeran, jika kamu tidak terburu-buru dan mengembalikan Fire Phoenix kepada kami, kamu sudah mati!” Teriak sekelompok pria megah dengan kemeja putih dan celana putih. Bisa dibilang mereka adalah Tim Phoenix hanya dengan sekali pandang. Namun … Apa nama pembicara itu lagi? Kenapa saya tidak memiliki kesan siapa dia?

Merasa sedikit malu, saya bertanya, “Maaf, pemimpin Tim Phoenix, tetapi saya benar-benar lupa siapa nama Anda. Bisakah Anda memberi tahu pembaca sendiri?

Setelah mendengar itu, para pria berbaju putih … tidak, maksud saya Tim Phoenix, mengungkapkan ekspresi kehancuran dan kekecewaan, dan berteriak ke langit, “Tentu saja Anda tidak akan mengingat nama kami, karena penulis tidak pernah memberi kami nama sama sekali! ”

Saya tercengang. Jadi mereka bahkan tidak punya nama! Menyedihkan sekali. Saya menggelengkan kepala dan berkata, “Tim yang menyedihkan. Karena kamu bahkan tidak punya nama, aku akan mengirim kalian pergi dulu. ” Memutar bibir saya menjadi senyum jahat, saya mengucapkan beberapa perintah kepada Nan Gong Zui. Zui segera memberi isyarat kepada prajurit Infinite City di belakang kami dan serangan dimulai.

“Kalian semua akan menyesal menulis permintaan terkutuk itu,” kataku dengan tatapan galak. Saya mengabaikan bahwa Anda ingin melemparkan saya ke laut untuk memberi makan hiu, tetapi Anda bahkan termasuk Meatbun lil imutku! Baiklah kalau begitu, aku akan membiarkanmu merasakan kekuatan Meatbun!

Mengambil Meatbun lil imutku, aku berkata padanya, “Meatbun, datang dan bantu ibumu memukuli beberapa orang jahat. ”

“Orang jahat! Mama, ada orang jahat? ”Meatbun melihat sekeliling dengan penuh semangat dengan mata berairnya yang besar.

“Yup, di sana, tepat di depan. “Meraih Meatbun, saya membalikkan badannya untuk menghadapi tim yang bahkan tidak punya nama, namun masih berani melempar Meatbun ke laut untuk memberi makan hiu, alias Tim Phoenix.

“Orang-orang Jahat!” Meatbun tiba-tiba terlepas dari tanganku, sebuah ranting bambu muncul di kepalanya saat ia terbang ke langit. Setelah berbelok tujuh ratus dua puluh derajat di udara, teriakan itu, “Saya mendukung cinta dan keadilan! Atas nama Meatbun, aku akan menang atas kejahatan! ”2

Doll … hanya apa yang telah Anda ajarkan pada Meatbun? Menghadap ke permukaan, aku terlalu sedih untuk menangis.

“Pukulan Final Fermentasi Cinta dan Keadilan!” Meatbun tiba-tiba meneriakkan gerakan yang belum pernah kudengar sebelumnya. Aku memandang Meatbun dengan rasa ingin tahu, kagum bahwa itu mendapatkan keterampilan baru. Itu Meatbun saya, dengan tingkat kebijaksanaan sepuluh.

Meatbun kemudian memejamkan matanya rapat-rapat, terlihat seperti sedang berkonsentrasi sekuat yang dia bisa, sedemikian rupa sehingga pipinya membengkak … Tidak, tunggu, bukan saja pipinya membengkak, tetapi seluruh tubuhnya bertambah besar! Saya menyaksikan dengan rahang yang terjepit ketika Meatbun menjadi semakin besar, semakin besar dan semakin besar. Segera, Meatbun memenuhi langit seperti awan besar, menutupi seluruh area dengan bayangannya. Aneh, bagaimana copter bambu itu mendukung roti ukuran ini?

Pada saat ini baik musuh dan sekutu telah berhenti di jalur mereka dan menatap dengan bingung pada roti daging raksasa di udara. Seseorang bahkan bergumam, “Ya Dewa, berapa lama untuk menyelesaikan makan roti daging seukuran itu?”

Langkah apa ini? Saya tiba-tiba memiliki perasaan yang sangat buruk tentang hal itu dan segera berteriak, “Semua Prajurit Tak Terbatas, mundur sekarang!”

Tapi itu masih terlambat karena, tanpa peringatan apa pun, Meatbun tiba-tiba jatuh dari langit. Ketika mendarat, ada suara ledakan besar dan bumi berguncang seolah-olah ada gempa bumi tingkat sembilan. Sedangkan bagiku, menghadap dinding roti daging yang jaraknya kurang dari lima sentimeter, aku berkeringat dingin. Sungguh pukulan yang mengerikan, bahkan tidak menyayangkan sekutu kita! Jika bukan karena keberuntungan saya, apakah tubuh saya akan setebal lima sentimeter sekarang?

“Jadi Meatbun tidak pernah difermentasi sebelumnya,” Wicked tiba-tiba berkata dari sampingku.

Terkejut, aku melihat ke arahnya … Dia, menceritakan lelucon? Jahat menceritakan lelucon? Itu tidak mungkin!

Sambil mengerutkan kening, Wicked menekankan tangannya ke dinding tebal Meatbun dan menyimpulkan, “Rasio ukuran Meatbun sebelum dan sesudah fermentasi terlalu abnormal. Tidak ada ragi yang bisa memfermentasi dan mengubah adonan sekecil itu menjadi ukuran ini. ”

Apakah … apakah ini dianggap masalah umum di antara semua siswa sains?

Pada saat ini, Meatbun telah berubah lagi. Perlahan menyusut kembali ke ukuran normal sebelum melompat kembali ke tanganku, tampak kelelahan. Setelah beberapa saat, Meatbun tidak bisa lagi membuka matanya dan mulai tidur nyenyak. Saya tidak punya pilihan selain menyimpannya kembali di tas saya.

Melihat ke belakang pada jiwa-jiwa malang yang terjepit, saya menghitung bahwa sekitar delapan puluh persen berasal dari musuh dan dua puluh persen lainnya adalah orang-orang dari pihak saya yang telah menyerang di depan. Mereka semua sekarang berbaring rata di tanah. Tanah yang awalnya mulus sekarang memiliki bentuk manusia yang tak terhitung jumlahnya tercetak di atasnya. Sambil mengerutkan kening, saya bertanya, “Prajurit Tak Terbatas yang terjepit tolong laporkan, berapa banyak HP yang hilang?”

Seorang prajurit, yang mengenakan seragam dari pihak kami, mengangkat tangan yang gemetar dan memberi tanda nomor lima. Dengan suara yang sama bergetar, dia berkata, “Fi … lima puluh persen!”

Betapa mengerikannya … Mereka yang belum terjepit, termasuk saya, semuanya terkejut.

“Pangeran, cepat dan pergi ke menara pusat. Saya akan membantu memblokir musuh, “kata Nan Gong Zui mendesak.

Melihat musuh yang rata yang sekarang mulai menggeliat, aku setuju dan bergegas dengan sekuat tenaga menuju menara pusat.

“Penyihir menyerang gerbang menara, dan berhati-hatilah untuk tidak menabrak tuan!” Jahat berteriak.

Sebelum saya mencapai gerbang menara, petir, bola api, dan baut es dilemparkan secara acak ke gerbang menara, menyebabkan keributan besar. Ketika saya mencapai gerbang menara saya berteriak tanpa ragu, “Murni. Putih . Inferno. Rapsodi!”

Dengan itu, gerbang menara hancur dan aku cepat-cepat menaiki tangga. Saya meninggalkan tanggung jawab melindungi punggung saya ke Zui dan Jahat, karena mendapatkan permata kota adalah tanggung jawab utama saya. Setelah akhirnya mencapai puncak dengan susah payah, saya melompat dan masuk ke menara. Namun, selain melihat permata kota, aku juga bisa melihat pemandangan aneh yang lain akan terungkap.

“Kenapa terburu-buru, Pangeran? Kenapa kamu tidak duduk dan minum teh? ”Fan bertanya dengan tenang, memberikanku senyuman ramah sambil menyeduh secangkir teh.

Saya mengerutkan kening dan tangan kanan saya dengan hati-hati meraih Black Dao saya. “Apa yang kamu rencanakan?”

“Tidak banyak, aku hanya punya sedikit permintaan untukmu. “Fan meletakkan cangkir tehnya dan perlahan berdiri. Dia melemparkan pedangnya ke samping dan itu mendarat di sudut ketika dia berdiri, tidak bersenjata, untuk menunjukkan bahwa dia tidak menimbulkan ancaman.

Kegelisahan bangkit dari hatiku. Apa yang direncanakan Fan untuk dilakukan? Meskipun dia telah melemparkan senjatanya ke samping, mungkin ada orang lain yang berbaring di penyergapan di dekatnya? Dengan itu, saya segera mulai memindai lingkungan dari sudut mata saya.

Tersenyum tipis, Fan berkata, “Jangan khawatir, tidak ada penyergapan yang menunggu. ”

“Apa yang kamu inginkan?” Aku menenangkan diriku. Bahkan jika ada penyergapan, aku tidak takut padanya.

Tersenyum tipis, Fan berkata, “Jangan khawatir, tidak ada penyergapan yang menunggu. ”

“Apa yang kamu inginkan?” Aku menenangkan diriku. Bahkan jika ada penyergapan, aku tidak takut padanya.

“Aku ingin kau mengembalikan Phoenix kepadaku,” jawab Fan dengan nada serius.

“Phoenix?” Aku mengulangi dengan kosong, sedikit bingung tentang situasinya.

“Ice Phoenix!” Kata Fan dengan nada mencela. “Saya mengakui bahwa di masa lalu, saya tidak memperlakukannya dengan baik, tetapi manusia tidak pernah belajar menghargai barang-barang yang mereka miliki dan sebaliknya menerima begitu saja. Hanya ketika mereka kehilangan itu, mereka belajar betapa pentingnya bagi mereka. ”

Terlihat sangat kesepian dan pahit, Fan memaksa saya tersenyum, “Pangeran, maukah Anda mengembalikan Phoenix kepada saya? Saya tahu Anda tidak pernah peduli padanya. Bagimu, dia bahkan kurang penting daripada Wicked dan Gui. Jika itu masalahnya, mengapa Anda masih membawa kesedihan padanya? ”

Aku berdiri di sana dengan kosong, Fan, yang memperlakukan wanita seperti pakaian, sebenarnya mengatakan hal semacam ini? Saya menjadi sangat curiga. Pikiranku pasti tercermin dalam ekspresiku, karena sebelum aku mengatakan apa-apa, Fan sudah membuka mulut untuk menjawab.

“Tolong percayalah padaku, aku benar-benar serius kali ini! Tolong kembalikan Phoenix padaku dan berhenti menyakiti perasaannya! Biarkan aku membawakan kebahagiaannya! “Fan berteriak dengan gelisah.

“Aku sudah menyakiti perasaannya?” Ekspresiku redup. Benar, saya hampir lupa; Terakhir kali saya membuatnya menangis dan setelah itu kasusnya tidak diselesaikan. Karena saya belum melihat Phoenix. Memikirkan kembali sekarang, saya mulai merasa sangat khawatir. Di mana dia sekarang?

“Apakah berapa kali kamu membuatnya menangis lebih sedikit dari yang aku alami?” Fan bertanya dengan dingin.

“Aku …” desahku. “Tidak peduli situasi kita, biarkan Phoenix yang memutuskan ini sendiri. Dia bukan objek. Dia harus membuat keputusan sendiri. ”

“Kamu …!” Kemarahan dan kebencian segera ditulis di seluruh wajah Fan. Apakah saya mengatakan sesuatu yang salah? Saya benar-benar bingung.

“Terima kasih, Pangeran,” suara Phoenix tiba-tiba muncul. Terkejut, saya menyaksikan Phoenix berjalan keluar dari balik permata kota. “Meskipun kamu masih tidak mencintaiku, setidaknya kamu tidak mendorongku pergi ke orang lain. ”

“Phoenix!” Aku berteriak kosong.

“Dia tidak mencintaimu, bukan?” Fan tiba-tiba berlari dan dengan erat meraih bahu Phoenix. Phoenix terkejut dengan tindakannya, tetapi ekspresi wajahnya segera menjadi sakit.

“Lepaskan dia!” Aku berlari dan meninju Fan ke samping.

Menundukkan kepalanya dengan rasa malu, Phoenix berkata dengan takut-takut, “Maaf, Pangeran. Ketika Fan mengatakan bahwa Anda hanya memperlakukan saya seperti beban dan menjamin kepada saya bahwa begitu dia bertanya, Anda akan segera melepaskan beban saya kepadanya tanpa syarat, saya … Saya tidak bisa membantu tetapi ingin tahu apakah itu yang Anda inginkan sungguh, jadi … ”

Sambil menggelengkan kepala, saya menjawab, “Tidak apa-apa, itu salah saya, saya seharusnya tidak mengatakan kata-kata itu kepada Anda sebelumnya. ”

“Pangeran!” Fan berdiri. Tampilan awal kelembutan dan kasih sayang yang dalam sekarang digantikan oleh keganasan.

Tanpa menunggu dia selesai, saya berkata, “Kamu mengecewakan saya, Fan. ”

Setelah mendengar itu, Fan berdiri di tempatnya, terkejut.

Sambil menggertakkan gigiku, aku bertanya dengan suara paling dingin yang bisa kutangani, “Aku benar-benar menantikanmu memimpin pasukan untuk menghadapiku. Namun pada akhirnya, Anda masih memilih untuk menggunakan Phoenix untuk melawan saya? ”Berapa lama orang ini berencana untuk menggunakan perasaan Phoenix? Apakah melepaskan seorang gadis itu sulit?

“Kamu mati! Kali ini, aku pasti tidak akan membiarkanmu pergi. ” Mengangkat Black Dao saya, saya mengancam mendekati Fan langkah demi langkah.

“Tunggu, Pangeran!” Suara Zui tiba-tiba terdengar dari belakangku. Aku berbalik untuk melihat Zui mengenakan ekspresi wajah yang bahkan lebih dingin daripada milikku. Di dalam matanya itu tidak ada emosi sama sekali. “Pergi dan hancurkan permata itu, Pangeran. Itu tanggung jawabmu. Adapun Fan, itu tanggung jawab saya! ”

“Aku mengerti,” kataku dengan anggukan.

Saya memutuskan untuk tidak peduli tentang pertempuran Zui dan Fan. Jika menghitung bagaimana memanfaatkan wanita adalah apa yang dipikirkan Fan sepanjang waktu maka hasil dari pertarungan ini terlalu jelas, jadi mengapa aku masih harus menontonnya?

Memegang Black Dao saya, saya berbalik untuk menghadap permata itu. Tepat ketika aku akan dengan brutal memulai serangan pertama, mantra tiba-tiba mengenai permata. Aku berbalik untuk melihat bahwa itu sebenarnya mantra Phoenix. Apakah … dia ingin merebut kota? Apakah Fan benar-benar berhasil menggunakan Phoenix lagi?

Tepat ketika saya masih terjerat dalam jejak pikiran saya sendiri, Phoenix tersenyum dan berkata, “Biarkan saya membantu Anda untuk menyingkirkan sebagian besar HP permata itu. Jangan khawatir, aku pasti akan meninggalkan pukulan terakhir untukmu, Pangeran. Saya tidak ingin berakhir dengan kota tiba-tiba. ”

“Serangan terakhir? Saya pikir saya harus menangani semua pukulan secara pribadi? ”Tanyaku kosong.

Terkejut, Phoenix berkata, “Tentu saja tidak! Jika itu masalahnya, bukankah akan memakan terlalu banyak waktu? Tidak masalah selama Anda mendapatkan pukulan terakhir. ”

Vena mulai muncul di kepalaku. Rasanya terakhir kali ketika aku mati-matian memukul permata kota dua orang malas di sampingku, minum teh!

Dengan batuk, Wicked berkata, “Tentang itu, kami hanya belajar tentang hal itu setelah menaklukkan Moon City sendiri. ”

“Kalau begitu datang dan bantu!” Aku melotot ke salah satu dari dua orang yang telah minum teh pada waktu itu.

Setelah menghancurkan permata, semuanya tertutup debu dan bubuk lagi. Tapi kali ini, belajar dari pengalaman masa lalu, Wicked sudah lari untuk bersembunyi, meninggalkan di belakangku, yang harus melakukan pukulan terakhir, dan Phoenix, yang tidak tahu apa-apa tentang seluruh pengalaman, menderita dalam bubuk.

“Akhirnya, Benua Tengah sekarang bersatu!” Tiba-tiba merasa lega, aku tersenyum dari lubuk hatiku.

Catatan kaki

1 Hei ho, hei ho, tarik lobak: Sebuah irama pembibitan yang terkenal tentang bagaimana semua orang berkumpul dan bekerja keras untuk mencabut lobak raksasa dari tanah. Liriknya pada dasarnya seperti ini: Hey ho, hey ho, tarik lobak, hey ho, hey ho tidak bisa menariknya, hey ho hey ho, nenek kecil, lebih cepat datang dan bantu aku menarik lobak … (ulangi, dengan orang yang berbeda membantu setiap kali, dari nenek ke saudara perempuan / saudara laki-laki ke kucing / anjing.)

2 “Aku membela… menang atas kejahatan!”: Kutipan terkenal dari serial manga “Sailor Moon”, sering diucapkan oleh sailor moon ketika dia bertarung.

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •