½ Prince Volume 5 Chapter 2 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 2 Konflik

“Tampaknya ada banyak orang di Benua Tengah yang menolak untuk mengakui Pangeran sebagai atasan. “Nan Gong Zui mengerutkan kening setelah mendengarkan deskripsi White Bird tentang peristiwa hari itu.

“Aku pikir ini karena beberapa faktor: Pertama, level Prince tidak cukup tinggi; kedua, selama pertempuran terakhir Turnamen Petualang, Pangeran tidak selamat; dan ketiga, menjadi juru bicara tidak hanya mengumpulkan kekaguman banyak orang, tetapi juga kecemburuan banyak orang lain, ”jelas Wicked secara mendetail.

Kerutan Nan Gong Zui semakin dalam. Dia menatapku dengan cemas, “Pangeran, satu-satunya hal yang dapat kamu lakukan sekarang adalah berlatih keras dan menaikkan levelmu. ”

Aku mengangkat bahu. “Itu bukan masalah. Dibandingkan dengan pekerjaan administrasi dan hal-hal militer, saya lebih suka berlatih. ”

“Yang lebih penting daripada menaikkan level adalah membangun reputasimu!” ​​White Bird menyatakan dengan tegas.

“Reputasi?” Semua orang menatap White Bird, dan selain aku, semua orang tampaknya setuju dengannya. Sangat? Apakah saya benar-benar tidak cukup dihormati?

“Tunggu sebentar — bagaimana aku bisa kurang reputasi? Bukankah aku selalu menggunakan gambar Blood Elf di depan umum? ”Aku cepat-cepat membantah. Lelucon macam apa ini? Saya tidak ingin lebih dihargai! Saya tidak akan tahan jika semua orang menyembah saya seperti yang dilakukan lima pria band.

White Bird menatapku dengan ketidakpastian dan kemudian dengan ragu menjelaskan, “Tuanku, kurangnya reputasi Anda mungkin karena penampilan Anda. ”

“Penampilan?” Aku terkejut saat ini. Apa yang bisa salah dengan penampilan saya? Apakah saya terlalu tampan untuk dihormati?

Yu Lian-dàsăo tiba-tiba menyela, “Maksudmu Prince terlihat terlalu muda?”

White Bird ragu-ragu menganggukkan kepalanya. “Jika aku berani bertanya, Tuanku, berapa umurmu tahun ini?”

Pada pertanyaan White’s Bird, semua orang mengalihkan pandangan mereka ke arahku, seolah-olah mereka mengukurku. Merasa tidak nyaman di bawah pengawasan mereka, saya dengan cepat menjawab, “Saya berumur dua puluh. ”

“Dua puluh? Itu lebih tua dari yang saya kira, tetapi masih sangat muda. Di antara empat raja lainnya, dikatakan bahwa yang termuda berusia dua puluh empat. Belum lagi, Tuanku, kau terlihat seperti baru tujuh belas atau delapan belas tahun. “Burung Putih menghela napas dengan ekspresi kecewa.

Gui sepertinya tidak setuju. “Penampilannya baik-baik saja. Lebih penting lagi, Pangeran jarang melibatkan diri dalam urusan sehari-hari kota. Banyak orang telah melihat pemimpin departemen lain secara langsung, tetapi mereka hanya melihat Prince sebagai foto di situs resmi Second Life. ”

Aku hanya bisa memutar mataku mendengar kata-kata Gui. “Itu bukan salahku . Semua orang mendorong saya untuk melakukan tur konser sebelumnya, dan sekarang saya harus berlatih keras. Di mana saya mendapatkan waktu untuk melibatkan diri dalam urusan sehari-hari di kota? ”

Semua orang menghela nafas kata-kataku, dan masing-masing wajah mereka menunjukkan ekspresi tidak berdaya.

“Ini tidak bisa jalan terus. Reputasi tuan kita harus ditegakkan, ”kata White Bird, dengan tekad yang tidak biasa. “Dan aku pasti akan memikirkan sesuatu!”

Untuk beberapa alasan yang tidak diketahui, saya tiba-tiba bergidik.

Ketika saya melihat semua orang berlutut di depan saya, termasuk anggota Odd Squad, Dark Emperor, Rose Team dan yang lainnya, saya benar-benar bingung apa yang harus dilakukan. Tidak ada bedanya bahwa Burung Putih telah memberi tahu saya tentang peristiwa ini, yang disebut upacara Sumpah Kesetiaan ini.

Sebagai persiapan untuk pembaruan yang akan datang, serta invasi Sun City, Moon City, dan Star City, telah diputuskan bahwa kami akan mengadakan upacara bagi semua orang untuk bersumpah setia padaku, sebagai Penguasa Kota Tak Terbatas. Pertama, upacara itu akan mengumumkan kepada masyarakat umum niat Infinite City untuk menaklukkan kota-kota resmi, dan kedua, itu akan menetapkan reputasi itu hal yang tidak pernah benar-benar saya pahami.

“Aku, Ugly Wolf, bersumpah untuk melayani Penguasa Kota Tak Terbatas, Pangeran, dengan kesetiaan yang tak terbagi. “Wolf-dàgē menatapku dengan ekspresi serius. Tentu saja, dia juga berlutut, namun ketika saya mendengar pernyataannya, saya merasa sedikit … tidak bahagia? Mengapa Wolf-dàgē harus berlutut di hadapanku?

“Aku, Yu Lian …”

“Aku, Guiliastes …”

“Boneka…”

“Lolidragon …”

“Jahat…”

“Nan Gong Zui …”

“Mawar…”

Satu demi satu, teman dekat saya bersumpah setia kepada saya. Bukankah seharusnya aku merasa bahagia? Mengapa hatiku hanya terasa hampa, seolah-olah aku baru saja kehilangan sesuatu yang penting?

Setelah semua orang selesai bersumpah setia, aku mengikuti dengan kata-kata yang White Bird katakan padaku. Menjawab dengan nada serius yang belum pernah saya gunakan sebelumnya, saya berkata, “Aku, Tuan Kota Tak Terbatas, Pangeran, terimalah sumpahmu. Mulai sekarang, kalian semua adalah bawahan setia saya. Saya bersumpah untuk membimbing Anda semua menuju ketenaran dan kemuliaan sepanjang Second Life. ”

Semua orang berseru serempak, “Semua memuji Kota Infinite!”

“Semua salam … Kota Tak Terbatas,” aku mengulangi, dengan perasaan kekosongan yang ringan, baik dalam kata-kataku maupun dalam hatiku.

Setelah upacara, ekspresi semua orang adalah kebahagiaan dan kegembiraan sebelum perang. Saya memiliki senyum yang dipaksakan di wajah saya, tetapi bagian bawah hati saya terasa agak berat.

“Tuanku, bagaimana latihanmu hari ini?” Wolf-dàgē menepuk punggungku dengan senyum.

Aku tersenyum kering ketika mendengar kata-katanya. “Serigala-dàgē, mengapa kamu memanggilku ‘Tuanku’ juga?”

Wolf-dàgē menggaruk kepalanya, mengangkat bahu dan menjelaskan, “Itu karena White Bird telah memerintahkan kami untuk memanggilmu seperti itu mulai sekarang untuk membangun reputasi Anda sebagai Penguasa Kota Tak Terbatas. Itulah poin dari upacara Sumpah Kesetiaan hari ini juga. ”

“Aku tidak terbiasa dengan ini,” kataku dengan sedih. “Mengapa Pasukan Ganjil bahkan harus berlutut di hadapanku? Saya lebih suka kalian menggertak saya seperti sebelumnya daripada berlutut di depan saya. ”

“Pangeran …” Wolf-dàgē memanggil dengan ragu.

“Ini ‘Tuanku’!” Lolidragon mengingatkan Wolf-dàgē saat dia dengan kejam memukul kepala saya. “Wolf-gē, jangan lupa perintah White Bird. ”

Dia kemudian berbalik dan menatapku dengan tajam. “Jangan berpikir bahwa aku ingin berlutut di hadapanmu. Jika tidak perlu untuk membangun reputasi Anda, saya tidak akan berlutut di hadapan anak nakal seperti Anda. ”

“Lolidragon! Jangan berbicara kepada tuan kita seperti itu, “White Bird dengan ringan mencela dia, jelas tidak puas dengan nada suara Lolidragon.

“Kenapa aku harus membangun reputasiku?” Aku tidak bisa menahan amarah karena kebencian yang tertekan dari beberapa hari ini tiba-tiba berkobar. “Bukankah lebih baik jika kita semua berteman? Mengapa menyembah saya seolah-olah saya semacam dewa? ”

“Tuanku,” Wolf-dàgē dan Lolidragon menatapku dengan ekspresi kaget, seolah-olah mereka dikejutkan oleh ledakan amarahku yang tiba-tiba. Tawa riuh dari kerumunan di sekitar kami juga telah tenang dan orang-orang perlahan mulai melihat ke arah kami satu demi satu.

“Tuanku …,” White Bird panik, menyapu matanya ke arah kerumunan yang mengalihkan pandangan penuh perhatian mereka ke arah kami sambil mengerutkan kening ke arahku.

Setelah melihat anggota Odd Squad bersama, Rose Team, Wicked dan ekspresi semua orang dipenuhi dengan keprihatinan. Melihat ekspresi mereka bersama dengan kerutan Nan Gong Zui dan Burung Putih, hati saya tiba-tiba terasa seperti balon kempes, seolah-olah semua energi telah diambil dari saya. Dengan lelah aku melambaikan tangan, “Maaf, aku terlalu lelah. Saya akan istirahat. ”

Aku berbalik dan pergi, tanpa melihat ekspresi siapa pun lagi. Saya mencapai aula utama sebelum tiba-tiba menyadari bahwa saya tidak tahu harus ke mana. Yun Fei dan Jing — aku akan pergi mencari mereka, mereka pasti akan mengerti perasaanku.

Aku berjalan menuju pondok Lu Jing dan Yun dengan semangat rendah dan menendang pintu dengan paksa. Seperti yang diharapkan, teriakan Yun Fei diikuti.

“Pangeran, aku sudah memberitahumu sepuluh ribu kali sebelumnya, pintu bisa rusak! Dan Anda membayar untuk itu jika rusak! “Suasana hati saya tiba-tiba cerah pada cara Yun Fei berbicara kepada saya. Dia sama seperti sebelumnya, dan dia tidak memanggilku ‘tuanku’.

“Apakah upacara Sumpah Kesetiaan sudah berakhir?” Suara Mom tiba-tiba terdengar di telingaku.

“Ayah, ibu, kamu semua di sini. “Aku berbalik, terkejut. Bukan saja Jing dan Yun ada di sana, tetapi kedua orangtuaku juga ada di ruangan itu.

“Tentu saja, semua orang akan berlutut dan bersumpah setia padamu, tetapi kamu tidak bisa mengharapkan orang tua kamu untuk berlutut di hadapanmu juga, kan?” Tanya Jing tanpa daya.

“Berbicara tentang upacara itu, aku mulai merasa marah. Kenapa semua orang harus berlutut dan berjanji kesetiaan mereka !? ”Aku tidak bisa lagi menahan perasaanku dan mulai berteriak, ingin melepaskan semua frustasiku. “Mereka adalah temanku, mengapa mereka memanggilku ‘tuanku’, dan mengapa mereka harus menghormati aku !?”

Semua orang terkejut oleh ledakan saya. Baru setelah hening sesaat Jing berbicara. “Tapi itu perlu. ”

“Sampah, kita tidak melakukan itu sebelumnya, dan kita baik-baik saja, bukan?” Aku cepat-cepat membantah. Tidak perlu bagi saya untuk membangun reputasi apa pun.

“Xiao Lan, itu perlu. “Ayah menatapku dengan ekspresi serius. “Infinite City tumbuh lebih kuat, dan semakin banyak orang bergabung dengan Infinite City. Yang mereka butuhkan adalah raja yang bisa mereka ikuti, bukan teman. ”

“Xiao Lan, itu perlu. “Ayah menatapku dengan ekspresi serius. “Infinite City tumbuh lebih kuat, dan semakin banyak orang bergabung dengan Infinite City. Yang mereka butuhkan adalah raja yang bisa mereka ikuti, bukan teman. ”

Raja … Mengapa saya terus mendengar kata ini? Kenapa aku selalu dimahkotai dengan kata-kata yang begitu berat?

“Xiao Lan, kamu sudah memulai jalan ini, dan kecuali kamu ingin meninggalkan segalanya, kamu hanya bisa terus berjalan maju,” kata Ibu kepadaku dengan sungguh-sungguh.

“Aku … aku mau berjalan terus. Aku hanya tidak suka bagaimana teman-temanku berubah menjadi bawahan. Apakah ini terlalu banyak untuk ditanyakan? ”Saya tidak bisa menahan diri untuk tidak melakukannya.

“Xiao Lan!” Yun meraih pundakku. “Apa yang kamu lakukan? Kamu tidak bertingkah seperti dirimu sendiri. Anda seharusnya menjadi seseorang yang berani bergerak maju dan tidak mundur terlepas dari kesulitannya! Anda adalah jantung dari grup ini; air mata dan kebingungan bukanlah hal yang harus Anda ungkapkan. ”

“Tapi aku meneteskan air mata! Saya bingung! ”Saya menutup mata dan menangis,“ Saya bukan Dewa, saya tidak sehebat itu! ”

“Xiao Lan …” Semua orang berdiri kaget, semua ingin datang untuk menghiburku.

Aku mati-matian membebaskan diriku dari cengkeraman Yun, menyeka air mataku, dan berjalan keluar rumah tanpa melihat ke belakang.

Keempat berteriak terkejut, “Xiao Lan, tunggu!”

Saya bahkan tidak menoleh ketika saya berteriak kembali, “Jangan ikuti saya, saya tidak ingin mendengarkan apa pun sekarang!”

Dengan menggunakan kecepatan tercepat yang bisa saya kumpulkan, saya melarikan diri seperti angin dari tempat yang pada awalnya saya pikir dapat menemukan kenyamanan. Saya tidak mengantisipasi bahwa Jing dan Yun, serta ibu dan ayah saya, tidak akan dapat memahami perasaan saya. Siapa lagi yang bisa mengerti? Aku tersenyum tanpa humor, mendongak, dan menyadari bahwa aku berdiri di depan Infinite Restaurant.

Secara alami, saya melangkah ke restoran. Tepat ketika aku memutuskan untuk menemukan sudut untuk minum diam-diam, aku melihat Kenshin dan Cold Fox duduk di balkon, diam-diam minum dengan beberapa lauk di atas meja. Aku dengan sombong melangkah maju, duduk, dan segera meraih guci Cold Fox, menenggaknya dalam satu tegukan.

Cold Fox menyaksikan dengan diam-diam ketika aku menyambar flagon. Setelah saya meminumnya sekaligus, dia dengan lembut berkata, “Itu koktail vodka dan wiski. ”

Saat Kenshin mengangkat matanya untuk bertemu dengan Cold Fox, yang terakhir kemudian menambahkan, “Sangat kuat. Manusia normal akan diminum setelah beberapa gelas. ”

Kenshin dan Cold Fox menatapku bersama. Ketika saya bertemu dengan tatapan mereka, saya mulai marah lagi. “Apa yang kamu lihat!? Apakah kamu tidak tahu aku Penguasa Kota Tak Terbatas? Mulai memesan lebih banyak anggur untuk saya. ”

Kenshin menarik pandangannya dan dengan tenang mengatakan satu kalimat: “Dia mabuk. ”

“Mm. “Cold Fox juga merespons dengan tenang.

Sialan, mereka tidak memesan anggur untukku! Aku tidak bisa menahan amarahku dan membanting tinjuku ke atas meja. “Pelayan, bawalah lebih banyak anggur dan semua makanan pendamping yang kamu miliki ke meja ini segera!”

“Sudahkah kamu memutuskan untuk membuang hidupmu? Untuk membuang-buang uang seperti itu, Anda sebaiknya berhati-hati terhadap amarah Yu Lian-dàsăo, ”suara Lolidragon yang luwes datang dari belakang.

Saya tidak menoleh, saya juga tidak ingin menjawab.

Lolidragon menghela nafas dan duduk di kursi di sampingku, “Ada apa? Kenapa kamu sangat marah? Ini hanya upacara Sumpah Kesetiaan; Anda tidak harus mengingatnya. ”

Saya sangat marah sehingga saya menjawab dengan keras, “Apa yang Anda maksud dengan hanya upacara Sumpah Kesetiaan? Anda semua adalah teman saya; kau tidak seharusnya berlutut di hadapanku sejak awal! ”

“Memang benar bahwa kita adalah temanmu, tetapi kami juga bawahanmu. Apa yang salah dengan bawahan berlutut di depan Anda untuk berjanji kesetiaan mereka? “Lolidragon menatapku dengan alis berkerut.

“Apa maksudmu bawahan … Kalian semua adalah temanku! Teman-teman! ”Setelah meraung hingga suaraku serak, aku mengambil gelas anggur yang baru saja diantarkan pelayan dan minum dengan gila, seolah-olah hanya tindakan ini yang bisa menghilangkan ketidakbahagiaan di hatiku.

Aku sepertinya membuatnya takut, karena Lolidragon terdiam beberapa saat. Dia menyaksikan tanpa kata saat aku dengan gila menelan anggur.

Akhirnya, dia berbicara dengan cara yang sungguh-sungguh dan serius. “Pangeran, kamu bukan lagi seorang pangeran yang riang, tetapi seorang raja yang memikul tanggung jawab yang berat. ”

Saya berhenti minum. Mengapa kata-kata ini terasa begitu berat? Raja? Saya? Saya berkata dengan sangat pahit, “Lolidragon, saya tidak suka situasi saat ini, saya tidak suka bagaimana semua orang memperlakukan saya, dan itu, gelar-gelar agung itu. ”

Lolidragon perlahan berdiri, mengambil napas dalam-dalam dan berkata, “Pangeran, kamu ingin membuat legenda. Apakah Anda menikmati saat-saat kebahagiaan legenda, tetapi menolak untuk memikul tanggung jawab dan rasa sakit? ”

Aku tidak bisa berkata-kata, dan aku hanya bisa menonton ketika Lolidragon meninggalkan restoran tanpa melihat ke belakang. Aku menundukkan kepalaku dan memandangi guci anggur dengan kosong. Pangkal hatiku terasa begitu terpelintir sehingga bahkan aku tidak tahu apa yang kurasakan saat ini.

Aku tidak bisa berkata-kata, dan aku hanya bisa menonton ketika Lolidragon meninggalkan restoran tanpa melihat ke belakang. Aku menundukkan kepalaku dan memandangi guci anggur dengan kosong. Pangkal hatiku terasa begitu terpelintir sehingga bahkan aku tidak tahu apa yang kurasakan saat ini.

“Pangeran … Apakah kamu baik-baik saja?” Sebuah suara wanita bertanya dari belakangku. Hati saya menegang, Apakah Lolidragon kembali?

Di depan mataku ekspresi khawatir Phoenix muncul. Perasaan saya yang dulu penuh harapan mati dalam diri saya, dan hati saya menjadi lebih kosong. Aku melambaikan tangan tidak sabar pada Phoenix dan mengadopsi nada yang sangat keras. “Berhenti mengganggu saya!”

Setelah itu, aku menoleh dan terus minum dan makan … tapi kemudian aku melihat Kenshin dan Cold Fox menatap dari bahuku, mengerutkan kening. Aku cepat-cepat menoleh untuk melihat. Phoenix diam-diam meneteskan air mata.

Saya terpana, benar-benar bingung bagaimana harus bereaksi. Tetapi Phoenix sudah berbicara, dan meskipun dua aliran air mata mengalir di wajahnya, nadanya tenang tidak normal. “Pangeran, kamu tidak pernah benar-benar peduli padaku, kan?”

“Aku …” Apa yang bisa kukatakan? Jika Phoenix tidak mencintaiku, mungkin kita bisa menjadi teman baik, tetapi karena dia hanya harus jatuh cinta padaku, dia ditakdirkan untuk terluka … Apakah itu pilihan yang tepat untuk membiarkan dia jatuh cinta padaku di awal? Tiba-tiba saya menyadari dengan ngeri bahwa saya tidak pernah memikirkan akibatnya.

Saya menemukan diri saya tidak bisa mengatakan apa-apa dan Phoenix sepertinya tidak mengharapkan jawaban. Dia menutup matanya, masih diam-diam menangis, dan berbalik dan mulai berjalan pergi. “Perasaan cintaku yang menyala-nyala membakar seperti nyala phoenix, namun yang kutemui selalu membekapku dengan dinginnya gunung es!”

“Phoenix …” Aku hanya bisa mati rasa menyaksikan sosok mundur Phoenix yang sangat sedih. Bahkan setelah aku tidak bisa lagi melihatnya, aku masih tidak bisa memalingkan pandanganku.

“Pangeran …” Dua suara memanggilku pada saat bersamaan, dan di pintu muncul dua siluet yang paling kukenal — Jahat dan Gui.

Keduanya mendatangi saya pada saat yang sama, dan saya melihat mereka dengan linglung.

“Pangeran, kamu tidak harus memikul tanggung jawab itu. Jika kamu pikir itu menyakitkan, maka jangan lakukan itu, ”Wicked membelai kepalaku dengan nyaman.

“Bisakah aku benar-benar?” Aku tersenyum sedih. Pergi begitu saja? Kehilangan semua teman saya? Untuk meninggalkan janji menciptakan legenda dengan semua orang dari Odd Squad?

“Xiao— … Pangeran. “Jahat mendesah pelan dan tidak mengatakan apa-apa setelah itu.

“Yang Mulia, jika Anda ingin meneteskan air mata, maka silakan lakukan di pundak Gui!” Gui dengan penuh belas kasih menarik saya ke pelukan. Aku kaget saat itu, tetapi kemudian aku mengangkat kepalaku dan menatapnya. Dia memanfaatkanku seperti biasa, tetapi tiba-tiba, aku merasa seolah aku mengerti sesuatu.

“Apakah kamu sengaja melakukannya?” Tanyaku padanya.

“Apa?” Ekspresi Gui berubah selama sepersekian detik, dan dengan cepat kembali ke ekspresinya yang normal, terlalu dramatis. “Oh, aku tidak bisa mengendalikan diriku ketika berada di dekatmu, Yang Mulia!” Kata Gui.

“Kamu selalu mengambil keuntungan dariku — apakah kamu sengaja menciptakan alasan bagiku untuk memukulmu?” Aku menatap mata Gui, tidak membiarkannya bertindak bodoh. “Kamu mengizinkanku untuk memukulmu, sehingga aku bisa melampiaskan frustrasiku, kan?” Aku berteriak dengan suara serak, “Mengapa kamu harus mengorbankan dirimu sendiri seperti itu? Mengapa Anda menahan rasa sakit dan penghinaan seperti itu? ”

Aku meraih kerahnya dan memelototinya, tidak memberinya kesempatan untuk melarikan diri. “Sampai sejauh itu bagiku, apakah itu benar-benar layak? Kamu bahkan tidak tahu nama asliku! ”

Ekspresi Gui tiba-tiba menjadi lembut. Dia dengan lembut mengelus pipiku, dan matanya terasa sakit dan bahagia sehingga aku merasa bingung setelah melihatnya. “Jika air mataku dapat digunakan untuk menukar senyummu, maka itu lebih berharga. ”

Tiba-tiba, Gui diseret mundur dengan keras ke tanah. Meskipun Wicked berusaha mati-matian untuk memelototi Gui, dia tidak bisa menyembunyikan rasa sakit di mata dan ekspresinya. Gui tanpa takut membalas tatapan Wicked, matanya menyampaikan tekad yang penuh penyesalan.

“Kenapa aku terus menyakiti orang?” Aku bergumam. Mata saya kosong seperti lubang hitam. “Apakah akan ada orang yang terluka tidak peduli apa yang saya lakukan?”

“Pangeran?” Jahat dan Gui menatapku dengan kaget. Mata mereka penuh perhatian.

Dengan linglung, aku berdiri dan berjalan menuju pintu. Gui dan Wicked mengikuti di belakang, dan tiba-tiba saya berhenti, berbalik, dan berbicara kepada mereka, “Jangan ikuti saya, saya ingin waktu sendirian untuk berpikir. Tolong jangan ikuti saya. ”

Gui dan Wicked sama-sama berhenti, dan meskipun mereka berdua sangat berbeda, mata mereka mengungkapkan kekhawatiran dan kasih sayang yang sama kepada saya pada saat yang bersamaan.

Dua orang yang sangat mencintaiku, yang mana yang harus aku sakiti? Mana yang bisa saya sakit hati? Zhuo-gēgē, yang menungguku selama delapan tahun? Atau Gui, yang mengorbankan martabatnya bahkan untukku? Jawabannya sulit, sangat sulit!

Melangkah keluar dari restoran dan berjalan di jalan-jalan kota saya sendiri, tiba-tiba saya teringat akan percakapan saya dengan saudara lelaki saya di game online The World yang biasa kami mainkan.

“Aiyo, mengapa orang lain punya uang, tanah, dan ketenaran, tetapi kita tidak punya masalah, sekeras apa pun kita berlatih?” Setelah menggerinda monster yang masuk dalam jumlah yang tak berujung, aku tidak bisa tidak mengeluh.

Melindungi saya dari depan, adik lelaki saya yang nakal mulai memutar matanya. “Kamu menyebut latihan itu keras? Anda tidak tahu seberapa banyak upaya yang harus dilakukan orang sebelum mereka berhasil melakukannya! ”

“Aiyo, mengapa orang lain punya uang, tanah, dan ketenaran, tetapi kita tidak punya masalah, sekeras apa pun kita berlatih?” Setelah menggerinda monster yang masuk dalam jumlah yang tak berujung, aku tidak bisa tidak mengeluh.

Melindungi saya dari depan, adik lelaki saya yang nakal mulai memutar matanya. “Kamu menyebut latihan itu keras? Anda tidak tahu seberapa banyak upaya yang harus dilakukan orang sebelum mereka berhasil melakukannya! ”

“Apakah kamu yakin? Mereka mungkin baru saja membeli semuanya dengan uang, ”jawab saya dengan jijik.

“Benar, berhentilah iri pada orang lain. Memiliki kota tidak selalu merupakan hal yang baik. Mengapa Anda tidak memikirkan tanggung jawab yang harus mereka tanggung? ”Wu Qing benar-benar menjawab dengan cara yang bahagia-pergi-beruntung.

“Tanggung jawab apa? Maksud Anda tanggung jawab berbaring dan mengumpulkan uang sewa? ”Saya tidak bisa menahan diri.

Wu Qing tampak seolah sedang mengajar anak yang putus asa. “Kak, kamu tidak mengerti. Teman saya punya kota. Setiap hari, ia khawatir tentang kehilangan kota, tentang kehilangan dan hutang, tentang ketegangan di antara teman-temannya, dan tentang orang-orang yang tidak menerimanya dan ingin merebut tahtanya. Juga, begitu Anda memiliki sebuah kastil, Anda harus memiliki yang kedua, dan yang ketiga … Akhirnya, Anda tidak akan bahagia sampai Anda mendominasi seluruh permainan, dan itu adalah tanggung jawab yang sangat berat. ”

Saya menjawab tanpa berpikir. “Aku tidak ingin kastil kedua, aku hanya menginginkannya. Mengapa harus mendominasi seluruh permainan? ”

Saat dia hampir diiris oleh monster, Wu Qing tidak berani melanjutkan perdebatan. Dia hanya menggumamkan satu hal terakhir sebagai balasan — kata-kata yang tidak saya ingat pada saat itu tetapi yang sekarang menjadi jelas bagi saya. “Ada beberapa situasi yang membuatmu tidak punya pilihan. Hanya orang-orang yang belum berjalan di jalan yang sama yang dapat berbicara dengan begitu ringan. ”

“Memang hanya orang-orang yang belum berjalan di jalan yang sama yang dapat berbicara dengan begitu ringan!” Aku menutup mataku, membiarkan air mata menetes dari sudut mataku.

“Prince-gēgē …” Suara ragu Doll mencapai telingaku.

Tidak ingin membiarkan Doll muda melihat saya seperti ini, saya tidak berbalik menghadapnya. “Aku baik-baik saja . Saya hanya ingin sendirian sebentar. Anda tidak perlu khawatir tentang saya, Doll. ”

“Pangeran-gēgē, bisakah Doll berjalan-jalan denganmu?”

“Aku ingin sendirian untuk saat ini …” Aku menolak tanpa henti.

Sebagai gantinya, Doll melangkah maju dan menggenggam tangan saya, dan menggunakan nada yang tenang yang tidak pernah saya pikir akan datang darinya, dia berkata, “Jangan memikirkannya sendiri, Anda hanya akan mengejar angsa liar. Setidaknya biarkan aku menemanimu. Saya pikir saya bisa memahami rasa sakit Anda: rasa sakit penguasa. ”

Saya pertama kali menatap, diikuti dengan senyum pahit yang tidak percaya. “Bagaimana kamu bisa mengerti?”

“Bagaimana mungkin putri kehidupan nyata tidak mengerti?” Mendengar ucapan itu, aku berbalik ke Doll dengan kaget, dan disambut dengan ekspresi agung, yang memancarkan keanggunan. Dia tersenyum ringan ketika berkata, “Biarkan aku berjalan-jalan denganmu sekarang, kamu akan merasa lebih baik tentang menjadi penguasa. ”

Saya akan merasa lebih baik tentang menjadi penguasa? Seorang putri mengatakan kepada saya bahwa saya akan merasa lebih baik tentang memiliki identitas seorang raja? Sebelum hari ini, saya pasti akan mengatakan bahwa ini tidak akan pernah terjadi, tetapi sekarang … Saya hanya bisa tersenyum pahit. “Tidak mungkin aku bisa merasa lebih baik sebagai penguasa; Saya telah … memasuki rawa. Saya tidak bisa maju, saya juga tidak bisa kembali! ”

“Itu karena kau hanya fokus pada rasa sakit karena maju atau rasa sakit karena menarik diri, dan melupakan sukacita yang bisa didapat dalam kedua pilihan itu,” jawab Doll. Dia berbicara dengan sikap tegas, namun kata-katanya terasa tidak jelas bagi saya. “Meski begitu, ayo jalan-jalan. Akan selalu ada cara, selama Anda tidak tinggal di sudut dan hanya memikirkan hal-hal. “Doll dengan kuat mendorongku dari belakang, dan dalam sekejap mata, kami telah mencapai gerbang kota.

“Ke mana kita akan pergi?” Tanyaku dengan heran.

“Langit tidak ada habisnya, dunia ini luas; kita bisa pergi ke mana pun kita mau! ”

Sementara itu, di Infinite Restaurant …

Cold Fox bertanya dengan dingin, “Apa yang terjadi?”

“Sesuatu yang tidak menjadi perhatian kita. “Kenshin minum tehnya dengan acuh tak acuh. Emosi manusia terlalu rumit; itu bukan sesuatu yang akan dia mengerti.

“Itu tidak sepenuhnya tidak berhubungan dengan kita,” Cold Fox menghela nafas.

“Meskipun dia adalah Bangsawan kita, kita tidak perlu mengurus masalah pribadinya,” jawab Kenshin tanpa ampun.

“Tidak, itu memang urusan kami. “Cold Fox mengerutkan kening saat dia melihat meja penuh makanan dan anggur. “Kita harus membayar tagihannya. ”

“…”

Catatan kaki

1 Memanfaatkan saya : Dalam bahasa Mandarin frasa ini adalah frasa ini adalah 吃 豆腐 (chī dòu fǔ), menyala. “Makan tahu”. Ungkapan ini dikatakan berasal dari ini: Di ​​masa lalu, toko tahu biasanya dibuka oleh pasangan yang sudah menikah. Sang suami akan membuat tahu di malam hari dan sang istri akan menjualnya di siang hari. Karena mereka sering makan tahu, kulit mereka secara alami lembut dan halus. Ini menarik banyak pelanggan (terutama laki-laki, mengingat bahwa istri melakukan bisnis di siang hari), dan laki-laki akan menggunakan istilah ‘makan tahu’ sebagai eufemisme untuk pergi ke toko tahu dan menggoda dengan istri Toko Tahu. Oleh karena itu, istri yang iri biasanya menegur suami mereka dengan, “Apakah kamu makan tahu hari ini lagi?” Sekarang, itu digunakan untuk menggambarkan laki-laki mesum atau, yah, laki-laki yang ingin mengambil keuntungan dari perempuan.

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •