½ Prince Volume 5 Chapter 1 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 1 Judul Raja yang Tak Terkalahkan

“Fairsky, apakah perasaanmu benar-benar berubah?”

“Astaga, aku tidak pernah menyadari bahwa Sunshine sangat memikat. Dia sudah memegang Fairsky sebelum kita menyadarinya. ”

Segera setelah kami kembali ke Infinite City, semua orang berkumpul di sekitar kami dan membombardir Fairsky dan Sunshine dengan pertanyaan. Pasangan yang malu dan terpojok itu tidak punya pilihan selain menjawab derasnya interogasi. Wajah semua orang menyeringai dengan berkat mereka untuk Sunshine dan Fairsky. Hanya Lolidragon, yang tahu seluruh cerita, tidak menyeringai. Aku melihat dia mendesah dari sudut mataku.

“Bagaimanapun, kami berharap yang terbaik bagi kalian berdua!” Semua orang tertawa gembira.

“Te-terima kasih semuanya,” Fairsky tergagap.

“Oke, itu sudah cukup. Berhenti memalukan Fairsky dan Sunshine, semuanya. Sekarang datang dan dengarkan penjelasan Lolidragon tentang tambalan terbaru untuk Second Life. ”Wolf-dàgē menyeringai dan memberi isyarat kepada kami.

Semua orang terdiam dan menatap Lolidragon, jadi dia mulai menjelaskan detail tambalan. “Fokus utama tambalan baru ini adalah membuat Second Life lebih realistis. Beberapa aspek umum dari kehidupan sehari-hari yang sebelumnya tidak diperlukan sekarang diperlukan. Misalnya, sebelumnya dalam permainan, Anda tidak perlu mandi atau mandi karena tubuh Anda tidak akan pernah kotor, tetapi setelah tambalan dipasang, jika Anda tidak mandi setelah seharian berkelahi, bau busuk akan menjadi tak tertahankan. ”

Mandi? Tiba-tiba saya ingat, Meskipun saya seorang lelaki, saya belum pernah melihat “kejantanan” saya sebelumnya. Jika kita harus mulai mandi, bukankah aku harus melihatnya? Ahem … Aku tidak pernah berpikir bahwa pertama kali aku melihat salah satu dari hal-hal itu (tidak termasuk insiden di mana aku mengumpulkan yang naga untuk emas), akan berada di diriku sendiri. Wah, saya bahkan tidak bisa mulai menjelaskan emosi saya …

“Pangeran, jika kamu takut untuk mencuci bagian tubuhmu itu, aku bisa membantumu! Santai saja dan rentangkan kaki Anda … ”Pernyataan sarkastik Lolidragon melayang di atas saluran PM.

“Hei!” Rentangkan kakiku ?! Saya pikir, Apakah Anda melahirkan bayi? Aku tidak bisa menahan diri untuk tidak memutar mataku ke Lolidragon.

“Tapi kamu masih harus pergi ke toilet sendiri,” gumam Lolidragon kepada siapa pun.

Apa? Saya perlu pergi ke toilet juga? Pikiranku kosong sesaat. Jadi saya harus mengalami menggunakan XXX saya ketika saya pergi ke toilet juga?

“Kedua, kecuali yang terlibat dalam pelatihan, populasi NPC akan berkurang. Misalnya, pemilik toko NPC di kota Matahari, Bulan dan Bintang akan menghilang pada akhirnya dan digantikan oleh pemain sungguhan. ”Ketika dia melihat bahwa saya masih merenungkan topik sebelumnya, Lolidragon terkikik pada dirinya sendiri dan kemudian melanjutkan penjelasannya. Setelah menyelesaikan kalimatnya, Yu Lian-dàsăo mengerutkan kening.

“Meskipun tidak perlu biaya lebih banyak untuk menyewa pemain lebih dari NPC, mereka akan lebih sulit untuk dikelola.” Yu Lian-dàsăo bergumam, bertanya-tanya pada dirinya sendiri apakah tambalan itu adalah berita baik atau buruk.

Akhirnya, Lolidragon mengucapkan bagian terpenting dari penjelasan itu. “Saya pikir perubahan terpenting dalam patch adalah bahwa Sun, Moon dan Star City akan terbuka untuk ditaklukkan oleh para pemain.”

“Jadi, rumor itu benar.” Wolf-dàgē menyeringai. “Apa yang ada dalam pikiran setiap orang?”

“Itu sudah jelas! Tentu saja kita harus pergi dan menaklukkan mereka! ”Sebuah percikan menari di mata White Bird, seolah dia telah menunggu saat ini sepanjang hidupnya.

“Taklukkan tiga kota; menyatukan Benua Tengah! “Nan Gong Zui melemparkan delapan kata dengan kuat. Tekad dan semangat yang bersinar jelas di matanya telah menginfeksi yang lain juga, menyebabkan detak jantung semua orang bertambah dengan sukacita dan kegembiraan.

Ugh! Perang lagi? Sepertinya mimpiku untuk beristirahat tidak mungkin lagi … Hiks! Kenapa aku begitu sial ?! Saya baru saja menyelesaikan pekerjaan saya dan kemudian tumpukan tugas muncul. Aku akan mati karena terlalu banyak pekerjaan!

Saya mendengarkan dengan muram semua orang yang berdiskusi tentang cara menurunkan kota. Syukurlah semua orang tahu bahwa saya adalah seorang idiot militer, jadi tidak ada bedanya apakah saya mendengarkan diskusi atau tidak … Tapi, sebagai Tuan Liege, saya tidak bisa pergi dan tidur siang, kan? Meskipun aku benar-benar ingin ….

“Hal pertama yang harus kita lakukan adalah memutuskan rencana serangan. Dengan tiga kota yang terbuka untuk ditaklukkan, mungkin ada banyak pemain lain yang berencana untuk menjatuhkan mereka juga, tetapi kami memiliki keuntungan yang sangat signifikan atas mereka – militer Infinite City membuat kemajuan yang sangat cepat akhir-akhir ini. Ini semua berkat Infinite Band, dan terutama untuk junjungan kita. ”White Bird membungkuk kepada saya dengan ramah, yang mengejutkan saya sehingga membuat saya duduk tegak dan sedikit menganggukkan kepala sebagai balasan. Ini aneh; itu membuatku merinding setiap kali aku melihat sikap hormat White Bird terhadapku….

White Bird melanjutkan, “Saya pikir jika kita mengalahkan salah satu kota terlebih dahulu, itu hanya masalah waktu sebelum kita menaklukkan dua kota lainnya juga.”

“Hmm, jika kita menyerang hanya satu kota, yang mana yang akan menjadi pilihan terbaik?” Pedang Patah berpikir keras.

“Bagaimana dengan Moon City?” Saran Nan Gong Zui. “Moon City dulunya adalah markas Righteous Blades, jadi itu adalah wilayah yang sudah kita kenal, yang akan sangat membantu dalam pertempuran.”

“Ya! Lepaskan Moon City! ”Semua orang meraung dengan gembira.

“Moon City, kan?” Aku berdiri, melihat ke arah Moon City. Jadi kota terhormat dengan atmosfer bertema Cina kuno juga akan dibaptis dengan api perang? Betapa menyedihkan….

Suara tidak sensitif Lolidragon bergema, “Jika Anda mencoba untuk melihat ke arah Kota Bulan, maka saya minta maaf untuk memberitahu Anda bahwa Anda melihat ke arah yang berlawanan.”

“… Jadi, apa yang harus saya lakukan?” Secara otomatis mengabaikan Lolidragon, saya menoleh untuk bertanya pada Nan Gong Zui.

“Pangeran, apa levelmu saat ini?” Tiba-tiba Zui bertanya padaku.

“Coba kulihat.” Wah, sudah begitu lama sejak aku memeriksa levelku sendiri, aku hampir lupa bahwa hal seperti itu ada. Saya memanggil menu sistem dan membaca dengan jujur, “Level 76!”

“Level 76? Itu berada di peringkat keseratus tempat di peringkat pemain. “Nan Gong Zui berpikir keras, dan kemudian dia berbalik padaku,” Aku tidak berpikir levelmu cukup tinggi. ”

“Dari lima raja liege yang memenangkan dan mendapatkan tanah mereka sendiri di masing-masing Benua Timur, Barat, Selatan, Utara dan Tengah, levelmu tampaknya paling rendah,” White Bird berkata dengan hati-hati dengan cemberut, seolah-olah dia khawatir bahwa kata-katanya akan membuatku marah.

“Begitukah?” Aku tertawa bodoh. Itu bukan salahku! Setelah turnamen, saya pergi ke Benua Timur dan selama waktu yang saya habiskan di sana, saya membantu Jing dan Yun naik level atau saya berlari di sekitar benua mencoba memecahkan pencarian tersembunyi. Saya hampir tidak mendapatkan level apa pun selama waktu itu. Yang lebih parah adalah, selama bulan tur mengamen, saya bahkan tidak berhasil melatih nilai setengah tingkat…. Sebenarnya, mengetahui bahwa saya hanya turun ke tempat keseratus dalam daftar, saya harus tertawa diam-diam.

“Karena itu, Tuanku, tolong naikkan levelmu. Kami akan mengatur agar beberapa orang mendedikasikan diri mereka untuk membantu Anda berlatih, ”White Bird meminta dengan sangat sopan.

“Atur untuk beberapa orang? Tidak bisakah saya pergi berlatih dengan Odd Squad? ”Secara keseluruhan, saya lebih akrab dengan anggota Odd Squad dan memiliki koordinasi alami kami akan menjadi yang terbaik.

Burung Putih tampak bermasalah. “Anggota Odd Squad memiliki peran penting di departemen militer dan administrasi, jadi mereka mungkin tidak punya waktu untuk berlatih denganmu.”

“Begitukah?” Aku merasa agak sedih. Aku ingin tahu sudah berapa lama sejak terakhir kali aku berlatih dengan semua orang di Odd Squad?

“Pangeran, jangan kecewa. Kami akan datang dan menemukan Anda begitu kami memiliki waktu luang. ”Wolf-dàgē tertawa dan menampar saya dengan keras di punggung.

“Yah, setidaknya Gui, Jahat, dan Phoenix akan pergi bersamaku, kan?” Tanyaku, berbalik ke arah mereka bertiga.

“Aku ingin pergi dengan Yang Mulia—” Gui bahkan tidak menyelesaikan kalimatnya sebelum Fairsky dan Sunshine mencekiknya dan menyeretnya pergi.

“Kamu pasti bercanda! Jumlah pekerjaan yang menumpuk di Departemen Konstruksi sudah cukup untuk mengubur saya, namun Anda ingin menyelinap keluar? Sunshine, pastikan kau memegangi Gui dengan kuat; jika dia berani bergerak seperti jari, membombardirnya dengan sihir sampai dia tidak bisa bergerak lagi! ”Fairsky memerintahkan Sunshine dengan kemarahan yang benar sendiri, dan Sunshine mengikuti perintahnya dengan patuh seperti suami yang dicambuk. Pasangan harmonis ini berbagi ikatan yang dalam …

“Aku …” Jahat baru saja mengucapkan sepatah kata pun ketika tiba-tiba Nan Gong Zui dan Pedang Patah meletakkan tangan mereka di bahunya dan tersenyum hangat. Apakah hanya saya, atau mata mereka berkata ‘Jangan pernah bermimpi tentang itu; Anda tidak akan pernah keluar dari kastil ini! Menyerah pada nasib Anda! ‘

Phoenix bahkan tidak berani mengucapkan sepatah kata pun. Meskipun dalam semua keadilan, bahkan aku tidak akan berani melawan kehebatan feminin Yu Lian-dàsăo!

“Jadi, aku akan berlatih sendirian?” Aku melihat pada trio, kekecewaan jelas di mataku.

“Liege Lord, kami akan mengatur beberapa pemain lain untuk pergi bersamamu,” kata White Bird sekali lagi, tampak sedikit bermasalah. “Tapi aku harap tuanku bisa mengeluarkan aura royalti di depan orang-orang itu untuk menghindari kekecewaan bawahan kita.”

Saya menunjukkan ekspresi bermasalah juga dan bertanya dengan bingung, “Bagaimana saya memancarkan aura royalti?”

“Pada dasarnya, pakai saja topeng elf darahmu, dan kamu akan baik-baik saja,” Lolidragon menjelaskan.

“Mempertahankan pose melelahkan itu sepanjang waktu?” Aku menghela nafas. Peri darah itu bahkan bukan aku yang sebenarnya! Mengapa semua orang menyukai saya yang palsu?

“Merupakan suatu kehormatan untuk berlatih bersama Anda, Liege Lord!” Melihat lima pasang mata yang bersinar dengan kekaguman dan hormat, saya bertanya-tanya berapa kali saya menghela nafas dalam pikiran saya. Untungnya, XiMen Feng, yang berdiri di samping, tidak juga mengirimkan tampang pemujaan kepadaku. Sayangnya, ekspresi kebenciannya juga tidak terlalu menenangkan.

“Atas perintah Panglima White Bird, kita harus memberikan semua yang kita miliki untuk membantu tuan kita naik level, jadi fokus pertama dan utama kita adalah Liege Lord. Apakah semua orang mengerti? ”Prajurit terkemuka itu memanggil yang lain.

“Tentu saja! Tuan kita adalah orang yang paling penting, jadi pada saat bahaya, aku akan menyembuhkan tuan terlebih dahulu. Jangan salahkan saya jika Anda semua mati dalam prosesnya. ”Yang berbicara kali ini, tentu saja, seorang pendeta. Rasa hormat yang berlebihan di matanya membuatku merasa bahwa aku berada di kuil Dewi Laut1.

“Jangan khawatir tuanku, kami akan melindungi Anda dengan hati-hati dan akan mencegah monster apapun bahkan menyentuh Anda!” Pemanah bersumpah kepada saya dengan tekad yang teguh.

Hei! Anda akan mencegah monster menyentuh saya? Bagaimana aku naik level? Saya merasa sangat jengkel di hati saya.

“Hmph! Tuan Liege tidak membutuhkan perlindungan dari orang-orang seperti Anda; yang terbaik yang bisa Anda lakukan adalah tidak menjadi beban bagi tuan kami. “Penyihir itu melirik yang lain dengan tatapan dingin, dan kemudian berbalik untuk memperbaiki pandangan berapi-api yang kencang padaku. “Lagipula, tuan kita adalah raja yang terkuat dan tak terkalahkan. Dia belum pernah kalah sebelumnya. ”

“Kamu benar. Tuanku, mohon permisi perselingkuhan kami. ”Tanpa diduga, yang lain tidak marah sama sekali. Mereka terus memperbaiki pandangan memujaku padaku.

Raja yang tak terkalahkan? Apakah orang-orang itu berbohong? Aku bahkan tidak bisa menghitung berapa kali aku mati. Ditambah lagi, saya bahkan mati dua kali di depan penonton selama turnamen. Apakah ini yang Anda sebut tak terkalahkan? Belum lagi yang terkuat! Aku bahkan tidak bisa menjamin bahwa aku bisa menang ketika bertarung melawan Wicked atau Nan Gong Zui, dan jangan lupa tentang Kenshin yang bisa membedahku seperti spesimen hidup dengan lambaian tangannya. Lagipula, bukankah White Bird mengatakan bahwa saat ini dari lima bangsawan, levelku adalah yang terendah?

Menangis! Semakin saya memikirkannya, semakin saya merasakan kelemahan saya sendiri. Lebih baik aku naik level! Mengabaikan lima tatapan memuja yang datang dari tuan rumah mereka, aku berkata dengan lembut, “Ayo pergi.”

“Bocah yang cantik, aku untuk satu, tidak akan pernah mengakui bahwa kamu tidak terkalahkan.” XiMen Feng berbisik dengan jijik, “Suatu hari, aku akan mengalahkanmu, tapi sebelum itu, kamu lebih baik tidak kalah dari orang lain.”

“Ya, ya,” aku melambaikan tangan, kesal.

XiMen Feng mendengus dan kemudian terdiam.

Raja ular, yang disebut raja dari semua ular, tidak cukup monster tingkat bos. Namun, jauh di dalam jurang ular, ada banyak dari mereka yang secara fisik mengesankan, sangat kuat, kilat-cepat dan raja ular berbisa berbisa. Saya memutuskan untuk menghadapi monster yang mengganggu ini karena itu akan menjadi tantangan untuk dikalahkan dan karena saya sudah lama tidak berlatih.

Lagipula, dalam game seperti Second Life, ini tidak semua tentang naik level. Yang paling penting adalah memanfaatkan kemampuan sendiri sebaik mungkin.

“Jenis monster ini kuat dan hampir tidak memberikan poin pengalaman … Ya yakin ini yang ingin kau lakukan, Nak?” XiMen Feng menatap raja ular dengan ragu.

“Yap, aku ingin berlatih. Raja ular tidak mudah untuk dibunuh dan tidak memberikan banyak poin pengalaman, jadi tidak ada banyak pemain di sini. Ketika tidak ada orang di sekitar untuk mencuri mangsamu, bukankah ini waktu terbaik untuk melepaskan diri dan bersenang-senang? ”Aku mengangkat alisku pada XiMen Feng. Sementara itu, saya sudah menargetkan raja ular yang terisolasi.

“Tidak heran dia tuannya! Dia bahkan berpikir secara berbeda dari orang normal. ”Saya tidak tahu siapa yang mengatakan itu, tetapi kelima orang itu menganggukkan kepala dan kemudian lima pasang tatapan mengagumi menatap saya lagi.

Diatasi dengan sakit kepala yang membelah, saya hampir mencapai batas kemampuan saya. Yang bisa saya lakukan hanyalah berpura-pura bahwa kekaguman tidak terlihat dan melambai kepada XiMen Feng, yang merupakan satu-satunya yang tidak menatap saya dengan mata berkilauan. “Hei sayang hot XiMen Feng, waktunya untuk berlatih.”

“Mengutuk! Apakah bocah yang cantik di sini tidak mengerti ucapan manusia? Saya seorang pria, bocah! Berapa kali aku harus memberitahumu? ”XiMen Feng meraung sedih seperti biasa sambil mengangkat pedangnya untuk maju ke atas raja ular bersamaku.

“Bolehkah saya bertanya, Tuanku, bagaimana kami dapat membantu Anda?” Pejuang kelompok bertanya, terkejut dan bingung.

“Kalian juga bisa pergi berlatih. Jika aku butuh kesembuhan, aku akan datang dan menemukanmu, ”jawabku apatis.

“Bukankah lebih baik jika aku hanya mengikutimu, Tuanku?” Imam itu menambahkan dengan cepat.

“Tidak perlu,” kataku dengan acuh dengan lambaian tangan. Apakah kamu sedang bercanda? Diikuti oleh sepasang mata yang mengagumi itu, aku akan merasa tidak nyaman dari ujung kepala sampai ujung kaki, jadi bahkan tidak menyebutkan melakukan latihan lagi di bawah tatapan itu.

“Jika tuan mengatakan demikian, maka sangat baik.” Kelima menunjukkan ekspresi yang sangat kecewa dan kemudian berjalan sangat lambat sambil melirik ke arahku dengan ekspresi “berduka”. Jika orang asing lewat pada saat itu, mereka mungkin akan menduga bahwa saya baru saja menolak lima kekasih.

Akhirnya, ketika tim beranggotakan lima orang itu tidak terlihat, aku menghela nafas lega, mengepalkan otot-otot wajahku yang membeku, dan kemudian berubah kembali ke ekspresiku yang normal dan lemah.

XiMen Feng menatapku dan menggelengkan kepalanya dengan putus asa, “Wah, aku benar-benar ingin menunjukkan ekspresi ini kepada lima orang idiot itu. Jika mereka melihat ini, saya menolak untuk percaya bahwa mereka akan terus mengagumi Anda dan berkata, ‘tuanku ini’ dan ‘tuanku itu.’ ”

“Tentu, panggil mereka.” Aku menguap malas dan menambahkan, “Yaitu, jika kamu tidak takut White Bird memberimu kapak.”

“Sonny, aku tidak takut dengan burung betina itu,” XiMen Feng mendengus.

Aku mengangkat alisku. “Burung Putih dan Yu Lian-dàsăo sangat dekat!”

Seperti yang saya pikirkan, begitu nama Yu Lian-dàsăo disebutkan, bahkan XiMen Feng berhenti berdebat kembali dan mulai merajuk pelan; dia bahkan tidak berani mengucapkan “sonny” untuk terakhir kalinya.

Sekarang kita berada di topik ini, saya harus sedikit menyinggung. Mengapa XiMen Feng sangat takut pada Yu Lian-dàsăo?

Pikirkan kembali ketika XiMen Feng bergabung dengan Infinite City. Pekerjaan pertamanya diberikan kepadanya oleh Yu Lian-dàsăo. Ingat apa yang saya sebutkan sebelumnya? Saya tidak tahu mengapa, tetapi para penggemar benar-benar menyukai adegan pertarungan kecil yang tidak terduga selama konser pertama, jadi XiMen Feng diperintahkan untuk naik ke panggung dan menantang saya di setiap konser berikutnya.

Saya ingat bahwa ketika XiMen Feng pertama kali menerima pesanan Yu Lian-dàsăo, dia berkata, “Tidak mungkin, Nak!”

Yu Lian-dàsăo tersenyum tipis, senyumnya yang menakutkan … Ketika aku berdiri di samping, itu membuatku berpikir bahwa XiMen Feng baru saja menemui ajalnya. Yu Lian-dàsăo berkata, “Hmm? Saya pikir Anda datang ke Infinite City untuk menantang Pangeran? Itu sebabnya saya mengatur pekerjaan ini untuk Anda – saya pikir Anda akan senang menerima! Atau … mungkin kau sudah dikalahkan oleh Pangeran kita yang tak terkalahkan, dan takut untuk menantangnya lagi? ”

Mendengar itu, XiMen Feng meledak dengan amarah, “Itu penistaan! Kata takut bahkan tidak ada dalam kosakata saya, Nak! ”

Dengan demikian, XiMen Feng menjadi badut konser terbesar. Dia dipukuli oleh saya menjadi bubur setiap kali, dan bahkan ada orang di antara hadirin yang berteriak, “Lebih keras!” Dan “Tidak cukup darah!”, Dll., Memaksa saya untuk menggunakan lebih banyak dan lebih banyak kekuatan padanya setiap kali.

Peristiwa kedua yang membuat XiMen Feng menyadari bahwa Yu Lian-dàsăo yang mematikan bukanlah seseorang yang bisa dianggap remeh ketika toko buku selesai dibangun. Yu Lian-dàsăo berpikir bahwa tidak ada cukup buku di toko. Karena Fairsky dan Phoenix adalah perempuan, mereka tidak bisa mengekspos terlalu banyak demi menarik lebih banyak pembaca pria. Jadi, seseorang yang terlihat cukup baik sebagai seorang bayi di siang hari terikat untuk membuat album foto edisi baju renang.

Dan itu belum semuanya. Yu Lian-dàsăo berpikir bahwa karena tidak ada pria berotot di Infinite Band, kami tidak akan dapat menarik pembaca yang suka pria berotot. Jadi, dia mengikat seseorang yang terlihat berotot di malam hari untuk mengambil album foto kedua. Ini sebenarnya agak menjijikkan, melihat semua otot dada yang memantul. Aku benar-benar tidak tahu mengapa ada orang yang menyukai tipe tubuh seperti itu … Ahem, aku tidak sengaja mengintip! Saya benar-benar tidak!

Memikirkan insiden-insiden itu, aku berbalik dan memandangi hot babe XiMen Feng, yang nyaris tidak bisa menahan tawa.

“Bocah yang cantik! Apa yang kau tertawakan? ”XiMen Feng memandang curiga ke ekspresiku yang aneh.

Aku dengan cepat menegakkan wajahku. “Ti-tidak ada apa-apa, mari kita lanjutkan pelatihan!”

Menyelesaikan kalimatku, aku mengabaikan ekspresi bingung XiMen Feng dan pergi untuk menyerang raja ular lain. Saya merasa jauh lebih baik. Oh well, setidaknya situasiku masih sedikit lebih baik daripada hot babe XiMen Feng.

Berjalan di belakang ular, aku merasakan kegembiraan yang menumpuk saat aku menyaksikan perawakannya yang menjulang tinggi. Saya membelai Black Dao dengan lembut, “Teman saya, sudah lama sejak Anda merasakan darah segar. Maaf karena membuat Anda melalui itu, jadi sekarang, nikmati pesta! ”

Berjalan di belakang ular, aku merasakan kegembiraan yang menumpuk saat aku menyaksikan perawakannya yang menjulang tinggi. Saya membelai Black Dao dengan lembut, “Teman saya, sudah lama sejak Anda merasakan darah segar. Maaf karena membuat Anda melalui itu, jadi sekarang, nikmati pesta! ”

Dengan “desir” aku menghunuskan Black Dao, dan kemudian tiba-tiba memikirkan ide nakal. Dengan satu kaki, aku dengan santai menginjak ekor raja ular, membuatnya menjulurkan lidahnya yang cukup jauh karena meringis karena rasa sakit. Itu berbalik dengan mulut terbuka lebar. Ketika melihatku, matanya sedikit menyipit seperti celah dan kemudian menerjang ke arahku, berniat menggigit kepalaku.

Aku tertawa dingin, dan dengan mudah lolos dari pukulan dengan menghindari ke kiri. Setelah itu, saya melihat sekilas ekornya menyapu ke arah saya dengan kekuatan penuh. Dengan poros kaki, aku melompati ekor, dan dengan keras menikam Black Dao ke arah kepala ular. Sebelum aku bisa memotong kepalanya, raja ular berbalik dan menerjang ke arahku lagi. Dalam satu gerakan, aku menundukkan kepalaku untuk menghindar sementara secara bersamaan menggunakan Black Dao untuk membelah raja ular dalam dua bagian yang sama dari tenggorokan ke bawah.

Akhirnya, saya berbalik dan juga memotong kepala, menutup mata dan membiarkan darah hangat menyemprot wajah saya. Saya membuka mata saya, menghapus darah dari wajah saya, dan menghela nafas. Akhirnya, aku bisa bertarung sampai sepenuh hati lagi.

“Mengutuk! Apakah Anda terbelakang, Nak? Mengapa kamu membuat dirimu meneteskan darah? ”XiMen Feng menatap keheranan pada darah yang menutupi seluruh wajah dan tubuhku.

Saya mengibaskan satu jari dan bertanya dengan tidak sopan, “Apakah Anda ingat apa nama panggilan saya?”

“Blood Elf …” XiMen Feng menjawab secara otomatis, dan kemudian menggaruk kepalanya. “Oh, jadi itu sebabnya kamu disebut elf darah. Jadi, bocah yang cantik ini memiliki hobi mesum semacam ini. ”

“Siapa yang cabul? Ini disebut haus darah, dan itu keren, mengerti? ”Saya menjawab, mengerutkan mulut.

XiMen Feng memberiku sinyal tangan universal – kepalan dengan hanya jari tengah yang mencuat. “Keren? Jika ada yang menyebut itu keren, aku akan memotong kepalaku sendiri untuk membuat sup untukmu, sialan. ”

“Sangat keren ….” kata-kata itu bergema dari belakangku.

Saya berbalik untuk melihat bahwa tim lima orang itu kembali. Mata para pemain wanita terus bermunculan seperti hati, dan mereka berdiri dengan tangan dan cengkeraman penuh dengan kekaguman dan kegembiraan. Yang tersisa bagi mereka untuk lakukan adalah berlutut dan berteriak, “Semua memuji raja!”

Aku menghela nafas dalam hatiku. Sepertinya saya tidak akan bisa berlatih dengan bebas hari ini. Seperti yang saya pikirkan, saya tidak bisa menahan diri untuk berbicara dengan XiMen Feng, mengatakan, “Hei, buat sup itu!”

“Liege Lord, bagaimana pelatihannya?” Tepat ketika kami tiba di kaki Kota Infinite, kami melihat Lolidragon dan Kong Kong sibuk dengan penanaman … perangkap mereka, itu. Lolidragon begitu lelah sehingga dia hanya memberi saya tatapan supercilious sebagai salam. Meskipun dia sendiri sangat lelah, Kong Kong masih melambaikan tangan dan bertanya kepadaku dengan riang.

“Tidak buruk,” aku menjawab dengan kasar dan berjalan melewatinya, diikuti oleh lima orang pengagum tim dan XiMen Feng, yang masih mempertimbangkan apakah dia harus menepati janjinya untuk memenggal kepalanya untuk membuatkan sup untukku.

Kong Kong memandangi kelima orang itu, dan berteriak, “Tidak setiap hari kamu mendapat kesempatan untuk pergi berlatih dengan Tuan Liege kami – apakah kalian membuat dirimu berguna? Dan apakah ada di antara Anda yang belajar sesuatu setelah melihat junjungan kita dalam pertempuran? ”

“Tentu saja! Kami memeriksa dengan sangat hati-hati setiap langkah Tuan Liege! ”Prajurit itu menjawab dengan cepat.

“Tuan itu sangat kuat! Dia benar-benar layak mendapat gelar raja yang tak terkalahkan! ”Mata berapi-api wanita penyihir itu tidak pernah menyimpang dariku.

“Raja yang tak terkalahkan? Nama yang pas! ”Mata Kong Kong berbinar, seolah-olah kalimat itu digunakan untuk menggambarkan dirinya sendiri. Dia berseru dengan senang, “Aku tidak bermaksud membual tentang tuan kita, tetapi hari Darah Elf jatuh adalah hari dimana emas turun dari langit.”

Kelima orang itu menganggukkan kepala dengan sungguh-sungguh begitu kata-kata itu keluar dari mulutnya.

Suara Lolidragon melayang di atas saluran PM, “raja yang tak terkalahkan? Jika kata-kata Kong Kong itu benar, saya mungkin akan mendapatkan tengkorak saya terbuka dari semua emas yang lama, dan Yu Lian-dàsăo tidak akan memiliki masalah keuangan lagi. ”

“Hei, setidaknya kita tidak pernah benar-benar menderita kekalahan yang sebenarnya. Bukankah kita selalu menang pada akhirnya? ”

Lolidragon tersenyum dingin, dan bertanya dengan acuh tak acuh, “Ngomong-ngomong, ada apa? Saya perhatikan bahwa Anda tampak sedikit pucat ketika kembali. Apakah kelima pemain itu terlalu lemah? Apakah mereka menjadi beban? Haruskah saya katakan White Bird untuk memilih grup yang berbeda untuk Anda? ”

Dengan sedih, saya menjawab sambil menghela nafas, “Itu tidak ada hubungannya dengan kekuatan mereka. Hanya saja mereka terlalu mengagumi saya, dan itu membuat saya merasa tidak nyaman. ”

“Hah, White Bird memilih mereka untuk membantumu berlatih dengan tepat karena dia melihat bahwa mereka semua mengagumimu secara mendalam dan tidak terlalu lemah. Apakah keputusan itu menjadi bumerang? ”Tanya Lolidragon, menahan tawa.

“Bisa aja. Apakah Anda menyadari bahwa mereka hanya satu langkah untuk membelikan saya dupa dan buah untuk disembah di altar saya? ”Saya menggerutu. Siapa yang mau diberi persembahan seolah-olah mereka adalah Kaisar Giok?

“Aku bisa mengerti maksudmu.” Lolidragon dan aku mendengarkan mereka berlima berdiskusi sengit dengan Kong Kong tentang ‘mukjizat’ku, bertanya-tanya apakah mereka benar-benar berbicara tentang aku atau tentang Dewa Yesus Kristus.

Pada akhirnya, Lolidragon berkata, “Nah, jika Anda tidak menyukai tim ini, Anda harus mengambilnya dengan White Bird.”

“Ya,” kataku ketika aku mendengarkan kelompok di sampingku mengatakan bagaimana selama satu kejadian tertentu, aku telah berpisah dengan Laut Merah3. Saya berpikir sendiri, saya harus meminta White Bird untuk mengubah tim ini untuk saya.

“Tuan Liege!” Burung Putih melesat saat aku tiba di kastil. Dia tidak menunggu jawaban dan malah buru-buru tetapi dengan hormat melanjutkan, “Liege Lord, ada dua tim petualang yang ingin bergabung dengan kami. Tolong temui pemimpin tim! ”

“Oh, oke,” kataku dengan sedikit kekecewaan. Awalnya aku berencana istirahat di Infinite Restaurant.

“Tuan Liege, tolong cari Phoenix dan dapatkan jubah baru Anda terlebih dahulu.” White Bird membungkuk dan bergegas pergi ke siapa yang tahu di mana.

Aku tidak tahu seperti apa jubah mimpiku nantinya, tetapi aku menahan kegembiraanku dan bergegas pergi untuk menemukan Phoenix.

“Phoenix!” Aku masuk ke kantor, meneriakkan namanya.

Phoenix, yang telah bekerja keras dengan kepalanya terkubur dalam catatan akuntansi, berbalik dan menatapku dengan terkejut. Kemudian, dia bertanya dengan gembira, “Apakah Pangeran butuh sesuatu dariku?”

Dengan mata berbinar, aku bertanya dengan tegang, “Jubah! Di mana jubah saya? ”

Ketika Phoenix mendengar apa yang saya inginkan, dia kecewa, “Oh,” dan mengeluarkan bungkusan besar dari tas antiknya dan memberikannya kepada saya. Meskipun ekspresi Phoenix tampak agak jengkel, aku tidak terlalu terganggu. Saya mengambil bungkusan itu dan mulai merobeknya.

“Whoa!” Aku berseru kaget. Jubah ini tidak seperti jubah superhero yang ada dalam pikiran saya. Sebaliknya, jubah merah tebal dan beludru yang dilapisi bulu putih ini persis seperti – jenis yang akan dikenakan seorang raja pada penobatannya, jubah yang berjalan beberapa meter di belakang orang itu!

“Aku memilih kainnya!” Phoenix mengumumkan dengan gembira.

“Oh … Tapi, bukankah ini berlebihan?” Aku akhirnya berkata hanya setelah mengambil napas dalam-dalam.

“Tapi kamu tidak menyukainya?” Tanya Phoenix.

“Itu tidak buruk,” jawabku sambil mengangkat bahu.

“Begitukah?” Tiba-tiba roh Phoenix sepertinya tenggelam ke tingkat yang sama sekali baru, dan dia menjadi diam.

Pada saat itu, Yu Lian-dàsăo masuk dan bertanya kepada saya sambil tersenyum, “Bagaimana?”

“Itu …” aku ragu-ragu, “bukankah itu agak berlebihan?”

“Itu akan mengeluarkan aura bangsamu!” Yu Lian-dàsăo selesai dan kemudian menambahkan dengan sedikit jengkel, “Itu dibuat agar sesuai dengan selera White Bird. Saya lebih suka menggunakan kain yang lebih sederhana, Anda tahu, untuk menghemat uang. ”

“Tapi tidak apa-apa seperti ini. Bagaimanapun, Anda akan bertemu lebih banyak orang di masa depan dan akan ada banyak upacara dan semacamnya, jadi akan lebih baik untuk memiliki jubah yang terlihat lebih bermartabat, “kata Yu Lian-dàsăo sambil berpikir.

Upacara? Ketika saya baru saja akan bertanya, White Bird meminta kami dengan tampilan panik. Tanpa sepatah kata pun, dia membantu saya mengenakan jubah dan kemudian memuji saya dengan hormat, “Mantel itu cocok untuk Anda, Tuan Liege. Tolong temui dua pemimpin tim petualang di aula utama sekarang. ”

Upacara? Ketika saya baru saja akan bertanya, White Bird meminta kami dengan tampilan panik. Tanpa sepatah kata pun, dia membantu saya mengenakan jubah dan kemudian memuji saya dengan hormat, “Mantel itu cocok untuk Anda, Tuan Liege. Tolong temui dua pemimpin tim petualang di aula utama sekarang. ”

“Oh.” Aku menjawab dengan linglung ke White Bird sambil dengan hati-hati memeriksa setiap detail jubah yang sekarang kupakai.

White Bird semakin panik, “Liege Lord, tolong cepat. Mereka sudah menunggu lama. ”

“Baiklah, ayo pergi.” Aku mengangkat bahu dan berjalan menuju aula utama dengan White Bird mengikuti dari belakang.

“Tolong jangan lupa tentang sikapmu, Tuan Liege.” White Bird menatap ekspresi malasku dengan khawatir.

“Ya, aku tahu.” Aku meregangkan tubuh dengan malas, memejamkan mata, dan menarik napas dalam-dalam. Ketika saya membuka mata lagi, saya memiliki bayangan senyum di wajah saya, tetapi mata saya memiliki tatapan mengintimidasi yang mampu membekukan udara setinggi tiga kaki: penampilan peri darah yang terkenal itu.

Ketika saya berjalan ke aula, saya melihat sekitar sepuluh orang sedang minum teh. Saya mengamati kerumunan dengan senyum tenang dan duduk di atas takhta saya.

Mata semua orang tertuju padaku ketika aku menghirup dengan tenang dari secangkir teh yang disajikan White Bird kepadaku. Kemudian saya melihat semua orang dan memulai pidato sambutan resmi saya. “Aku adalah Bangsawan Penguasa Kota Infinite, Pangeran. Atas nama Infinite City, saya menyambut Anda semua— ”

Saya bahkan tidak selesai ketika seseorang menyela, “Tunggu!”

Ini adalah pertama kalinya seseorang berani mengganggu saya dalam banyak pidato sambutan saya. Saya melihat dengan rasa ingin tahu pada orang yang telah mengganggu saya. Dia adalah orang yang tampak tenang. Di matanya aku bisa melihat bahwa dia tidak percaya pada kekuatanku.

“Ya?” Tanyaku dengan setengah senyumku. Mungkin kali ini pertemuan penyambutan tidak akan membosankan seperti sebelumnya.

Orang yang tenang itu membungkuk dengan tangannya, dan mulai berbicara dengan sikap yang sangat mengesankan, “Aku pernah mendengar desas-desus bahwa Pangeran, penguasa Kota Tak Terbatas, yang dengannya aku memiliki keberuntungan untuk bertemu hari ini, adalah seorang lelaki legendaris yang kekuatannya adalah tak tertandingi, dengan bawahan yang mampu tak terhitung jumlahnya. Dari pertemuan ini hari ini, jelas dari sikap Anda yang mengesankan bahwa Anda bukan orang biasa. Tetapi itu saja tidak cukup bukti bagi saya dan saudara-saudara saya untuk bergabung dengan Infinite City. Kami ingin menyaksikan sendiri bukti kekuatan Anda. ”

Saya tidak bisa menahan diri untuk menatapnya. Hei teman, apakah benar-benar perlu bagimu untuk menyemburkan semua omong kosong bombastis itu? Apakah Anda pikir ini semacam novel seni bela diri Tiongkok kuno? Atau hanya karena Anda terjebak di buku yang salah? Apakah Anda domba yang hilang dari salah satu novel Jin Yong? 4 Saya pernah berpikir bahwa Burung Putih adalah satu-satunya yang berbicara seperti ini. Tetapi setelah bertemu dengan orang ini hari ini, saya menyadari bahwa cara bicara White Bird tidak ada bandingannya.

“Liege Lord, jawab dia!” Suara panik White Bird melayang di atas saluran PM.

Saya tersenyum dan memberikan jawaban langsung kepada sesama Jin Yong, “Apa yang Anda usulkan? Katakan langsung, tidak perlu bertele-tele tentang semak belukar. ”

“Baik. Seperti yang diharapkan, penguasa Kota Tak Terbatas langsung dan to the point. ”Rekan Jin Yong itu mengacungkan jempol dan pandangan hormat.

Dia menunjuk ke arah seorang pria yang berpakaian serba hitam, dan kemudian berkata dengan wajah penuh kebanggaan, “Ini adalah petarung terbaik tim kami, Cold Fox.”

Aku menatap Cold Fox. Mendengar nama itu sendirian, orang dapat menyimpulkan bahwa dia akan menjadi orang yang dingin, dan aku tidak kecewa. Dia memiliki rambut hitam legam, mata hitam, pakaian hitam – pada dasarnya hitam. Dia bahkan memakai wajah yang mengatakan, ‘Ganggu aku, dan aku akan membunuhmu; jangan ganggu aku, dan aku masih ingin membunuhmu. ‘ Tidak heran dia disebut Cold Fox. Jika mataku digambarkan mampu membekukan tiga kaki udara, dia pasti akan membeku delapan kaki, dan dia menatapku dengan nilai delapan kaki.

“Jika Bawahan Penguasa atau salah satu bawahannya bisa mengalahkan Cold Fox, maka kita semua akan tinggal di Kota Tak Terbatas dan berjanji kesetiaan kepada Anda selamanya.” Meskipun bahkan ketika dia mengatakan ini, sesama Jin Yong memiliki pandangan yang jelas menunjukkan Keyakinan akan Cold Fox tidak pernah kalah.

Merasakan beban dari tatapan dingin Cold Fox, tiba-tiba aku memiliki keinginan untuk memukulnya dengan keras, jadi aku berdiri dengan penuh semangat untuk menghadapi tantangan ini.

“Jangan menantangnya!” Pada saat ini, suara Nan Gong Zui melayang di atas saluran PM. Aku mendongak untuk melihat bahwa Zui baru saja masuk, dan aku menatapnya dengan bingung. Dia melanjutkan pada PM, “Cold Fox, pemain terkuat ketiga Life Life, setidaknya tingkat 92. Dia menggunakan salah satu dari tiga senjata legendaris, Bloodlust. Aku khawatir kamu mungkin bukan lawannya, Pangeran. ”

Mendengar itu, saya tertawa terbahak-bahak … dan segera duduk. Mengutuk! Kemana perginya Kenshin?

Zui mengatakannya dengan lembut ketika dia mengatakan bahwa aku mungkin bukan lawannya. Saya jelas bukan lawannya! Saya masih memiliki setidaknya kesadaran diri sebanyak itu. Meskipun kita tidak yakin dengan level sebenarnya, perbedaan enam belas level terlalu banyak. Ditambah lagi, melawan senjata legendaris Cold Fox dan dengan pendiriannya yang hanya bisa menjadi milik maniak pertempuran, apakah ada cara agar aku bisa menang? Yah, tidak kecuali Cold Fox terkena serangan flu perut secara tiba-tiba … tapi kita tidak sakit dalam permainan, jadi saya lebih baik berhenti berharap keajaiban seperti itu terjadi.

“Karena kamu telah memilih pemain terkuatmu, kurasa aku akan memilih milikku juga!” Aku berkata kepada sesama Jin Yong dengan pandangan acuh tak acuh. Aku mengatakan ini mengetahui bahwa aku sudah menyuruh Kenshin untuk datang, dan bahwa dia ada di kastil dan mungkin sudah dalam perjalanan.

Penjelasan cepat: hewan peliharaan tidak dapat mengirim PM, dan hanya pemilik hewan peliharaan yang dapat mengobrol dengan hewan peliharaan dari jarak jauh. Saya sudah memberi tahu semua orang di Infinite City bahwa Sunshine dan Kenshin adalah penjaga pribadi saya dan bahwa mereka tidak akan pernah mendengarkan atau mematuhi orang lain. Jadi, tidak ada yang curiga tentang ini sejauh ini. Bahkan jika orang mencoba mengirim PM ke Kenshin, mereka mungkin akan berpikir bahwa dia tidak ingin menjawab.

“Pemain terkuat? Saya berpikir bahwa Liege Lord adalah pemain terkuat di Kota Infinite, ”rekan Jin Yong itu bertanya dengan bingung.

Saya tersenyum lagi, “Kamu terlalu memuji saya. Selalu ada gunung yang lebih tinggi. Selain itu, saya sudah dimakamkan di tempat kerja dan sayangnya lalai pada pelatihan saya. Mengapa pemain terkuat adalah saya? ”

Si Jin Yong sepertinya tidak terlalu keberatan, mungkin karena dia benar-benar percaya diri pada Cold Fox peringkat ketiga. Dia hanya berkata, “Kalau begitu, semoga pemain terkuat Kota Infinite silakan melangkah maju!”

Aku melihat kepala rambut merah cemerlang dari sudut mataku dan berkata dengan lega, “Kenshin, kamu akan menjadi satu-satunya Rubah Dingin yang berduel.”

Semua orang mengalihkan pandangan ke pintu, menatap Kenshin dengan ragu. Kenshin tidak pernah mengatakan sesuatu yang tidak perlu, jadi dia hanya mencengkeram pedangnya dengan tangan kiri dan berjalan menuju Cold Fox. Cold Fox tampaknya merasakan bahwa Kenshin akan menjadi lawan yang kuat dan matanya bersinar karena kegembiraan.

Ini adalah … pertempuran orang berdarah dingin! Aku menghela nafas, mengapa semua pemain kuat berdarah dingin? Mungkinkah terlalu banyak berlatih membuat darah Anda mulai berubah menjadi es?

Dengan santai saya menunggu dimulainya pertempuran sekali dalam seabad ini. Kenapa aku begitu santai? Yah, aku punya kepercayaan 200% pada Kenshin. Bahkan tidak perlu menyebutkan bahwa dia adalah hadiah dari pencarian tersembunyi. Pertimbangkan saja fakta bahwa ia adalah bos Gua Setan. Ini bukan pencarian sederhana bagi seseorang untuk mengalahkan bos sendirian. Pernahkah Anda mendengar ada yang berhasil?

Juga, Cold Fox hanya level 92 … well, level 76 saya tidak dalam posisi untuk mengatakan “hanya” level 92. Tapi tetap saja, melawan level 100 Kenshin, level 92 ada di sisi yang lemah. Juga, keterampilan Kenshin di luar orang-orang dari pemain level 100 biasa. Saya ragu bahwa bahkan pemain level 120 akan dapat mengalahkannya sendirian, dan level tertinggi pada peringkat saat ini hanya 95. Jadi, jika Kenshin adalah seorang pemain, maka dia akan menjadi pemain terkuat Second Life.

Jadi, apa yang harus saya khawatirkan? Jika bukan karena gambar saya sebagai raja, saya akan memiliki popcorn dan soda sekarang.

Di bawah, semua orang sudah membentuk tempat terbuka di tengah untuk mereka berdua bertarung. Tak satu pun dari mereka yang mengatakan sepatah kata pun sejak awal, tapi aku bisa melihat dengan jelas ekspresi dingin Cold Fox mulai goyah. Sama seperti aku berpikir bahwa Cold Fox harus siap untuk bergerak, dia melakukannya.

Cold Fox melesat cepat menuju Kenshin dengan kecepatan yang akan membuatku tertinggal di debu. Dalam sekejap, Cold Fox tepat di depan Kenshin dan Bloodlust didorong ke depan. Kenshin nyaris tidak bergerak. Dia hanya menjentikkan setengah bilahnya dari sarungnya dan memblokir serangan itu. Refleks Cold Fox sangat cepat, jadi ketika kedua bilah menyentuh kakinya, dia juga menyapu tubuh bagian bawah Kenshin. Namun, Kenshin bukanlah target yang mudah. Dia sedikit miring, dan kaki Cold Fox bertabrakan dengan lutut Kenshin … Dalam pertempuran tulang kering versus lutut, saya pikir semua orang tahu hasilnya! Bahkan jika Anda tidak melakukannya, saya tidak akan merekomendasikan Anda untuk mencobanya sendiri. Saya tidak akan bertanggung jawab atas hasilnya.

Melihat wajah sedingin Cold Fox benar-benar berkedut sedikit, aku tahu itu pasti sangat menyakitkan! Mengabaikan rasa sakit, Cold Fox dengan cepat mengacungkan pedangnya untuk serangan lain. Namun, Kenshin sudah mengeluarkan pedangnya, dan aku hanya bisa mendengar dentingan logam yang konstan dan melihat kilatan perak di antara keduanya.

“Howling Wolf!” Cold Fox memotong banyak garis miring berbentuk bulan sabit tepat di Kenshin. Dia kemudian mengikuti dengan seksama di belakang garis miring, pergi untuk Kenshin secara langsung. Tidak ada cara untuk menghindari serangan ini, dan aku berdiri dari tahta dengan terkejut. Saya benar-benar ingin menyelam di sana untuk menyelamatkan Kenshin.

Kenshin adalah hewan peliharaan, dan hewan peliharaan dapat dibangkitkan, tetapi jika Kenshin mati dan dibangkitkan, apakah dia masih mempertahankan kesadaran dirinya? Bahkan Lolidragon tidak begitu yakin tentang ini. Saya tidak ingin mengambil risiko dan mengambil risiko Kenshin kehilangan kesadaran dirinya.

“Void Piercer!” Kata Kenshin dingin. Bahkan sebelum aku bisa melihat apa yang terjadi, dia sudah berdiri di belakang Cold Fox dan tebasan Howling Wolf-nya. Setelah membeku sesaat, Cold Fox dengan enggan jatuh ke tanah, menodai lantai bersih dengan genangan darah besar. Namun, dia tidak berubah menjadi kolom cahaya putih dan terbang. Sepertinya Kenshin telah berhati-hati untuk tidak membunuhnya.

Semua orang, termasuk saya, membeku di tempat, tidak yakin dengan apa yang telah terjadi. Bagaimana tepatnya Kenshin berhasil menghindari Howling Wolf? Dan sejak kapan Cold Fox menderita luka yang begitu parah? Itu tadi Menajubkan…. Saya memiliki banyak pertanyaan, tetapi saya tidak cukup bodoh untuk menanyakan Kenshin tentang serangan rahasianya di depan semua orang ini. Mengapa saya membiarkan orang lain tahu tentang kemampuan rahasia peliharaan saya sendiri dan membiarkan mereka mengetahui kelemahannya ?!

Aku duduk perlahan dan dengan tenang berkata, “Pertempuran berakhir, kalian bisa pergi dan membantu Cold Fox menyembuhkan.”

Ekspresi orang yang tenang itu berubah drastis dan dia menjerit pada Cold Fox dengan penghinaan keras. “Bajingan! Anda mengatakan bahwa Anda tidak akan kalah dari siapa pun kecuali untuk Pria Kematian peringkat atas! Sekarang kamu telah kehilangan anak nakal yang tidak dikenal, apa gunanya aku untukmu ?! ”

Orang yang tenang membuang fasadnya yang tenang dan dengan ekspresi keras, menghunus pedangnya untuk menyerang Cold Fox, yang sedang berbaring tanpa pertahanan di tanah. Saya sangat terkejut bahwa saya tidak bisa mengucapkan sepatah kata pun dalam waktu, hanya menonton tanpa daya ketika Cold Fox akan dibantai tepat di depan mata saya.

“Soaring Dragon!” Sebuah kehidupan melintas dengan gumaman lembut dari Kenshin. Orang yang tenang itu bahkan tidak mendapat kesempatan untuk mengucapkan satu tangis sebelum dia berubah menjadi pilar cahaya putih di langit.

Saya agak kaget. Ini adalah pertama kalinya Kenshin menengahi sendiri tanpa perintah saya.

“Dàgē!” Teman satu tim yang tenang itu tersentak dan kemudian menatap Kenshin dengan ganas. Setelah Kenshin mensurvei mereka kembali, mereka mundur ketakutan dan membuang muka.

Saya agak kaget. Ini adalah pertama kalinya Kenshin menengahi sendiri tanpa perintah saya.

“Dàgē!” Teman satu tim yang tenang itu tersentak dan kemudian menatap Kenshin dengan ganas. Setelah Kenshin mensurvei mereka kembali, mereka mundur ketakutan dan membuang muka.

Salah satu dari mereka berbalik dan mulai menjerit pada saya, “Tuan Kota Tak Terbatas! Apa artinya ini? Dua tim kami datang sejauh ini untuk bergabung dengan Infinite City, namun Anda telah membunuh Dàgē kami! ”

Aku mencibir dingin, “Jika kamu benar-benar berniat bergabung dengan Infinite City, maka kamu tidak akan menemukan pemain peringkat ketiga, Cold Fox, untuk menantangku. Sudah jelas bahwa Anda hanya ingin menimbulkan masalah! ”

Setelah saya mengatakan itu, orang-orang di depan saya semua menjadi pucat, tetapi mereka menahan diri, “Kami tidak pernah melakukannya! Kami hanya ingin melihat apakah Infinite City layak bagi kami untuk bergabung. ”

“Itu bahkan tidak masuk akal. Pergi dari hadapanku. Aku akan membiarkan insiden hari ini meluncur, tetapi jika kamu datang ke sini lagi untuk mencari masalah, Infinite City tidak akan menunjukkan belas kasihan kepada kalian. ”Aku menjawab dengan dingin dan melambaikan tangan pada White Bird dengan tidak sabar. “Burung putih! Tunjukkan tamu kita! ”

“Ya, Tuanku.” Setelah menanggapi dengan hormat, dia menyalakan gerombolan orang-orang dengan tatapan galak, “Berani-beraninya kau datang ke Infinite City untuk memainkan trik kotormu. Penjaga! ”

“Di sini!” Sekelompok pria yang mengenakan baju besi yang sama tiba-tiba menyerbu masuk dari samping dan menanggapi secara bersamaan.

Saya hampir memuntahkan teh saya. Sejak kapan kita memiliki hal-hal seperti penjaga? Bahkan aku, Tuan Liege, tidak tahu tentang itu. Saya akan memberitahu mereka untuk berteriak “Wei Wu ~” 5 sedikit kemudian.

“Tuan Liege telah memerintahkan agar orang-orang ini dikawal!” Teriak Burung Putih, menatap dingin pada para tamu yang tidak disukai.

“Ya!” Teriak para penjaga lagi bersamaan, dan mulai melaksanakan perintah, mengusir para tamu keluar dari aula utama dengan gelombang Tao. Para tamu yang disebut itu menyadari bahwa situasinya tampak suram bagi mereka, dan mereka buru-buru mundur dari aula, tetapi tidak sebelum memberi saya pandangan jahat sebelum mereka pergi.

“Saya sangat menyesal, Tuan Liege,” White Bird tiba-tiba berbalik, dan meminta maaf dengan wajah penuh penyesalan. “Aku seharusnya menyelidiki lebih dulu apakah mereka benar-benar ingin bergabung dengan Infinite City atau jika mereka hanya mencari masalah. Saya minta maaf karena membuat Tuan Liege menangani ini sendiri. ”

“Ini bukan masalah besar,” jawab saya White Bird, tidak peduli. Mataku tertuju pada pemandangan di bawah. Kenshin dan Cold Fox saling menatap dengan dingin. Setiap penonton mungkin akan berpikir bahwa mereka ingin saling membunuh. Tapi dari pengalaman saya dengan ekspresi wajah Kenshin, percakapan itu sebenarnya berlangsung seperti ini:

“Oke?” Tatapan pertama Kenshin.

“Oke.” Wajah Cold Fox menjawab.

“Tolong?” Pandangan kedua Kenshin dengan alis sedikit terangkat.

“Tidak.” Cold Fox menurunkan matanya dan mulai minum ramuan merah.

Cold Fox perlahan berdiri. Meskipun ramuan merah tidak bisa menyembuhkan lukanya sepenuhnya, itu sudah cukup baginya untuk bisa bergerak lagi. Dia melirikku, dan kemudian pada Kenshin. Raut itu mungkin bertanya, “Bisakah aku pergi?”

Kenshin menatapku, meminta pesanan saya. Aku mengerutkan kedua alisku karena tidak setuju, dan Kenshin sedikit mengernyit. Dia kembali menatap Cold Fox sebelum menjawab “tidak” dengan matanya.

Cold Fox sepertinya tidak terkejut. Dia menatap lurus ke arah saya dengan pandangan yang mengatakan, “Bunuh atau siksa, lakukan apa pun yang kamu inginkan.” Ekspresi itu membangkitkan amarah saya, jadi saya berbicara dengan nada yang tidak ramah, “Kamu berjalan di sini mencari masalah, jadi katakan padaku, apa yang harus saya lakukan denganmu? ”

“Terserah kamu.” Nada acuh tak acuh Fox Dingin membuatnya terdengar seperti kita sedang mendiskusikan nasib orang lain.

Melihat ekspresi apatis itu, saya berpikir, Dia mungkin bahkan tidak akan berkedip jika saya memukulnya atau bahkan membunuhnya. Jadi apa gunanya menghukumnya? Saya lebih suka memukuli Gui. Setidaknya dia akan meraung agar aku mendengar.

“Oh well, lupakan saja, karena kamu dibuang di sini oleh pemimpin timmu,” kataku malas.

Cold Fox menyeringai, “Aku bukan bagian dari tim mana pun.”

Mendengar itu, keingintahuan saya terguncang, “Lalu mengapa Anda datang hari ini?”

“Untuk menantang yang terkuat!” Mata Cold Fox berkilau dengan cahaya penghasut perang.

Hmm? Menarik. Tiba-tiba saya membuat rencana untuk membuat Cold Fox tetap tinggal. Mengapa saya harus membiarkannya tinggal? Nah, jika ada pemain kuat lain yang bisa saya kirimkan untuk bertarung, maka saya tidak perlu terlalu bergantung pada Kenshin sendirian.

“Bergabunglah dengan Infinite City!” Aku melewatkan formalitas dan sampai ke titik utama.

“Tidak!” Cold Fox juga memberikan jawaban yang jelas.

Samar-samar aku menunjukkan senyum licik. “Bergabunglah dengan saya. Setelah kamu bergabung, aku berjanji kamu bisa menantang Kenshin kapan pun kamu mau. ”

Mendengar itu, mata Cold Fox goyah. Meskipun tampilan yang diberikan Kenshin kepadaku saat ini agak terlalu keras.

Saya memainkan kartu truf saya. “Atau apakah kamu takut untuk menantang Kenshin lagi? Yah, saya bisa mengerti. Kenshin begitu kuat sehingga dia bahkan tidak tampak manusia. Tidak mengherankan kalau kamu takut. ”

“Omong kosong!” Cold Fox menyipitkan matanya berbahaya.

Aku tertawa nakal. Tipu muslihat ini tidak pernah gagal, tidak peduli apakah itu Yu Lian-dàsăo yang menggunakannya melawan XiMen Feng atau saya sendiri untuk memikat di Cold Fox.

Ekspresi Cold Fox tiba-tiba berubah jelek, “Aku tidak mengikuti perintah.”

“Maka kamu bisa mengambil peran yang sama dengan Kenshin dan menjadi pengawal pribadiku. Anda tidak perlu mendengarkan orang lain kecuali saya. Dan, kecuali memanggilmu keluar untuk menantang lawan yang kuat, pada dasarnya aku tidak akan memberimu perintah, ”aku tersenyum lembut.

“Um …” Cold Fox ragu-ragu, tetapi ketika dia berbalik dan menatap Kenshin, tampang yang dia kenakan seolah-olah dia telah melihat kekasihnya. Dia memeriksa Kenshin dari ujung kepala hingga ujung kaki, dan kemudian dari ujung kaki ke ujung kepala. Setelah itu, ekspresi persetujuannya tampaknya mengalahkan yang tidak setuju.

Saya merasa tidak ingin menunggu jawaban, jadi saya melanjutkan, “Oke, itu sudah pasti. Ketika saya tidak memiliki pesanan untuk Anda, Anda dapat mengikuti Kenshin di sekitar, atau dia dapat mengikuti Anda. Anda berdua bisa pergi ke mana saja, tetapi jangan meninggalkan Benua Tengah. ”

Sebelum meninggalkan aula, aku hanya bisa melirik Kenshin. Terlihat itu … aku 100% yakin itu berarti dia ingin mengirimku ke Gua Setan sebagai hantu!

Catatan kaki:

1 Dewi Laut: Māzǔ (媽祖) adalah Dewi Laut yang mengawasi para pelaut dan nelayan. Karena Taiwan adalah negara kepulauan, nenek moyang orang Taiwan harus bergantung pada laut untuk makanan dan pendapatan mereka, karenanya 媽祖 sangat dihormati di sana. Silakan merujuk ke http://en.wikipedia.org/wiki/Mazu_%28goddess%29 untuk informasi lebih lanjut.
2 Jade Emperor: Dalam budaya rakyat Taois, Kaisar Giok adalah salah satu dewa paling penting dan tertinggi, memerintah Surga dan semua alam kehidupan di bawah ini, termasuk Manusia dan Neraka. Lihat http://en.wikipedia.org/wiki/Jade_Emperor untuk informasi lebih lanjut.
3 Parted the Red Sea: Ini adalah referensi alkitabiah. Musa telah memisah Laut Merah ketika dia memimpin bangsa Israel keluar dari perbudakan di Mesir. Tidak jelas apakah ini seharusnya sepenuhnya terpisah dari referensi sebelumnya tentang Yesus Kristus (yang melakukan banyak mukjizat, tetapi tidak berpisah dengan Laut Merah) atau merupakan kesalahpahaman tradisi Kristen oleh Yu Wo.
4 Jin Yong: Seperti yang disebutkan dalam salah satu bab sebelumnya, Jin Yong adalah novelis wuxia Cina modern yang terkenal. Karakter “Lolidragon” pada awalnya adalah karakter dalam novelnya The Return of the Condor Heroes. Lihat http://en.wikipedia.org/wiki/Jin_Yong untuk informasi lebih lanjut.
5 Wei Wu: Ungkapan 威武 (wēi wǔ) secara harfiah berarti “prestise yang tangguh / militer”. Ini berasal dari perkataan dari filsuf Tiongkok Mencius, “Prestise militer tidak dapat diayunkan” (威武 不能 屈) dan telah diadopsi sebagai panggilan pembuka standar di pengadilan Tiongkok.

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •