½ Prince Volume 4 Chapter 11.5 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 11.5 Bab Tambahan: Matahari harus Bersinar di Langit yang Adil

“Berhentilah menjengkelkan. Saya pasti akan menjadi juru bicara, tetapi apakah Anda ingin tampil atau tidak, itu terserah Anda! ”Pangeran dengan marah menegur.

Bahkan setelah dia melarikan diri, dia masih bisa dengan jelas melihat wajah Pangeran yang tidak sabar ketika dia memarahinya.

“Pangeran benar-benar melangkah melewati garis kali ini. Saya sangat menyukainya, tetapi bagaimana dia bisa menjadi playboy seperti itu? Dan dia bahkan menerima pria dan wanita! ”Fairsky mengutuk ketika dia menangis. Kata-kata keras yang digunakan Pangeran benar-benar menyakitinya.

“Aku melarikan diri sejak lama … Kenapa belum ada yang mengejarku?” Fairsky bertanya-tanya, melihat dari balik bahunya ketika dia berlari. Jangan bilang bahwa mereka benar-benar tidak menginginkan saya lagi? Itu buruk! Fairsky mulai berlari kembali dengan cemas.

Pow! Dia menabrak orang lain saat dia berlari di sudut.

“Hei! Apakah kamu tidak tahu bahwa kamu harus membuka mata dan melihat-lihat ketika kamu berjalan? ”Fairsky memarahi dengan marah ketika dia memijat dahinya yang merah dan bengkak dengan rasa sakit.

“Fairsky, ini aku, Sunshine,” pria yang ditabraknya berkata. Sebagai penyihir yang lemah secara fisik, Sunshine telah mengalami kerusakan yang jauh lebih besar daripada Fairsky, dan berada dalam kondisi pusing. Jika bukan karena suara keras Fairsky yang familier, dia tidak akan menyadari bahwa itu adalah dia yang menabraknya.

Fairsky akhirnya melihat bahwa orang yang sekarat yang tergeletak di tanah adalah salah satu rekan satu timnya sendiri.

“Sinar matahari? Kenapa kamu ada di sini? “Fairsky bertanya.

“Aku datang untuk menemukanmu.” Jawab Sunshine ketika dia perlahan bangkit kembali.

“Jadi hanya kamu yang datang untuk menjemputku … aku tidak ingin kembali,” kata Fairsky sambil kekanak-kanakan menolak untuk bangkit dari tanah. Ketika dia berpikir tentang bagaimana semua orang tidak peduli padanya, hatinya dipenuhi dengan kebencian dan matanya mulai basah.

“Kami benar-benar terlambat untuk memulai konser kami, jadi semua orang harus tampil terlebih dahulu,” Sunshine menjelaskan dengan lembut.

“Aku tidak peduli. Saya tidak akan kembali. Lagipula tidak ada yang menyukaiku. ”Ketika Fairsky berbicara, air mata mulai mengalir dari matanya. Betul; Prince selalu membenciku karena tidak masuk akal, sementara Phoenix, Jahat, dan Gui adalah saingan cintaku.

“Ada orang yang menyukaimu. Seperti saya; Aku sangat menyukaimu, ”kata Sunshine, tersenyum. Dia selalu berpikir bahwa gadis yang suka berteriak dan menyuarakan pendapatnya dengan keras itu menarik. Dia selalu mengungkapkan pikirannya dan mengungkapkan perasaannya dengan jujur, tidak seperti orang lain yang memikirkan satu hal dan mengatakan hal lain. Orang-orang itu benar-benar membuatku sakit kepala.

Mendengar jawaban langsung dari Sunshine, bahkan seorang gadis yang blak-blakan seperti Fairsky hanya bisa tersipu malu dan berkata, “Kamu bohong! Aku sangat tidak pantas disayang! Saya tidak tahu di mana harus menarik garis ketika saya berbicara, saya tidak secantik Lolidragon atau Phoenix, dan saya selalu bersikap tidak masuk akal …! ”Ketika dia menuliskan kekurangannya, Fairsky menyadari bahwa dia benar-benar memiliki banyak kesalahan dan mulai terisak. Tidak heran tidak ada yang menyukaiku. Tetapi jika mereka ingin saya bersikap lembut seperti Phoenix, atau menawan dan cantik seperti Lolidragon, saya juga tidak bisa melakukannya. Apakah ini takdirku untuk tidak pernah mendapat tempat di hati Pangeran?

Sunshine tidak bisa menahan tawa ketika dia melihat Fairsky mengabaikannya dan tenggelam dalam depresi sendirian. Dia benar-benar gadis yang lucu, pikirnya.

“Tapi kamu jujur, tidak seperti orang lain yang selalu menyembunyikan perasaan mereka yang sebenarnya,” katanya.

“Sungguh …?” Fairsky bertanya dengan ragu dengan suara pelan. “Tapi semua orang mengatakan aku tidak masuk akal seperti ini.”

“Kamu tidak masuk akal. Jika Anda tidak masuk akal, Anda tidak akan menjadi Anda, ”jawab Sunshine sambil tersenyum.

“Apa? Saya tidak masuk akal! ”Amarah Fairsky berkobar lagi.

“Ya itu benar. Jika Wicked tidak selalu serius, dia tidak akan Wicked. Jika Gui berhenti menjadi aneh, dia juga bukan Gui. Selain itu, ada Kenshin. ”Sunshine tertawa keras. “Jika suatu hari Kenshin tiba-tiba menjadi kotak obrolan, saya mungkin akan berpikir dia sudah gila.” Sunshine melanjutkan dengan lembut, “Inilah sebabnya mengapa kejujuranmu adalah bagian yang paling menarik tentang dirimu, Fairsky. Jangan memaksakan dirimu untuk menjadi lembut, karena kamu akan kehilangan kilauanmu jika kamu melakukan itu. ”

“Benarkah?” Diucapkan oleh Sunshine seperti itu, Fairsky memerah seperti biasanya.

“Ya!” Sunshine mengangguk dengan keyakinan.

Fairsky berdiri dengan mulut cemberut dan berkata dengan enggan, “Baiklah kalau begitu, ayo kembali.”

“Oke.” Sunshine tersenyum lagi sambil mengeluarkan karpet terbangnya, bersiap untuk “operasi penyelamatan” yang dibutuhkan band. Jika mereka terlambat, keempat orang itu mungkin bahkan semua pakaian mereka robek, seperti terakhir kali, ketika Pangeran hampir mengalami nasib seperti itu …

“Kamu orang yang aneh, selalu tersenyum. Apa yang lucu? ”Fairsky terus mengomel saat dia naik ke karpet terbang.

Sunshine menjawabnya dengan tawa, “Karena tidak ada yang perlu disedihkan, tentu saja aku akan tersenyum.”

“Orang yang aneh,” gumam Fairsky, namun dia sangat menyukai senyum hangat Sunshine.

Fairsky siap berjalan-jalan di kota untuk menemukan tempat yang cocok untuk membangun toko buku. Tetapi Pangeran, sebagai seorang pelahap, tidak akan pernah meninggalkan makanannya untuk menemaninya berjalan-jalan di kota. Fairsky mengeluh pelan pada dirinya sendiri, aku bertanya-tanya mengapa Pangeran suka makan begitu banyak …

“Gui memintaku untuk pergi mencari sendiri. Hmph, seolah-olah tidak ada yang tahu dia hanya ingin tinggal di sisi Pangeran sebentar lagi. “Fairsky cemberut, dengan enggan mempersiapkan diri untuk menemukan situs sendirian.

Mendengar gumam murahan Fairsky, Sunshine tertawa dan berkata, “Kenapa aku tidak ikut denganmu?”

Mendengar kata-kata Sunshine, mata sedih Fairsky segera memohon. “Apakah kamu benar-benar mau pergi bersamaku?” Tanyanya.

“Tentu saja. Kenshin, apakah kamu juga ingin pergi? ”Setelah Sunshine menjawab Fairsky, dia menoleh ke arah Kenshin, yang bersikap dingin dan tenang seperti biasanya.

Kenshin menggelengkan kepalanya. “Tidak.”

“Apakah begitu? Kalau begitu mari kita pergi, Fairsky. ”Sunshine memandang Fairsky sambil tersenyum, sementara hati yang terakhir tiba-tiba mulai berdetak lebih cepat tanpa alasan yang jelas.

“Sunshine, menurutmu di mana tempat terbaik untuk membangun toko buku itu?” Fairsky bertanya sambil memeluk lengan Sunshine dengan gembira. “Haruskah kita membangun toko buku di suatu tempat terpencil untuk suasana yang tenang dan tenang, atau di pusat kota di mana ada banyak lalu lintas?”

“Tidak bisakah kita membangun di kedua situs?” Tanya Sunshine, bingung.

“Tidak bisakah kita membangun di kedua situs?” Tanya Sunshine, bingung.

“Bangun di kedua situs?” Fairsky mengulangi sementara pikiran bisnis bawaannya mulai berpacu. Dia benar. Kedua toko buku menargetkan orang yang berbeda. Kita dapat membangun toko buku biasa di pusat kota terlebih dahulu, dan kemudian ketika toko buku pertama menjadi populer, kita dapat membangun kombinasi toko buku dan kafe lain di suatu tempat yang sunyi.

“Sunshine, kamu terlalu pintar.” Setelah memutuskan situs, Fairsky sangat senang bahwa dia lupa dirinya sendiri dan dia memeluk dan mencium Sunshine.

“Begitukah?” Sunshine benar-benar bingung, tapi dia masih menyentuh pipi yang telah dicium sambil tersenyum bodoh.

“Jujur, Infinite City semakin sibuk dengan setiap momen yang berlalu. Ini pasti akan menjadi kota yang sukses, ”komentar Fairsky ketika dia dengan ceria menyaksikan orang-orang di sekitarnya berjalan di jalan-jalan yang telah dirancangnya bersama dengan Gui, memuji keindahan Kota Infinite. Dia merasa tersentuh bahwa waktu yang damai ini telah tiba setelah semua kesulitan yang dia lalui.

“Ayo pergi dan berjalan-jalan di alun-alun kota!” Fairsky menyarankan. Air mancur di alun-alun kota sangat indah. Ketika saya melihat desain yang dibuat oleh Gui, saya bersumpah pada diri saya sendiri saya pasti akan pergi dan melihatnya setelah itu dibangun. Meskipun Gui adalah pria yang aneh, seorang gay, dan tanpa malu-malu mencoba untuk memperebutkan Prince denganku … bakatnya adalah hal yang nyata.

“Tentu, aku juga ingin melihatnya,” jawab Sunshine.

“Wow! Ada begitu banyak orang di sini! ”Fairsky terkejut melihat lautan orang.

“Tentu saja. Ini adalah salah satu tempat wisata paling terkenal di Infinite City — Air Mancur Cinta, ”Passerby A tiba-tiba berkata dari sebelah mereka.

“The Wishing Fountain of Love?” Fairsky dan Sunshine tertegun. Sejak kapan itu memiliki nama seperti itu?

“Iya nih. Rumor mengatakan bahwa jika pasangan melempar koin ke air mancur dan air mancur menyemprotkan air, mereka akan diberikan cinta abadi. Itu sebabnya semua orang mengantri untuk melempar koin, ”Passerby A menjelaskan.

“Apakah ada hal seperti itu?” Fairsky bertanya dengan bingung.

“Rumor ini disebarkan oleh Yu Lian,” kenang Sunshine. Dia berbisik lembut di telinga Fairsky, “Dia mengatakan bahwa ini adalah cara yang baik untuk mendapatkan uang karena orang yang jatuh cinta selalu memiliki IQ yang lebih rendah.”

“Oh begitu. Tapi sekarang kita tidak bisa melihat seperti apa air mancur itu, ”kata Fairsky sambil dengan penuh semangat mencoba melihat sekilas air mancur dari jauh. “Karena kita tidak memiliki hal-hal penting lainnya untuk dilakukan, mengapa kita tidak mengantri untuk melihat air mancur juga?” Saran Fairsky.

“Tentu,” Sunshine dengan senang hati menyetujui. Dia selalu suka tinggal di tempat-tempat orang berkumpul, untuk mengamati mereka.

Setelah menunggu sangat lama — sampai langit menjadi gelap dan cahaya bintang-bintang bersinar di atas tanah — Fairsky dan Sunshine akhirnya melihat air mancur. Meskipun terlambat, keduanya sebenarnya beruntung karena seluruh keindahan air mancur hanya bisa diungkapkan pada malam hari.

“Sangat cantik!” Fairsky tidak bisa tidak berseru ketika dia akhirnya memenuhi keinginannya untuk berdiri di samping air mancur. Air mancur itu sendiri berbentuk seperti bulan sabit dan terbuat dari bahan yang sepenuhnya transparan yang memiliki bubuk berkilau keperakan di dalamnya. Bubuk berkilau keperakan tampak seperti bintang yang bersembunyi di dalam air mancur, mengedip pada orang-orang yang lewat. Di atas kolom air tengah adalah matahari kuning lembut, yang memandikan alun-alun kota dengan cahaya lembut, yang memberikan suasana romantis pada seluruh alun-alun kota. Tidak heran jika pasangan yang jatuh cinta akan memiliki IQ lebih rendah di sini.

“Mari kita melempar koin juga.” Melihat pasangan lain melakukannya, Sunshine tidak bisa membantu tetapi ingin menggali beberapa koin juga.

“Baik. Lagipula uang itu akan kembali ke Infinite City, ”kata Fairsky ketika dia gagal menekan tawanya. Bahkan jika kita tidak melempar koin, mereka pada akhirnya akan dirampok oleh Yu Lian.

“Kita harus melempar satu. Semua orang melakukannya seperti ini, ”kata Sunshine sambil mengambil tangan Fairsky dan meletakkan koin di tengah telapak tangan mereka yang ditangkupkan. Dia tidak memperhatikan wajah merah Fairsky yang memerah ketika mereka melakukan ini. Di sisi lain, bahkan jika dia memperhatikan wajah merah Fairsky, dia mungkin tidak akan mengerti apa yang terjadi.

“Kita harus melempar satu. Semua orang melakukannya seperti ini, ”kata Sunshine sambil mengambil tangan Fairsky dan meletakkan koin di tengah telapak tangan mereka yang ditangkupkan. Dia tidak memperhatikan wajah merah Fairsky yang memerah ketika mereka melakukan ini. Di sisi lain, bahkan jika dia memperhatikan wajah merah Fairsky, dia mungkin tidak akan mengerti apa yang terjadi.

“Lempar!” Mereka berdua berteriak bersama.

Ketika koin menyentuh permukaan air, sebuah kolom air tiba-tiba mulai menyemprot, dan tarian air yang indah diaktifkan. Sementara aliran air yang anggun menari-nari di air mancur, orang-orang di sekitarnya memberi mereka pandangan berkat atau iri hati. Fairsky dan Sunshine saling menatap tanpa daya satu sama lain dengan wajah merah dan ekspresi malu.

Semua itu adalah kebetulan! Bukan?

“Sinar matahari, apa yang akan kamu lakukan jika kamu sangat mencintai seseorang, tetapi orang itu tidak mencintaimu?” Fairsky bertanya sambil menjilati Tanghulu yang baru saja dia beli. Sunshine senang makan es krim di sisinya.

Setelah berpikir, Sunshine menjawab, “Aku belum pernah mencintai seseorang sebelumnya, jadi aku tidak tahu apa yang akan kulakukan.”

“Kamu belum pernah jatuh cinta sebelumnya?” Tanya Fairsky, heran. Mustahil! Sunshine, yang sepertinya berusia dua puluh tahun atau lebih, tidak pernah mencintai siapa pun sebelumnya?

“Kurasa tidak. Perasaan macam apa itu cinta? ”Sunshine bertanya dengan bingung. Dia tidak bisa menahannya. Lagipula, baru setengah tahun sejak dia mendapatkan kesadaran diri. Selain itu, dia belum pernah berada di luar Gua Setan sampai dua bulan lalu. Dia tidak bisa mengerti apa itu cinta dalam waktu sesingkat itu.

Namun, Fairsky juga terkejut. Apa itu cinta? Dia menjawab dengan sedikit ragu, “Jika kamu sangat mencintai seseorang, kamu selalu memikirkan orang itu, kamu ingin tetap berada di sisi orang itu, dan ketika kamu berada di sisi orang itu, kamu sangat bahagia …”

“Saya melihat. Jadi Fairsky pasti suka tinggal bersama Prince? Ketika Anda bersama Pangeran, Anda sangat bahagia? ”Sunshine bertanya pada Fairsky sebagai tanggapan.

Fairsky benar-benar terpana. Apakah saya benar-benar bahagia? Ketika dia berpikir kembali, sepertinya dia selalu marah dengan sikap Pangeran terhadapnya, dan dia harus menjadi saingan cinta Phoenix, yang benar-benar cocok dengannya. Sepertinya … dia tidak senang sama sekali?

“Fairsky?” Tanya Sunshine, menatapnya dengan ragu setelah tidak mendengar jawaban untuk waktu yang lama. Tanpa diduga, dia menemukan ada air mata mengalir di pipi Fairsky. Dia tidak bisa menahan diri untuk tidak mengulurkan tangan dan menyeka air mata dari wajahnya dengan tangannya, bertanya, “Ada apa? Kenapa kamu menangis?”

“Aku … aku tiba-tiba menyadari bahwa ketika aku bersama Pangeran, aku sama sekali tidak bahagia,” jawab Fairsky dengan suara tercekat.

“Bukankah semuanya baik-baik saja jika kamu tidak tinggal bersama Prince?” Sunshine bertanya padanya, sedikit bingung mengapa dia terus melakukan sesuatu yang tidak membuatnya bahagia.

“Tapi … tapi …” Fairsky enggan. Saya telah mengejar Pangeran begitu lama. Jika saya menyerah sekarang, akan sangat disayangkan.

“Lagipula, Fairsky, kamu tidak pernah tertawa ketika berada di sisi Pangeran! Saya pikir kamu lebih cantik ketika kamu tertawa! ”Kata Sunshine dengan senyum yang cerah. “Seperti ini.”

“Sangat? Saya lebih cantik seperti ini? ”Fairsky bertanya sementara dia secara tidak sadar mulai tersenyum juga.

“Ya,” kata Sunshine dengan keyakinan.

Fairsky terus tersenyum dan berkata, agak tersentuh, “Sunshine, aku selalu sangat senang bersamamu! Apakah kamu juga senang ketika kamu pergi bersama denganku? ”

“Aku sangat senang,” jawab Sunshine tanpa goyah, dan kemudian dia tiba-tiba menyadari sesuatu. “Oh! Saya suka tinggal bersama Fairsky, dan saya tidak sabar menunggu setiap kencan dengan Fairsky. Apa aku jatuh cinta pada Fairsky? ”

“Omong kosong apa yang kamu katakan ?!” Seru Fairsky dengan wajah yang benar-benar merah. Sunshine selalu mengatakan apapun yang dia inginkan tanpa pertimbangan sebelumnya! Dia bahkan lebih berani dari saya!

“Aku sangat senang,” jawab Sunshine tanpa goyah, dan kemudian dia tiba-tiba menyadari sesuatu. “Oh! Saya suka tinggal bersama Fairsky, dan saya tidak sabar menunggu setiap kencan dengan Fairsky. Apa aku jatuh cinta pada Fairsky? ”

“Omong kosong apa yang kamu katakan ?!” Seru Fairsky dengan wajah yang benar-benar merah. Sunshine selalu mengatakan apapun yang dia inginkan tanpa pertimbangan sebelumnya! Dia bahkan lebih berani dari saya!

“Itu bukan cinta?” Tanya Sunshine, sedikit kecewa, karena dia pikir dia akhirnya mengerti apa itu cinta.

Keduanya berjalan dalam diam selama beberapa waktu, sampai Fairsky tidak tahan lagi dan bertanya, “Apakah kamu benar-benar suka bersamaku?”

“Aku sangat menyukainya,” kata Sunshine, mengangguk dengan tegas.

Ketika dia melihat bahwa Sunshine menjawab pertanyaannya tanpa sedikitpun goyah, Fairsky memerah sangat dalam sehingga bahkan telinganya memerah. Dia bertanya dengan suara tergagap, “B-jadi apakah Anda memiliki orang lain yang Anda sukai lebih dari saya?”

Sunshine berpikir keras dan menjawab, “Aku juga sangat menyukai Prince, karena dia juga mudah bergaul dengan …”

Dia suka Pangeran? Apakah dia seorang gay juga? Hati Fairsky mulai tenggelam …

“Tapi, aku lebih suka bersama Fairsky, karena lebih mudah untuk menebak apa yang kamu pikirkan daripada Prince, karena kamu mengekspresikan semua yang ada di wajahmu,” Sunshine menjelaskan sambil tersenyum. Hahaha, ekspresi Fairsky yang selalu berubah selalu membuatku merasa seperti tertawa.

“Aku tidak!” Fairsky membantah keras. Saya benar-benar tidak mengekspresikan semua emosi saya di wajah saya.

“Bukan?” Sunshine tidak bisa menahan tawa. Lalu siapa orang ini yang cemberut sekarang?

“Bodoh, tentu saja tidak,” jawab Fairsky. Dia sangat malu sehingga dia menjadi marah dan menampar punggung Sunshine dengan paksa.

“Aduh, itu menyakitkan! Jangan pukul saya; Saya hanya mengatakan yang sebenarnya, ”kata Sunshine, tertawa keras ketika dia menghindari tamparan mematikan Fairsky.

Saat dia menyaksikan Sunshine melindungi punggungnya dengan kedua tangannya sambil mundur ke belakang dan mengawasinya dengan hati-hati, Fairsky tidak bisa menahan diri untuk mengejarnya sambil berteriak, “Jangan lari, biarkan aku memukulmu!”

“Aku menangkapmu!” Fairsky dengan kejam menerkam Sunshine seolah-olah dia adalah seekor harimau lapar yang menerkam seekor domba, mengetuk Sunshine ke tanah.

Melihat senyum brilian Sunshine, Fairsky tidak bisa menahan diri untuk tidak tersenyum. Dia membenamkan wajahnya ke dada Sunshine dan mengulangi dengan tegas, “Aku menangkapmu.”

“Aku juga menangkapmu,” kata Sunshine, ketika dia memeluk Fairsky dan mengacak rambutnya dengan gembira.

[½ Prince Volume 4 Extra Chapter End]

Catatan kaki:

1 Tanghulu: Camilan musim dingin tradisional. Silakan merujuk ke http://en.wikipedia.org/wiki/Tanghulu untuk informasi lebih lanjut.

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •